WHO Akan Mengirim Lebih Dari 11.000 Vaksin Ebola ke Guinea

Jumat, 19 Februari 2021 | 10:17 WIB
Foto : Republika Foto : Republika

RIAU24.COM - Lebih dari 11.000 vaksin Ebola diperkirakan tiba di ibu kota Guinea, Conakry pada hari Minggu, 21 Februari 2021, setelah negara itu mengumumkan wabah Ebola minggu lalu. Direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Afrika, Matshidiso Moeti, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa di atas 11.000 jab yang diperkirakan akan mendarat dari Jenewa, 8.600 lagi akan dikirim dari Amerika Serikat.

Dilansir dari Aljazeera, kepada wartawan pada konferensi pers yang sama, Mohamed Lamine Yansane, penasihat senior menteri kesehatan Guinea, mengatakan bahwa vaksin akan segera didistribusikan untuk memulai kampanye vaksinasi paling cepat Senin. “Kami sangat didukung oleh pengalaman yang dikumpulkan selama gelombang pertama epidemi Ebola,” kata Yansane, mengacu pada wabah yang berlangsung dari 2013-2016.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Guinea menyatakan epidemi Ebola pada 14 Februari 2021, setelah tujuh orang jatuh sakit karena diare, muntah dan pendarahan setelah menghadiri pemakaman di Goueke, dekat perbatasan Liberia. Sejauh ini lima orang telah meninggal karena penyakit tersebut.

Pihak berwenang dan organisasi internasional bergerak cepat untuk membantu Guinea untuk menghindari penyebaran penyakit lebih lanjut, dengan lebih dari 100 ahli diharapkan berada di lapangan pada akhir bulan ini, menurut Moeti.

Pakar kesehatan PBB juga menekankan bahwa "sama sekali tidak mungkin" Guinea akan mengalami situasi yang sama seperti yang terjadi selama wabah Ebola sebelumnya, berkat kapasitas respons negara yang dibangun dari masa lalu, dan koordinasi yang cepat dengan negara-negara Afrika lainnya.

Wabah saat ini adalah yang pertama sejak epidemi 2013-2016 - yang dimulai di Guinea - menyebabkan 11.300 orang tewas di seluruh Afrika Barat. Kasus terbanyak terjadi di Guinea, Liberia dan Sierra Leone. Karena kasus pertama yang terdeteksi berada di daerah perbatasan, Moeti mengatakan bahwa negara-negara tetangga semakin waspada terhadap kemungkinan infeksi lintas batas.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Pada hari Minggu, Presiden Liberia George Weah memerintahkan otoritas kesehatan untuk meningkatkan pengawasan negara dan kegiatan pencegahan setelah wabah di negara tetangganya. Sementara itu, Sierra Leone telah mengirim pekerja untuk mengawasi titik masuk perbatasan dalam koordinasi dengan otoritas Guinea, kata juru bicara kementerian kesehatan.

Wabah Guinea diumumkan seminggu setelah Republik Demokratik Kongo (DRC) melaporkan kebangkitan virus di Butembo, pusat wabah sebelumnya yang diumumkan pada Juni lalu. Negara itu memulai kampanye vaksinasi Ebola pada hari Senin.

Penyebaran 2013-2016 mempercepat pengembangan vaksin melawan Ebola, dengan persediaan darurat global sebanyak 500.000 dosis yang direncanakan untuk menanggapi wabah di masa depan dengan cepat, Gavi, kata The Vaccine Alliance pada bulan Januari.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...