Booming di Nigeria, Puluhan Perusahaan Lakukan Penculikan Anak di Sekolah Untuk Meminta Uang Tebusan

Rabu, 24 Maret 2021 | 10:22 WIB
Foto : BeritaSatu Foto : BeritaSatu

RIAU24.COM -  Pagi-pagi sekali, Aliyu Kagada menerima berita menyedihkan itu.

Sebuah geng bersenjata, yang dikenal secara lokal sebagai bandit, baru saja menyerbu asrama di Government Science College di Kagara, sebuah kota di negara bagian Niger, Nigeria, menculik putranya yang berusia 18 tahun bernama Nurudeen.

Dua puluh enam siswa lainnya, serta tiga anggota staf dan 12 kerabat mereka, juga diculik dalam penggerebekan itu, sementara seorang anak laki-laki tewas. Hari-hari berikutnya sangat menyakitkan bagi Kagada, ayah dari 12 anak. "Saya merasa sangat sedih. Saya tidak bisa tidur nyenyak… saya tidak bisa makan dengan baik; kami hanya berdoa," katanya. 

Setelah negosiasi yang menegangkan selama berhari-hari dengan para bandit, pihak berwenang mengumumkan pada 27 Februari bahwa ke-42 korban penculikan telah dibebaskan dari 10 hari penahanan mereka. Sejak Desember 2020, gerombolan bandit yang mencari uang tebusan telah menculik 769 siswa dari sekolah asrama dan fasilitas pendidikan lainnya di Nigeria utara dalam setidaknya lima insiden terpisah.

Wilayah ini telah lama dilanda kekerasan yang dipicu oleh sengketa atas akses ke tanah dan sumber daya, di antara faktor-faktor lainnya. Geng-geng kriminal memanfaatkan kurangnya kepolisian yang efektif untuk melancarkan serangan, menjarah desa, mencuri ternak, dan menyebarkan ketakutan. Tetapi dengan perubahan iklim yang mempengaruhi ternak di utara yang gersang dan para gembala bermigrasi ke selatan untuk mencari padang rumput dan air, kelompok-kelompok ini - diyakini sebagian besar terdiri dari penggembala Fulani yang bekerja sama dengan suku nomaden lainnya - baru-baru ini beralih ke penculikan massal untuk mendapatkan keuntungan finansial.

Dalam kasus Kagara, pihak berwenang tidak mengungkapkan apakah uang tebusan telah dibayarkan untuk pembebasan para korban penculikan. Namun, para ahli setuju bahwa meningkatnya kasus penculikan massal anak laki-laki dan perempuan di wilayah tersebut merupakan cabang dari perusahaan kriminal penculikan-untuk-tebusan yang sedang berkembang pesat yang telah menjadi salah satu tantangan keamanan utama Nigeria.

Setidaknya USD 18,34 juta dibayarkan kepada para penculik sebagai tebusan - sebagian besar oleh keluarga dan pemerintah - antara Juni 2011 dan Maret 2020, menurut laporan oleh SB Morgen (SBM) Intelligence, sebuah firma analisis risiko politik yang berbasis di Lagos.

“Motivasi kelompok-kelompok ini tampaknya murni ekonomi,” Ikemesit Effiong, kepala penelitian di SBM, mengatakan kepada Al Jazeera. “Mereka tidak terlihat politis. Tingkat kemiskinan yang tinggi di negara ini telah menyebabkan banyak orang melakukan kegiatan kriminal semacam itu untuk kelangsungan ekonomi."

Penculikan untuk mendapatkan uang tebusan di Nigeria dapat dilacak ke wilayah Delta Niger yang kaya minyak di awal tahun 2000-an, terutama menargetkan ekspatriat. Kemudian menyebar ke seluruh Nigeria, di mana 40 persen orang di negara terpadat di Afrika hidup di bawah garis kemiskinan.

Baca Juga: Bupati Bengkalis Saat Rapat Paripurna Di Gedung DPRD

Para penculik secara historis menargetkan kelas menengah dan atas negara itu, menuntut uang tebusan antara USD 1.000 dan USD 150.000, tergantung pada kekayaan bersih dan kapasitas korban mereka untuk membayar, menurut polisi. Namun, dalam kasus lain, jumlahnya jauh lebih besar.

Pada tahun 2017, pihak berwenang mengumumkan penangkapan Chukwudi Onuamadike, yang dikenal sebagai Evans dan sering disebut sebagai "penculik terkaya dan paling terkenal di Nigeria". Polisi mengatakan uang tebusan dibayarkan kepadanya dalam "jutaan dolar", dengan beberapa korban disimpan hingga tujuh bulan "sampai sen terakhir dibayarkan".

Orang-orang Nigeria yang terkenal telah lama menjadi target. Pada tahun 2018, John Obi Mikel, kapten tim sepak bola nasional pria Nigeria, menerima berita tentang penculikan ayahnya hanya beberapa jam sebelum pertandingan krusial Piala Dunia melawan Argentina. Polisi kemudian menyelamatkan ayahnya setelah baku tembak dengan para penculik di sebuah hutan di tenggara Nigeria.

Pada 2015, keluarga James Adichie - seorang profesor statistik terkenal dan ayah dari novelis pemenang penghargaan Chimamanda Ngozi Adichie - membayar sejumlah uang tebusan yang tidak diungkapkan untuk pembebasannya setelah penculikannya di jalan raya, juga di tenggara Nigeria.

Jalan utama seperti itu, terutama jalan raya Kaduna-Abuja yang terkenal kejam, telah lama menjadi tempat berburu para penculik. Namun belakangan ini, saat industri tersebut menguasai Nigeria utara dan jumlah korban yang terkait dengannya meningkat, para bandit mengalihkan perhatian mereka ke tempat lain: lembaga pembelajaran yang terletak di luar kota dan kota di mana keamanan seringkali kurang.

“Sekolah adalah sasaran empuk,” kata Ikemesit. “Mereka menargetkan anak-anak sekolah dan juga perempuan karena insentif di balik pembebasan mereka jauh lebih tinggi. Selain itu, pria selalu dianggap memiliki posisi yang lebih tinggi untuk memiliki keuangan guna menjamin pembebasan istri dan anak-anak mereka. ”

Tiga puluh sembilan mahasiswa masih disandera oleh bandit setelah dibawa dari hostel dalam penggerebekan 11 Maret di luar kota barat laut Kaduna. Serangan penculikan terbaru dimulai pada bulan Desember dengan penyitaan lebih dari 300 anak laki-laki dari sekolah asrama mereka di kota Kankara, di negara bagian Katsina barat laut.

Insiden itu membangkitkan ingatan penculikan 276 siswi sekolah di kota timur laut Chibok oleh Boko Haram pada tahun 2014 yang memicu kemarahan global. Lebih dari 100 gadis yang ditangkap oleh kelompok bersenjata - yang namanya berarti "Pendidikan Barat dilarang" masih hilang. Boko Haram mengatakan pihaknya berada di balik penculikan 11 Desember di Kankara, tetapi klaim itu belakangan terbukti salah. Anak-anak itu dibebaskan setelah enam hari tetapi pemerintah membantah ada uang tebusan yang dibayarkan.

Baca Juga: Bupati Kabupaten Bengkalis Terpilih, Kasmarni-Bagus Santoso Resmi Dilantik

Meskipun tidak ada hubungan yang diketahui antara kelompok-kelompok tersebut, meningkatnya ancaman penculikan telah membuat takut para orang tua dan memaksa pihak berwenang untuk menutup sekolah sebentar.

"Penculikan ini akan memengaruhi pendaftaran sekolah dalam beberapa bulan mendatang," kata Henry Anumudu, pendiri Sharing Life Africa, sebuah organisasi nirlaba yang mendukung pendidikan berkualitas dan pemberdayaan wanita di komunitas berpenghasilan rendah, menyebut penculikan sekolah sebagai serangan terhadap sistem pendidikan yang rapuh di utara negara itu. Sekitar 10,5 juta anak di Nigeria tidak bersekolah - satu dari setiap lima anak putus sekolah di dunia. Mayoritas dari mereka berada di Nigeria utara, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Jika kita tidak dapat menyelesaikan masalah ketidakamanan dan keamanan, memastikan bahwa anak-anak akan pergi ke sekolah dan kembali ke rumah akan menjadi masalah besar. Keamanan adalah hal mendasar saat ini,” kata Anumudu kepada Al Jazeera.

Di masa lalu, pemerintah telah melancarkan operasi militer yang melibatkan pemboman tempat persembunyian yang dicurigai untuk mengatasi bandit dan menyelamatkan korban penculik. Tetapi sejak penculikan meningkat pada bulan Desember, tidak ada penangkapan atau penuntutan. Kurangnya akuntabilitas ini, dikombinasikan dengan kegagalan pihak berwenang untuk meningkatkan operasi keamanan dan intelijen, berkontribusi pada rasa ketidakpercayaan yang mengakar di antara warga yang rentan yang membuat mereka berselisih dengan pemerintah, kata para analis.

Banyak juga yang mengkritik otoritas negara tertentu seperti di Katsina dan Zamfara karena bernegosiasi dengan bandit dan memperkenalkan skema amnesti, dengan mengatakan bahwa mereka seharusnya fokus pada perlindungan warga negara. Negosiasi dan impunitas, kata para kritikus, akhirnya mendorong aktivitas kriminal karena para pelaku tahu mereka akan dapat setidaknya menegosiasikan kondisi untuk keselamatan atau bahkan mendapatkan uang tebusan yang besar.

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari, yang menjabat pada 2015 karena berjanji untuk mengatasi rasa tidak aman, juga menyalahkan otoritas lokal dan negara bagian atas peningkatan penculikan massal. Dalam sebuah posting Twitter bulan lalu, dia mengatakan mereka harus meningkatkan keamanan di sekitar sekolah dan memperingatkan kebijakan "memberi hadiah kepada bandit dengan uang dan kendaraan" dapat "menjadi bumerang dengan konsekuensi bencana".

Tapi pemerintah federal juga mendapat kecaman. Para ahli mengatakan anggota badan keamanan negara itu kewalahan, dibayar rendah dan tidak dipersenjatai, sementara pasukan polisi sebagian besar tersentralisasi dan tidak dapat menangani tantangan keamanan internal. Yang lain juga mengkritik pemerintah setelah mereka memuji "bandit yang menyesal" karena memainkan peran dalam rilis terbaru anak sekolah Kankara.

"Kriminalitas harus dihilangkan, bukan dikurangi," kata Dickson Osajie, pakar keamanan internasional.

“Sayangnya, pemerintah tidak memiliki kekuatan kemauan politik di Nigeria untuk mencapai itu,” katanya seperti dilansir dari Al Jazeera.

"Tawar-menawar dengan musuh bandit adalah tanda kelemahan," tambah Osajie. “Kalaupun mau tawar-menawar, lakukan dari sisi kekuatan dengan melakukan analisis risiko atas apa yang terjadi, lalu prioritaskan risiko dengan memperhatikan setiap ancaman keamanan yang datang.”

Anumudu setuju. “Kami hanya perlu berinvestasi dalam keamanan anak-anak sekolah dengan mendirikan pos pemeriksaan dan mengerahkan personel militer di seluruh wilayah yang terkena dampak,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...