Apple Alami Kekurangan Pasokan Chip Global, MacBook dan iPad Terkena Dampak yang Cukup Signifikan

Senin, 12 April 2021 | 10:11 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Virus corona baru telah menyebabkan kekurangan komponen yang parah secara global yang memengaruhi produksi beberapa item teknologi, termasuk konsol game dan GPU. Dan sekarang, laporan mengungkapkan bahwa kekurangan ini kini telah memengaruhi MacBook dan iPad Apple.

Menurut laporan Nikkei yang mengungkapkan bahwa kekurangan chip telah menyebabkan penundaan dalam langkah penting dalam produksi MacBook yang melibatkan pemasangan komponen pada papan sirkuit cetak sebelum perakitan.

Baca Juga: AS Hapus Xiomi Corp Dari Daftar Hitam Pemerintah



iPads di sisi lain, terpengaruh karena kekurangan tampilan dan komponen yang terlibat dalam pemasangan tampilan, sesuai sumber. Ini telah memaksa raksasa Cupertino untuk menunda sebagian besar pesanan komponen dari paruh pertama tahun ini hingga paruh kedua tahun ini.

Ini jelas mengejutkan datang dari Apple karena merek tersebut memiliki reputasi luar biasa dalam mengelola salah satu rantai pasokan paling rumit di dunia. Praktiknya telah membantu Apple menghindari masalah kekurangan komponen untuk sementara waktu, sementara perusahaan di seluruh dunia terus berjuang.

Menurut Nikkei Asia, Apple duduk di tempat nomor empat (dengan pangsa pasar 7,7 persen) di liga pembuat laptop teratas, dengan daftar tersebut dipimpin oleh Lenovo, HP dan Dell. Di pasar tablet, Apple tidak terkalahkan dengan pangsa pasar 32,5 persen.

Baca Juga: Luar Biasa, Ilmuwan Membuat Kain Yang Dapat Dibalik Ke Dalam, Membuat Penggunanya Merasa Lebih Hangat Atau Bahkan Kedinginan

Apakah ini akan mempengaruhi produksi iPhone juga?
Belum sampai sekarang, menurut laporan itu. Perusahaan sedang dalam jadwal untuk pembuatan iPhone, namun sumber telah mengisyaratkan bahwa pasokan beberapa komponen untuk iPhone 'cukup ketat'. Laporan tersebut menyatakan bahwa kekurangan komponen tetap menjadi masalah dengan rantai pasokan dan belum mencapai tahap ketersediaan produk.

Wallace Gou, presiden dan CEO Silicon Motion, pengembang chip pengontrol memori flash NAND yang memasok Samsung, Western Digital, Micron, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Nikkei Asia, "Kami benar-benar tidak melihat akan berakhirnya kekurangan ini, dan hal-hal dapat menjadi lebih buruk lagi, melihat ke depan hingga akhir kuartal Juni, karena beberapa pemain teknologi yang lebih kecil dapat kehabisan beberapa persediaan penting untuk membangun produk mereka dan perlu mengurangi produksi. "

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...