Mengerikan, Ratusan Orang Ditembak Secara Brutal Saat Lakukan Aksi Demonstrasi di Somalia

Sabtu, 20 Februari 2021 | 08:50 WIB
Foto : Somaliland Monitor Foto : Somaliland Monitor

RIAU24.COM - Pasukan keamanan di ibu kota Somalia, Mogadishu, telah menembaki ratusan orang yang memprotes penundaan pemilu negara itu karena setidaknya satu ledakan dilaporkan di bandara internasional dan kendaraan lapis baja memblokir jalan-jalan utama. Seorang pemimpin protes mengatakan kepada kantor berita Associated Press pada hari Jumat bahwa "beberapa telah meninggal".

Seorang saksi, Yusuf Mohamed, melaporkan baku tembak antara pasukan keamanan dan penjaga bersenjata yang melindungi pendukung oposisi yang memulai pawai mereka di sepanjang jalan utama bandara. Saksi lainnya, Fadumo Moalim, mengatakan kepada kantor berita AFP, "Kami berjalan dengan damai di sepanjang jalan bandara bersama dengan mantan Perdana Menteri Hassan Ali Khaire, ketika pasukan keamanan menembaki kami, menciptakan kekacauan."

Sebuah video yang dilihat oleh Al Jazeera dari demonstrasi anti-pemerintah menunjukkan warga sipil dengan masker wajah mengibarkan bendera Somalia berserakan saat tembakan meletus.

Catherine Soi dari Al Jazeera, melaporkan dari Nairobi, mengatakan bahwa tembakan meletus di daerah dekat bandara dan ledakan besar terdengar di beberapa bangunan di daerah tersebut. Associated Press melihat pengunjuk rasa yang terluka pincang atau dibawa ke rumah sakit setempat.

Sementara itu, saksi dan polisi memastikan proyektil peledak menghantam area yang menampung toko dan restoran di dalam gerbang bandara. “Sesuatu menghantam restoran di dalam bandara, terbakar. Saya tidak bisa mengatakan apa itu tapi itu menyebabkan ledakan besar dan kebakaran yang menghancurkan seluruh restoran, ”kata saksi mata Liban Ali kepada AFP.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Orang-orang turun ke jalan meskipun pemerintah melarang pertemuan publik minggu ini. Itu mengutip peningkatan kasus COVID-19, tetapi kritikus menyebutnya sebagai upaya untuk memblokir protes. Setelah kekerasan hari Jumat, Soi berkata: “Sangat sulit untuk melihat bagaimana [protes] akan terjadi sekarang. Ada polisi, pos pemeriksaan militer - penempatan militer besar-besaran. "

Kekerasan itu terjadi setelah ketegangan berminggu-minggu atas penyelenggaraan pemilu yang tertunda di negara Tanduk Afrika itu. Tembakan dimulai tak lama setelah Khaire, seorang calon presiden, mulai memimpin pawai damai pada hari Jumat. Khaire menegaskan bahwa peluru yang ditembakkan terhadap para pengunjuk rasa mendarat di dalam lapangan bandara.

"Beberapa telah meninggal dan lainnya terluka," katanya.

Setelah insiden itu, pemimpin oposisi berbicara dalam konferensi pers, menggambarkan insiden penembakan itu sebagai upaya pembunuhan dan mengatakan bahwa roket telah ditembakkan. “Saya sendiri, beberapa kandidat lain, anggota parlemen dan warga sipil yang memprotes selamat dari upaya langsung untuk menyingkirkan kami,” kata Khaire.

Pemimpin oposisi lainnya, Abdirahman Abdishakur, mengatakan: "Roket yang mereka tembak ke arah kami lewat dan menghantam bandara yang menyebabkan kehancuran."

Menjelang sore, tembakan mereda di ibu kota. Saat pengunjuk rasa tersebar, beberapa warga Somalia yang marah memperingatkan presiden bahwa kekerasan balasan dapat terjadi.

“Jika ini yang diinginkan [presiden], dia akan mendapatkan lebih banyak karena inilah yang kami paling tahu,” kata seorang demonstran, Mohamed Abdi Halane, seorang pemimpin milisi untuk salah satu klan yang kuat di Somalia.

Salah satu pemimpin klan, Mohamed Ali Had, mengatakan kepada Associated Press bahwa "mencoba untuk menekan pandangan kami itulah yang memaksa kami untuk menggulingkan diktator Siad Barre, yang menyebabkan kehancuran negara" tiga dekade lalu.

Perdana Menteri Somalia mengutuk bentrokan pada hari Jumat, 19 Februari 2021, menggarisbawahi bahwa kehadiran demonstran bersenjata "tidak dapat diterima". “Setiap orang di negara ini memiliki hak konstitusional untuk memprotes secara damai tetapi pemerintah saya tidak akan mentolerir pengunjuk rasa bersenjata dan itu tidak dapat diterima,” kata Mohamed Hussein Roble dalam pidato yang disiarkan televisi.

Meminta penduduk ibu kota untuk menolak kemungkinan konflik di kota dan perusakan properti mereka, Roble mengatakan pemerintahnya berkomitmen untuk mengadakan pemilihan yang damai, transparan dan inklusif.

Sebuah koalisi kandidat oposisi menyerukan Presiden Mohamed (Farmaajo) untuk mundur setelah masa jabatannya berakhir pada 8 Februari. Batas waktu untuk mengadakan pemilihan tidak langsung terlewat karena daerah semi-otonom negara itu bertengkar tentang bagaimana melakukan pemungutan suara. Farmaajo sedianya akan mengadakan pertemuan dengan para pemimpin regional di Mogadishu pada hari Jumat dalam upaya terbaru untuk menyelesaikan kebuntuan pemilihan, namun itu tidak terjadi. Koalisi oposisi bersekutu melawan Farmaajo tetapi termasuk kandidat yang mencalonkan diri secara individu untuk pekerjaannya, termasuk dua mantan presiden Somalia.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Ketegangan pertama kali meletus dalam semalam, dengan kedua belah pihak menuduh pihak lain melancarkan serangan. Pemerintah Somalia dalam sebuah pernyataan menuduh "milisi bersenjata" melindungi para pemimpin oposisi menyerang sebuah pos pemeriksaan keamanan pemerintah dan berusaha untuk mengambil alih sebagian Mogadishu.

Pihak oposisi membantahnya dan menuduh pasukan pemerintah menyerang hotel tempat mereka menginap. "Mereka telah menyerang hotel Maida tempat saya dan mantan presiden Hassan Sheikh Mohamud," tinggal, kata mantan Presiden lainnya, Sharif Sheikh Ahmed di Twitter.

Soi mengatakan Ahmed menyalahkan Farmaajo karena "memerintahkan serangan terhadap mereka untuk menahan kebebasan berekspresi dan menghentikan mereka pergi ke rapat umum itu".

Setelah pertempuran semalaman, pasukan pemerintah mengambil alih lapangan umum tempat protes akan diadakan, dan menutup semua jalan menuju ke sana, menempatkan kendaraan militer dan pasukan di sekitar ibu kota. Persatuan Bangsa-Bangsa di Somalia (UNSOM) menulis di Twitter pada hari Jumat bahwa "sangat prihatin dengan bentrokan bersenjata di Mogadishu semalam dan pada Jumat pagi, seruan untuk tenang dan menahan diri oleh semua pihak yang terlibat, dan mendesak agar jalur komunikasi terbuka dipertahankan untuk membantu. mengurangi ketegangan ”.

UNSOM menyoroti kebutuhan mendesak bagi pemerintah federal dan negara bagian untuk "mencapai kesepakatan politik" dalam pemilu.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...