Israel Tutup Pantai Mediterania Setelah Tumpahan Minyak Terbawa ke Darat

Senin, 22 Februari 2021 | 10:08 WIB
Foto : Satu Harapan Foto : Satu Harapan

RIAU24.COM -  Israel menutup semua pantai Mediterania hingga pemberitahuan lebih lanjut pada hari Minggu, 21 Februari 2021, beberapa hari setelah tumpahan minyak lepas pantai menumpuk berton-ton ter di lebih dari 160 km (100 mil) garis pantai, yang oleh para pejabat disebut sebagai salah satu bencana ekologi terburuk di negara itu.

Aktivis mulai melaporkan gumpalan tar hitam di pantai Israel minggu lalu setelah badai besar. Tumpahan minyak tersebut telah mendatangkan malapetaka pada satwa liar setempat, dan Kementerian Pertanian Israel pada Minggu menetapkan bahwa seekor paus sirip muda mati yang terdampar di pantai di Israel selatan mati karena menelan cairan hitam yang kental, menurut Kan, penyiar publik Israel.

Otoritas Taman dan Alam Israel menyebut tumpahan itu sebagai "salah satu bencana ekologi paling serius" dalam sejarah negara itu.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Kementerian perlindungan lingkungan, kesehatan dan dalam negeri mengeluarkan pernyataan bersama yang memperingatkan publik untuk tidak mengunjungi seluruh panjang garis pantai Mediterania sepanjang 195 km (120 mil) di negara itu, memperingatkan bahwa "paparan ter dapat berbahaya bagi kesehatan publik".

Perwakilan dari koalisi kelompok lingkungan Israel mengatakan dalam konferensi pers pada hari Minggu bahwa kementerian perlindungan lingkungan sangat kekurangan dana dan bahwa undang-undang yang ada tidak berbuat banyak untuk mencegah atau menangani bencana lingkungan.

Mereka memperingatkan bahwa bencana ini harus menjadi seruan untuk menentang rencana pipa minyak yang menghubungkan Uni Emirat Arab dan fasilitas minyak Israel di Eilat - rumah bagi terumbu karang Laut Merah yang terancam punah.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Menteri Perlindungan Lingkungan Gila Gamliel mengunjungi pantai di kota pelabuhan selatan Ashdod pada hari Minggu untuk memeriksa kerusakan.

Gamliel dalam tweetnya mengatakan, "Kami melakukan segala upaya untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab atas bencana tersebut dan kami akan memberikan persetujuan pemerintah besok, sebuah proposal untuk resolusi untuk merehabilitasi lingkungan."

Kementerian dan aktivis perlindungan lingkungan memperkirakan bahwa setidaknya 1.000 ton tar telah terbawa ke darat. Gamliel mengatakan kepada media Ibrani bahwa departemennya memperkirakan proyek pembersihan itu akan menelan biaya jutaan dolar.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...