Kritikus Kremlin, Navalny, Ditahan Saat Kembali ke Rusia

Senin, 18 Januari 2021 | 09:37 WIB
Foto : Gatra.com Foto : Gatra.com
<p>RIAU24.COM -  Polisi menahan kritikus Kremlin terkemuka Alexei Navalny setibanya di bandara Moskow setelah dia terbang pulang ke Rusia dari Jerman untuk pertama kalinya sejak dia diracuni dan hampir meninggal pada Agustus tahun lalu.

Langkah pada hari Minggu, yang dapat membuat Navalny dipenjara selama tiga setengah tahun karena diduga melanggar ketentuan hukuman penjara yang ditangguhkan, kemungkinan akan memicu gelombang kritik Barat terhadap Presiden Vladimir Putin.

Dalam kasus yang menarik perhatian internasional secara luas, Navalny diracuni Agustus lalu oleh apa yang ditunjukkan oleh tes militer Jerman sebagai agen saraf Novichok, sebuah temuan yang ditolak Kremlin. Pesawat Navalny dari Berlin dialihkan ke bandara Moskow lainnya pada menit terakhir sebagai upaya nyata oleh pihak berwenang untuk menggagalkan jurnalis dan pendukung yang berkumpul untuk menyambutnya.

Setelah Navalny mengatakan pekan lalu bahwa dia berencana untuk kembali ke rumah, dinas penjara Moskow (FSIN) mengatakan akan melakukan segalanya untuk menangkapnya begitu dia kembali, menuduhnya melanggar ketentuan hukuman penjara yang ditangguhkan karena penggelapan, kasus tahun 2014 katanya dibuat-buat.

Tetapi politisi oposisi berusia 44 tahun itu tertawa dan bercanda dengan wartawan di pesawatnya, mengatakan dia tidak yakin dia akan ditangkap.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Dalam acara tersebut, dia segera ditahan ketika menunjukkan paspornya kepada penjaga perbatasan sebelum secara resmi memasuki Rusia, kata saksi mata Reuters. Istrinya, Yulia, juru bicaranya, dan pengacaranya diizinkan masuk ke negara itu.

FSIN mengatakan dalam sebuah pernyataan, Navalny telah ditahan karena dugaan pelanggaran hukuman penjara yang ditangguhkan dan akan ditahan sampai sidang pengadilan akhir bulan ini yang akan memutuskan apakah akan mengubah hukumannya yang ditangguhkan menjadi hukuman penjara.

Navalny, salah satu kritikus domestik Putin yang paling terkemuka, juga menghadapi potensi masalah dalam tiga kasus kriminal lainnya, yang semuanya menurutnya bermotif politik.
Navalny mengatakan Putin berada di balik keracunannya. Kremlin membantah terlibat, mengatakan belum melihat bukti bahwa dia diracun, dan bahwa dia bebas untuk kembali ke Rusia.

Aleksandra Godfroid dari Al Jazeera, melaporkan dari Moskow, mengatakan Navalny telah memberikan pernyataan singkat sebelum pemeriksaan paspor di mana dia mengatakan dia senang untuk kembali dan bahwa dia tidak takut.

“Ini adalah pesan yang sebenarnya ingin dia sampaikan kepada warga Rusia dan publik dengan memutuskan untuk kembali ke negara tempat dia diracuni, di mana dia hampir mati dan yang otoritasnya menolak untuk menyelidiki ini, dengan mengatakan tidak ada bukti. kejahatan terhadapnya telah dilakukan, ”katanya.

Anggota Uni Eropa Lithuania, Latvia dan Estonia menyerukan "pemberlakuan tindakan pembatasan" terhadap Rusia setelah penangkapan Navalny, kata menteri luar negeri Lithuania dalam sebuah tweet pada hari Minggu.

“Menahan Alexei Navalny oleh otoritas Rusia sama sekali tidak bisa diterima. Kami menuntut pembebasannya segera, ”kata menteri, Gabrielius Landsbergis.

“UE harus bertindak cepat dan jika dia tidak dibebaskan, kami perlu mempertimbangkan pengenaan langkah-langkah pembatasan sebagai tanggapan atas tindakan terang-terangan ini,” tambahnya.

Prancis menyatakan "sangat prihatin" atas penangkapan Navalny. Seorang juru bicara kementerian luar negeri Prancis mengatakan negara dan mitra Eropa "mengikuti situasi dengan kewaspadaan penuh dan menyerukan pembebasannya segera".

Menteri luar negeri Italia juga menyebut penangkapan Navalny sebagai "masalah yang sangat serius".

“Kami meminta pembebasannya segera. Dan kami berharap haknya dihormati, ”cuit Luigi Di Maio.

Penasihat keamanan nasional Presiden terpilih Joe Biden, Jake Sullivan, juga mendesak pembebasannya.

"Serangan Kremlin terhadap Tuan Navalny bukan hanya pelanggaran hak asasi manusia, tetapi penghinaan terhadap orang-orang Rusia yang ingin suaranya didengar," tulis Sullivan di Twitter.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan pada hari Minggu bahwa Amerika Serikat "dengan keras" mengutuk penangkapan itu. "Kami mencatat dengan keprihatinan besar bahwa penahanannya adalah yang terbaru dari serangkaian upaya untuk membungkam Navalny dan tokoh oposisi lainnya serta suara independen yang mengkritik otoritas Rusia," kata Pompeo dalam sebuah pernyataan.

Pesawat Navalny dijadwalkan tiba di bandara Vnukovo Moskow, tetapi dialihkan untuk mendarat di bandara kota Sheremetyevo. Penerbangan itu dioperasikan oleh maskapai Rusia Pobeda, milik Aeroflot yang dikendalikan negara.

Para pendukungnya berkumpul di Vnukovo meskipun diperkirakan cuaca sangat dingin minus 22 Celcius dan lebih dari 4.500 kasus virus korona baru setiap hari di ibu kota Rusia. Godfroid, yang melapor untuk Al Jazeera, mengatakan ada keamanan ketat di bandara, serta sejumlah van penjara, dan polisi telah membebaskan orang tanpa tiket untuk melakukan perjalanan dari terminal bandara.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

OVD-Info, sebuah kelompok pemantau, mengatakan polisi telah menahan 53 orang di Moskow dan lima di St Petersburg.

“Keputusan [Navalny] untuk kembali, meskipun ada ancaman hukuman penjara yang lama, di sini dipandang sebagai langkah berani dan tantangan eksplisit bagi pihak berwenang. Ini juga dilihat sebagai pendorong bagi oposisi, ”kata Godfroid.

Navalny mengalami koma saat berada dalam penerbangan domestik dari Siberia ke Moskow pada 20 Agustus. Dia dievakuasi dari rumah sakit di Siberia ke Berlin dua hari kemudian.

Pihak berwenang Rusia bersikeras bahwa para dokter yang merawat Navalny di Siberia sebelum dia diterbangkan ke Jerman tidak menemukan jejak racun dan telah menantang pejabat Jerman untuk memberikan bukti keracunannya.

Mereka menolak untuk membuka penyelidikan kriminal lengkap, dengan alasan kurangnya bukti bahwa Navalny diracun.

Bulan lalu, Navalny merilis rekaman panggilan telepon yang dia lakukan kepada seorang pria yang dia gambarkan sebagai tersangka anggota sekelompok perwira Dinas Keamanan Federal, atau FSB, yang konon meracuninya pada Agustus dan kemudian mencoba menutupinya. naik.

FSB menolak rekaman itu sebagai palsu. Navalny telah menjadi duri di pihak Kremlin selama satu dekade, menanggung putaran represi berturut-turut yang diarahkan pada oposisi. Sebagai seorang pengacara dengan pelatihan, ia mulai menjadi terkenal dengan berfokus pada korupsi dalam perpaduan politik dan bisnis Rusia yang suram.

Pada 2013, ia berada di urutan kedua dalam perebutan walikota Moskow di belakang kandidat Rusia Bersatu, partai yang menyediakan basis kekuatan Putin, menjadikannya sebagai kekuatan yang tangguh dan mengkhawatirkan Kremlin.

Dia telah dipenjara berulang kali sehubungan dengan protes dan dua kali dihukum karena kesalahan keuangan dalam kasus-kasus yang dia gambarkan bermotif politik. Dia menderita kerusakan mata yang signifikan ketika seorang penyerang melemparkan disinfektan ke wajahnya dan dibawa dari penjara ke rumah sakit pada tahun 2019 dengan penyakit yang menurut pihak berwenang merupakan reaksi alergi tetapi banyak yang diduga keracunan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...