Pasutri Asal Amerika Pembela ISIS Ditangkap Oleh Petugas dalam Penyamaran di Kapal Hendak ke Yaman

Jumat, 02 April 2021 | 14:55 WIB
ilustrasi.google. ilustrasi.google.

RIAU24.COM AS - Menyusul penyelidikan selama beberapa tahun dengan bantuan petugas yang menyamar, sepasang suami istri dari New York dan Alabama ditangkap di New Jersey pada hari Rabu (31/3) ketika diduga berusaha melakukan perjalanan ke luar negeri untuk berperang dengan ISIS, Departemen Kehakiman AS mengatakan pada hari Kamis (2/4).

James Bradley (20) dari New York, dan Arwa Muthana (29) dari Alabama, ditangkap di sebuah pelabuhan di Newark karena diduga mencoba memberikan dukungan kepada organisasi teroris.
Baca Juga: Pengakuan Pendeta di Beoga, Begini Biadabnya Gerombolan KKB di Papua, Gedung Sekolah Dibakar Hingga Gadis-gadis Desa Diperkosa


Bradley "diduga bersumpah setia kepada ISIS, mengungkapkan keinginannya untuk 'berjuang di antara jajaran untuk Negara Islam," kata Jaksa Audrey Strauss untuk Distrik Selatan New York dalam sebuah pernyataan.

Bradley juga membahas penyerangan Akademi Militer AS di West Point, N.Y., atau tempat lain di mana rekrutan militer akan berlatih, bersama dengan istrinya, yang diduga juga menjanjikan dukungannya kepada ISIS.

Pasangan itu berencana melakukan perjalanan ke Yaman dengan kapal kargo dalam upaya untuk menghindari radar penegak hukum.

Baca Juga: Bunuh Neneknya dengan Palu Hingga Tewas, Wanita Ini Ngaku Disuruh Tuhan
"Seperti yang diduga Bradley, dia dan istrinya memang berada dalam radar penegak hukum - dia sedang curhat dan merencanakan perjalanan teror mereka dengan petugas yang menyamar - dan rencana mereka untuk melancarkan serangan terhadap Amerika Serikat telah digagalkan," lanjut Jaksa Audrey Strauss.

Baik Bradley dan Muthana didakwa atas dua tuduhan mencoba dan bersekongkol untuk memberikan dukungan material kepada organisasi teroris. Kedua dakwaan tersebut membawa hukuman maksimal 20 tahun penjara.

"Ancaman terorisme di dalam dan luar negeri tetap ada, dan Divisi Keamanan Nasional berkomitmen untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang akan memberikan dukungan material kepada organisasi teroris asing. Saya ingin berterima kasih kepada para agen, analis, dan jaksa yang bertanggung jawab atas kasus ini." kata Asisten Jaksa Agung John C. Demers dalam sebuah pernyataan.

Mei lalu, Bradley diduga memberi tahu seorang perwira yang menyamar bahwa dia pikir ISIS baik untuk Muslim karena berusaha mendirikan kekhalifahan dan juga mengatakan dia mungkin akan melakukan "sesuatu" yang berbahaya di akademi pelatihan militer AS jika dia tidak bisa keluar dari sana.

Pada bulan Januari, dia diduga mengatakan kepada perwira yang menyamar yang sama, dalam perjuangannya untuk berjihad, dia mempertimbangkan untuk menggunakan truknya untuk mengambil "keluar" kadet-kadet Korps Pelatihan Petugas Cadangan yang dia lihat di sebuah universitas di New York dengan bantuan istrinya.

Setelah pasangan itu bertemu di New York pada awal Maret, Bradley diduga menghubungi petugas yang menyamar untuk meminta bantuan naik kapal kargo ke Timur Tengah. Petugas menghubungkan mereka dengan seseorang yang bisa membantu yang sebenarnya adalah petugas yang menyamar.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...