Sukses Dalam Sektor Otomotif, Elon Musk Ingin Merusak Sektor Telekomunikasi Dengan Membuat Teknologi Ini

Senin, 25 Januari 2021 | 09:45 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Setelah mendapatkan posisi teratas dalam daftar orang terkaya di dunia, Elon Musk mengadakan pesta besar dengan usaha bisnisnya. Sang maestro teknologi berhasil menduduki dua industri teratas - mobil dan luar angkasa, dengan dua perusahaannya. Dia sekarang akan membangun industri yang ketiga - telekomunikasi.

Sekarang ini mungkin terdengar seperti usaha yang sama sekali tidak terkait untuk dikejar Musk, tetapi kenyataannya tidak seperti itu. Upaya Musk terhadap sebuah perusahaan telekomunikasi sedang dipelintir dari perusahaan ruang angkasa pribadinya SpaceX, sebagai bagian dari proyek bernama Starlink.

Baca Juga: Akhirnya, Penjelajah Mars Berhasil Mendarat di Planet Merah, Jadi Perjalanan Pertama yang Berjalan Sempurna

Bagi mereka yang tidak menyadarinya, Starlink adalah konstelasi satelit Bumi-rendah yang bertujuan untuk menyediakan internet broadband ke tempat-tempat terjauh di dunia. Hingga saat ini, SpaceX telah meluncurkan sekitar 1.000 satelit untuk layanan tersebut dan sekarang mendaftarkan pelanggan awal di AS, Inggris, dan Kanada, seperti dilansir Bloomberg.

SpaceX menunjukkan target pasar untuk layanan ini dalam catatan terbaru kepada investor. Perusahaan ini mengincar pasar senilai $ 1 triliun yang mencakup internet dalam penerbangan, layanan maritim, serta permintaan internet di negara-negara seperti China dan India.

“Masalah besarnya adalah orang-orang senang dengan layanan dan ekonomi Starlink dibandingkan alternatif lain,” laporan Bloomberg mengutip Luigi Peluso, direktur pelaksana Alvarez & Marsal. "SpaceX telah mendemonstrasikan kelayakan solusi mereka," kata Peluso.

Baca Juga: Mengerikan, Badai Es Terjadi Saat Hujan Lebat di Lembah Klang dan Perak Untuk Pertama Kalinya

SpaceX sekarang bekerja untuk memperluas jaringan ini. Dengan Starlink menjadi produk B2C pertamanya, SpaceX mengincar untuk memperluas cakupannya dengan lebih banyak satelit di konstelasi, lebih banyak stasiun bumi serta peningkatan perangkat lunak jaringannya. Semua faktor ini pada akhirnya akan berujung pada kecepatan data, latensi, dan waktu aktif koneksi internet yang lebih baik oleh Starlink.

Sebelumnya, CEO SpaceX juga telah mengisyaratkan Starlink sebagai entitas yang terpisah untuk maju dan akhirnya go public. Jika demikian, Musk akan memiliki kuda kuat lain untuk ditunggangi di pasar saham, berpotensi meningkatkan kekayaannya ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...