Studi Menunjukkan Memiliki Jenis Kulit Sepert Ini Ternyata Dapat Mengurangi Risiko Kematian Akibat Covid-19

Jumat, 09 April 2021 | 11:09 WIB
Foto : LINE Today Foto : LINE Today
<p>RIAU24.COM -  Tahukah Anda, ternyata tanning (proses penggelapan warna kulit supaya agar terlihat cantik dan eksotis) dapat mengurangi risiko kematian akibat Covid-19. Para ahli mengatakan sinar UVA menyebabkan kulit melepaskan bahan kimia yang meredakan gejala.

Sebuah studi global menemukan di daerah cerah, angka kematian akibat Covid-19 turun. 

Dr Richard Weller dari University of Edinburgh, mengatakan: “Masih banyak yang belum kami pahami tentang Covid-19. Hasil awal ini membuka paparan sinar matahari sebagai salah satu cara yang berpotensi mengurangi risiko kematian."

Prof Chris Dibben menambahkan: "Hubungan antara kematian akibat Covid-19, musim, dan garis lintang cukup mencolok."

Baca Juga: Jangan Lupa Untuk Mencuci Masker Anda, Mikroba Berbahaya Ditemukan Pada Masker yang Digunakan Dalam Waktu yang Lama

Dia mengatakan penelitian tersebut menawarkan "penjelasan alternatif" untuk pola matahari. Para ilmuwan percaya paparan sinar matahari membantu karena dapat menyebabkan kulit melepaskan oksida nitrat - yang telah mengurangi kemampuan virus untuk mereplikasi dalam tes laboratorium.

Sekarang terapi cahaya dapat diujicobakan sebagai pengobatan di masa depan. Dr Weller ikut menulis makalah yang melihat potensi manfaat dan bahaya paparan sinar matahari dan sinar ultraviolet pada Covid-19. Ulasan tersebut, yang diterbitkan pada bulan Desember, menemukan bahwa semakin banyak sinar matahari mengurangi risiko Covid - tetapi memperingatkan agar tidak melakukannya secara berlebihan.

Dikatakan: "Efek ini menghilang saat sinar UV lingkungan meningkat, menunjukkan bahwa mungkin ada batas atas tingkat sinar UV yang terkait dengan penurunan mortalitas COVID-19."

Ulasan tersebut menambahkan memiliki kulit yang lebih gelap berarti perawatan menggunakan sinar UV mungkin tidak efektif.

"Penurunan penetrasi sinar UV melalui kulit yang lebih berpigmen menunjukkan bahwa penurunan kematian COVID-19 yang dimediasi oleh UV akan lebih sedikit pada individu berkulit gelap daripada rekan-rekan mereka yang secara geografis berada di lokasi yang sama dengan warna kulit yang lebih pucat," katanya.

Ia juga memperingatkan bahwa sinar matahari dapat membuat vaksin Covid kurang efektif dan berarti bahwa orang harus ditusuk di daerah di mana mereka belum terkena sinar matahari.

Baca Juga: Bahaya Minum Kopi Bagi Ibu Hamil, Bayi Berisiko Lahir dengan Ukuran Lebih Kecil Hingga Obesitas

"Pengurangan kemanjuran vaksin yang diinduksi UV mungkin dimungkinkan tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan umur panjang efek paparan UV, dan tempat kulit terbaik untuk vaksinasi," kata tinjauan tersebut.

Ini menyimpulkan: "Jelas bahwa ada minat yang cukup besar pada potensi sinar UV, dan mediator yang diinduksi seperti vitamin D dan oksida nitrat untuk memodulasi kejadian dan keparahan COVID-19. Mengukur paparan sinar matahari mungkin penting untuk pengembangan informasi dan saran berbasis bukti, terutama untuk orang yang berisiko kejadian COVID-19 parah. Percobaan baru kemungkinan akan mempertimbangkan efek gabungan dari suplementasi vitamin D atau oksida nitrat hirup dengan pengobatan sukses lainnya."

"Kami menyoroti bahwa sinar UV, dan mediator yang diinduksi, dapat menggunakan efek anti-SARS-CoV-2, dengan efek perlindungan yang dihipotesiskan untuk kesehatan pernapasan dan kardiometabolik selama COVID-19; namun, diperlukan lebih banyak bukti."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...