Jadi Inspirasi, 4 Insinyur Ini Gunakan Energi Surya Untuk Menghadirkan Listrik ke Desa Pengungsi di India

Selasa, 02 Maret 2021 | 14:32 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Setelah perang tahun 1962 antara India dan Cina berakhir, 30 keluarga Tibet bermigrasi ke India dan menetap di sebuah desa bernama Dungti. Ini menjadi salah satu desa Pengungsi Tibet pertama dan terletak sangat dekat dengan LAC.

Percaya atau tidak, sejak tahun 1962 desa ini hidup dalam kegelapan karena tidak ada listrik.

Tapi itu berubah tahun ini.

Pada 4 Februari 2021, tim yang terdiri dari empat insinyur Ladakhi yang bekerja dengan Ekspedisi Himalaya Global menyalakannya menggunakan energi matahari, seperti dilansir dari The Better India. Untuk pertama kalinya dalam hampir enam dekade, desa tersebut mengalami keajaiban dengan kehadiran listrik.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Untuk mencapai desa tersebut tidaklah mudah. Harus melalui 7 jam lewat jalan darat dari Leh. Setelah melewati Nyoma, Anda harus melintasi jembatan Loma dan belok kiri melalui jalan tak beraspal ke Dungti dan Demchock.

“Dalam delapan tahun terakhir, kami telah melistriki sekitar 100 desa di Ladakh dengan listrik DC berbasis surya. Namun kami menyadari bahwa tidak ada satu proyek pun yang dilakukan di desa TR. Dulu, kami pernah melintasi Dungti dalam perjalanan ke Demchok. Kami mengetahui keberadaannya tetapi tidak yakin apakah desa tersebut memiliki listrik atau tidak. Sebelum proyek, kami melakukan survei di desa tersebut dan menemukan bahwa desa itu berada dalam kegelapan selama hampir 60 tahun, ”kata insinyur utama Shakir Hussain.

Para insinyur melihat bahwa sekitar 80% desa memiliki penduduk tetap dan di musim dingin suhu bisa mencapai -30 derajat. Desa ini berada sekitar 14.000 kaki di atas permukaan laut.

Ketika pengaturan 8,6 KW didirikan, setiap rumah mendapatkan jaringan nano surya dengan tiga lampu LED dan dua tongkat LED di samping fasilitas pengisian daya USB. Mereka juga memasang 10 lampu jalan LED bertenaga surya plus mengaliri balai masyarakat setempat dan biara tempat warga desa berdoa secara rutin.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

“Kami membutuhkan waktu sekitar lima hari untuk melistriki desa. Saya ditemani oleh tiga insinyur surya dari GHE. Karena itu, ada beberapa tantangan nyata. Penduduk di sana tinggal di rumah dengan hanya dua kamar kecil dan pada awalnya, mereka tidak memiliki banyak ruang tempat tinggal untuk kami menumpang beristirahat. Tapi mereka berbaik hati untuk menyesuaikan diri dan membiarkan kami tinggal di salah satu rumah mereka. Tantangan lainnya adalah hawa dingin yang menggigit, tapi sekali lagi warga desa berbaik hati membakar kotoran kambing kering sepanjang malam agar kami tetap hangat, ”tambahnya.

“Sangat dingin, sehingga pemasangan kabel sulit dilakukan, terutama di luar rumah. Kami terkadang harus mengambil kabel ke dalam, memanaskannya di sebelah bukhari, dan kemudian memotongnya, ”kata Gurmet Angmo yang merupakan insinyur tenaga surya di tim.

“Penduduk yang tinggal di desa Tanpa Perbatasan Nol ini telah menderita selama bertahun-tahun tanpa fasilitas fasilitas modern seperti listrik. Meskipun ada permintaan di masa lalu ke berbagai otoritas, kami tidak menerima listrik. Saya tidak pernah melihat listrik sejak masa kecil saya dan kami berada di sini sejak tahun 1962. Selama hampir 60 tahun, kami hidup dalam kegelapan, "kata Lobzang yang merupakan kepala desa atau Goba begitu dia disapa.

Desa ini bersinar terang sekarang dan apa yang telah dicapai oleh 4 orang ini dengan menantang hawa dingin bukanlah keajaiban.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...