Ilmuwan Menemukan Bumi Super, Salah Satu Bintang Tertua yang Mengorbit di Bima Sakti

Senin, 18 Januari 2021 | 13:45 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Para ilmuwan telah menemukan 'Bumi Super' yang diyakini mengorbit salah satu bintang tertua di galaksi Bima Sakti. Planet ekstrasurya mendapatkan gelar karena diduga berukuran sekitar tiga kali massa Bumi, dengan ukuran 50% lebih besar dari planet asal kita. Planet, yang dikenal sebagai TOI-561b, telah dijelaskan dalam sebuah studi baru yang diterima untuk dipublikasikan di The Astronomical Journal. Terlepas dari massa planet, kepadatannya hampir sama dengan Bumi, para astronom menemukan dalam penelitian tersebut.

“Kami melaporkan penemuan TOI-561, sistem multi-planet di cakram tebal galaksi yang berisi batuan, planet periode ultra-pendek (USP),” penelitian tersebut menyebutkan.

Baca Juga: Mengapa Begitu Banyak Orang Muda Lebih Memilih Jadi Orang Tua Dari Tanaman Daripada Memiliki Anak

Planet ini mendapatkan namanya dari misi Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) pemburu planet yang dilakukan oleh NASA pada tahun 2018. "TOI" dalam TOI-561b adalah singkatan dari TESS Object of Interest. Itu terletak di luar tata surya, di piringan galaksi tebal Bima Sakti, jelas sebuah laporan oleh CNN. Karena kedekatannya dengan bintang induknya, hanya dibutuhkan waktu kurang dari setengah hari Bumi untuk menyelesaikan satu orbit di sekitarnya.

"Untuk setiap hari Anda berada di Bumi, planet ini mengorbit bintangnya dua kali," kata Stephen Kane, rekan penulis studi dan astrofisikawan di University of California, Riverside, dalam sebuah pernyataan. Para peneliti menentukan massa, radius, dan kepadatan planet menggunakan W.M. Keck Observatory di Hawaii.

Kedekatan 'super-Earth' ini menghasilkan suhu permukaan rata-rata di planet ini melebihi 2.000 Kelvin, atau 3.140 derajat Fahrenheit. Oleh karena itu, TOI-561b terlalu panas untuk bisa dihuni. Meskipun para astronom mengetahui bahwa planet berbatu dan bintangnya membentuk sistem berusia 10 miliar tahun, mereka bertanya-tanya apakah planet tersebut pernah menyimpan kehidupan di masa lalu.

Baca Juga: Ingin Mengetahui Sifat Seseorang? Nilai Dari Cara Bicaranya

"TOI-561b adalah salah satu planet berbatu tertua yang pernah ditemukan," kata penulis utama studi Lauren Weiss dalam sebuah pernyataan. "Keberadaannya menunjukkan bahwa alam semesta telah membentuk planet berbatu hampir sejak pembentukannya 14 miliar tahun yang lalu." Sebagai perbandingan, matahari kita hanya berumur 4,5 miliar tahun.

Planet yang lebih tua seperti itu ternyata kurang padat daripada planet yang baru terbentuk. Ini karena tidak banyak unsur berat yang ada di alam semesta pada saat itu. Unsur-unsur seperti itu akhirnya diciptakan oleh bintang-bintang yang menemui ajalnya dalam supernova.

Studi tersebut menyoroti dua planet lain yang mengorbit bintang tersebut, yang kemungkinan besar berbentuk gas dan lebih besar dari TOI-561b.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...