Tahukah Anda, Bill Gates Ungkap Manusia Harus Berhenti Mengkonsumsi Makanan Ini Jika Ingin Menyelamatkan Dunia Dari Perubahan Iklim

Kamis, 18 Februari 2021 | 14:22 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Seperti yang kita ketahui, sapi diternakkan untuk diambil daging dan susunya. Namun ternyata tahukah Anda, beternak sapi ternyata memiliki dampak yang serius pada Bumi. Beberapa organisasi lingkungan telah mendesak masyakarat untuk beralih dari mengkonsumsi daging sapi.

Dan dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, orang terkaya ketiga di dunia, Bill Gates merekomendasikan orang-orang di negara-negara kaya harus berhenti makan daging sama sekali dan beralih ke alternatif sintetis.

Seperti dilansir dari India Times, Bill Gates mengungkapkan ini dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh wawancara Teknologi MIT saat berbicara tentang buku barunya 'How to Avoid a Climate Disaster'. Dalam perbincangan ini, ia berbicara tentang topik dari buku tersebut sekaligus berdiskusi seputar perubahan iklim.

Baca Juga: Cara Membuat Tumis Kacang Panjang Bawang

Dia berbicara tentang emisi saat beternak dan bagaimana daging sintetis atau tiruan dapat membantu mengurangi dampak terhadap lingkungan. Dia juga berbicara tentang bagaimana sapi biasanya melepaskan metana melalui sistem pencernaan mereka. Jika Anda tidak tahu, metana adalah salah satu dari banyak gas rumah kaca yang dapat merusak planet kita.

Dia berbagi bagaimana ada berbagai jenis makanan yang diberikan kepada mereka untuk mengurangi dampak ini dan bahkan menyebabkan pengurangan emisi sebesar 20 persen. Namun, dia mengatakan bahwa ini tidak akan membuat perbedaan yang besar, “sayangnya, bakteri [dalam sistem pencernaan mereka yang menghasilkan metana] adalah bagian penting untuk menghancurkan rumput. Jadi saya tidak tahu apakah akan ada pendekatan alami di sana. Saya khawatir [alternatif protein seperti burger nabati] sintetis diperlukan setidaknya untuk daging "

Gates lebih lanjut menyatakan bahwa negara maju harus mempertimbangkan untuk beralih ke daging sapi sintetis atau daging sapi berbasis plat yang rasanya seperti daging sapi asli tetapi sebenarnya terbuat dari kacang kedelai beraroma. Beberapa daging tiruan juga dibuat dengan menumbuhkan kultur sel di laboratorium.

“Saya pikir semua negara kaya harus beralih ke 100% daging sapi sintetis. Anda bisa terbiasa dengan perbedaan rasa, dan klaimnya adalah mereka akan membuatnya terasa lebih enak dari waktu ke waktu. Akhirnya, premi hijau itu cukup sederhana sehingga Anda dapat semacam mengubah perilaku orang atau menggunakan peraturan untuk benar-benar mengubah permintaan. ”

Baca Juga: 5 Kota Besar di Dunia Yang Kosong Karena Ditinggalkan Penduduknya

Sementara negara-negara maju memiliki sumber daya untuk mewujudkan hal ini, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk negara-negara berkembang atau terbelakang, karena hal ini juga Gates memiliki pendekatan yang berbeda, “untuk daging di negara-negara berpenghasilan menengah ke atas, saya pikir itu mungkin. Tapi itu salah satu di mana, wow, Anda harus melacaknya setiap tahun dan melihat, dan politiknya menantang. Ada semua tagihan yang mengatakan itu harus disebut, pada dasarnya, sampah lab untuk dijual. Mereka tidak ingin kami menggunakan label daging sapi. "

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...