Setelah Bebas Dari Virus Corona Selama Dua Bulan, Selandia Baru Kembali Mendeteksi Kasus Pertama COVID-19

Senin, 25 Januari 2021 | 09:31 WIB
Foto : DetikNews Foto : DetikNews

RIAU24.COM - Setelah dua bulan tak terinfeksi virus Corona, pejabat kesehatan Selandia Baru telah mengonfirmasi kasus pertama COVID-19 di masyarakat, memicu upaya pelacakan yang mendesak di utara Auckland.

Seorang wanita berusia 56 tahun yang baru saja kembali dari Eropa dinyatakan positif COVID-19 setelah menyelesaikan wajib karantina selama dua minggu. Dia telah mengalami beberapa gejala, beberapa hari sebelum dites.

Pelacakan kontak sedang dilakukan setelah terungkap bahwa wanita dan suaminya menghabiskan beberapa hari berkeliling wilayah Northland sementara dia berpotensi menularkan kepada yang lain setelah mengunjungi sekitar 30 lokasi berbeda.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Menteri Kesehatan Chris Hipkins mengatakan terlalu dini untuk memutuskan apakah penguncian penuh atau sebagian akan diberlakukan kembali.

“Kami tidak tahu asal atau jenis infeksinya,” katanya dalam konferensi pers pada hari Minggu.

Wanita itu kembali ke Selandia Baru pada 30 Desember setelah menghabiskan empat bulan di Eropa - terutama di Spanyol dan Belanda - dan dibebaskan dari hotel karantina Auckland pada 13 Januari. Direktur Jenderal Kesehatan Selandia Baru Ashley Bloomfield mengatakan wanita itu mengembalikan dua tes negatif saat diisolasi, dan suaminya tidak menunjukkan gejala apa pun.

Ini menandai kasus penularan komunitas pertama yang diketahui di Selandia Baru sejak 18 November.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Pihak berwenang sedang meninjau rekaman televisi sirkuit tertutup untuk melihat apakah wanita itu tertular virus saat berada di fasilitas karantina yang dikelola. Lebih dari 600 orang yang pernah menghabiskan waktu di hotel telah diminta untuk mengisolasi diri dan diuji ulang untuk COVID-19.

Ini adalah kedua kalinya orang yang kembali mengembangkan gejala virus korona setelah diizinkan meninggalkan fasilitas karantina di Selandia Baru. Seorang pria yang kembali dari India pada Agustus mengembalikan dua tes negatif dalam isolasi tetapi tidak mulai menunjukkan gejala sampai lima hari setelah dibebaskan.

Selandia Baru telah dipuji secara luas atas penanganan pandemi dengan hanya 25 kematian dari 1.927 kasus virus yang dikonfirmasi dalam populasi lima juta.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...