Meresahkan Malaysia, Pendiri Aplikasi Sugarbook Ditangkap

Kamis, 18 Februari 2021 | 13:59 WIB
Foto : Twitter Foto : Twitter

RIAU24.COM -  Sugarbook telah mengalami minggu yang penuh gejolak sejak mereka merilis pernyataan yang mencantumkan berbagai sugar baby yang sebagian besar adalah mahasiswa. Segera setelah itu, situs web tersebut diblokir di Malaysia karena "kontennya melanggar hukum negara".

Dalam update terbaru, pendiri Sugarbook, Darren Chan, ditangkap kemarin (17 Februari) dalam penggerebekan di area Icon Resident KL.

Kepala CID polisi Selangor SAC Datuk Fadzil Ahmat mengatakan tersangka berusia 34 tahun yang berasal dari Gelugor, Penang akan dikembalikan pada pagi hari ini di Pengadilan Shah Alam, The Sun Daily melaporkan.

Baca Juga: Menyembunyikan Vitiligo Dengan Riasan Selama 10 Tahun, Model 37 Tahun Ini Dengan Bangga Menunjukkan Wajahnya Untuk Menginspirasi Orang Lain

Menurut Datuk Fadzil, tersangka sedang diperiksa berdasarkan undang-undang KUHP terkait dengan permintaan prostitusi dan untuk menerbitkan pernyataan atau rumor yang dapat menimbulkan ketakutan atau kekhawatiran publik. Dia juga diperiksa atas penyalahgunaan fasilitas jaringan di bawah Bagian 233 Undang-Undang Komunikasi dan Multimedia (CMA) 1998.

Sebelum penangkapannya, Darren Chan merilis pernyataan di media sosialnya yang mengatakan bahwa dia menyesal karena mereka tidak dalam posisi untuk berbuat lebih banyak saat ini. “Meskipun kami tidak memiliki ketelanjangan dalam bentuk apa pun, konten dewasa, atau prostitusi, kami kalah dalam pertempuran. Kami percaya bahwa pemerintah Malaysia kami tahu yang terbaik untuk rakyat. "

Dia mengakhiri pernyataannya dengan berterima kasih kepada mereka yang percaya pada misinya dan membantu membangun komunitas.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...