Habis Nenggak Miras, Pengemudi Mobil Mewah Tabrak Mobil Taksi Online, Korban Malah Diintimidasi

Minggu, 17 Januari 2021 | 12:24 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

RIAU24.COM -  MEDAN - Aksi arogan dilakukan seorang pengendara mobil mewah terhadap pengendara taksi online di Jalan T Amir Hamzah, Kelurahan Sei Agul, Kecamatan Medan Barat, pada Minggu (17/01/2021) dini hari sekitar pukul 01.00 WIB. Perbuatan tak terpuji itu dipicu insiden tabrakan antara keduanya.

Mulanya, pengendara mobil bernomor polisi BK 1932 IE yang dikendarai korban Rahmat Chairul (34) seorang pengemudi taksi online, warga Kecamatan Belawan, ditabrak dari belakang mobil mewah bernomor polisi BK 999 CH yang dikendarai Chandra Leowardy (28) warga Helvetia Timur, Kecamatan Medan Helvetia.

Baca Juga: Polisi Lakukan Pemeriksaan Terhadap Model Cantik Alesya Kafelnikova Asal Rusia yang Nekat Foto Telanjang Di Punggung Gajah

Akibat kejadian tabrakan tersebut, mobil korban mengalami rusak parah di bagian bemper belakang hancur, kaca lampu belakang pecah, dan pintu sebelah kanan depan serta belakang tidak bisa terbuka. 

"Saat keluar dari Jalan Krakatau menuju Jalan T. Amir Hamzah, dan melakukan putar balik di seputar Jalan T. Amir Hamzah tepatnya putaran yang berada tidak jauh dari depan warung steak, tiba-tiba dari belakang ditabrak," ucap korban seperti dilansir Sindonews.

Korban mengatakan, saat terjadi tabrakan dan belum menepikan mobil, lewat unit patroli polisi yang langsung memalang mobil pelaku penabrakan. Ada empat personel polisi yang turun melakukan pengecekan.

Pelaku penabrakan meminta kepada korban untuk menyelesaikan persoalan tabrakan tersebut secara kekeluargaan. Sesudah ada kesepakatan untuk menyelesaikan secara kekeluargaan, petugas patroli tersebut meninggalkan lokasi kejadian. 

Baca Juga: Kisah Mengerikan Para Pembantu Rumah Tangga di Singapura, Dipukuli dan Disiksa Sampai Tewas Secara Mengenaskan

Karena terlalu banyak masyarakat yang berkumpul di TKP, pelaku meminta kepada korban untuk menyelesaikan di daerah kompleks perumahan dekat tempat tinggal pelaku penabrakan , yakni di Perumahan Griya Riatur Indah Jalan T Amir Hamzah.

 

Sesampai di lokasi Perumahan Griya Riatur Indah, korban meminta kepada pelaku SIM dan KTP sebagai jaminan ke bengkel mobil, tetapi pelaku tidak memberikannya. Malah tak lama berselang datang beberapa orang kawan dari pelaku, melihat teman pelaku datang lalu korban menghubungi juga teman korban pengemudi taksi online. 

Sempat terjadi perdebatan dan keributan , sehingga suasana di seputaran daerah perumahan menjadi kisruh dan ramai. "Pelaku diduga habis minum alkohol (Mabuk), hal itu tercium dari aroma bau mulutnya saat sedang bicara untuk penyelesaian masalah penabrakan yang terjadi," beber korban

Kata korban, pertengkaran diakibatkan Chandra yang diduga sedang dalam pengaruh alkohol (Mabuk) tidak bersedia memberikan identitasnya sebagai jaminan kepada korbannya. Sejumlah teman pelaku yang datang ke lokasi, juga sempat mengintimidasi jurnalis untuk menghapus videonya.***

PenulisR24/saut



Loading...

Terpopuler

Loading...