PBB Memperingatkan 29 Juta Orang di Sahel Membutuhkan Bantuan Kemanusiaan

Rabu, 28 April 2021 | 09:39 WIB
Foto : Anadolu Agency Foto : Anadolu Agency

RIAU24.COM - PBB dan LSM memperingatkan jika sebanyak 29 juta orang di enam negara di wilayah Sahel yang dilanda kerusuhan membutuhkan bantuan kemanusiaan dalam menghadapi ketidakamanan yang "tak tertandingi" dan kelaparan yang meningkat. Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Selasa, para penandatangan mengatakan lima juta orang lainnya sekarang membutuhkan bantuan di Burkina Faso, Kamerun utara, Chad, Mali, Niger dan Nigeria timur laut dibandingkan dengan tahun lalu.

Dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar Sahel barat, wilayah semi-gersang tepat di selatan Gurun Sahara, telah diganggu oleh kekerasan yang melibatkan banyak kelompok bersenjata, kampanye militer oleh tentara nasional dan mitra internasional serta milisi lokal.

“Konflik di Sahel berkembang lebih luas, lebih kompleks dan melibatkan lebih banyak aktor bersenjata,” kata Xavier Creach, koordinator Sahel untuk badan pengungsi PBB (UNHCR) dan wakil direktur untuk Afrika Barat dan Tengah.

Baca Juga: Serangan Israel Terus Meningkat, Bagaimana Keadaan Ekonomi Palestina?

“Warga sipil akhirnya harus membayar harga karena mereka menghadapi peningkatan jumlah serangan mematikan, kekerasan berbasis gender, pemerasan atau intimidasi, dan dipaksa untuk melarikan diri, seringkali berkali-kali.”

Wilayah itu dilanda konflik pada tahun 2012 ketika kelompok bersenjata mengambil alih pemberontakan oleh separatis etnis Tuareg di Mali utara. Prancis memimpin intervensi pada tahun berikutnya untuk memukul mundur kelompok-kelompok bersenjata, yang tersebar dan berkumpul kembali sebelum melakukan kampanye mereka ke Mali tengah pada 2015 dan kemudian ke negara tetangga, Niger dan Burkina Faso.

Wilayah Chad dan Sahel di utara Kamerun dan Nigeria juga dilanda konflik dengan kelompok bersenjata. Pernyataan hari Selasa, yang juga ditandatangani oleh Dewan Pengungsi Norwegia dan LSM Internasional Plan, mengatakan sekitar 5,3 juta orang telah mengungsi dan membutuhkan perlindungan. Kekerasan telah menyebabkan penutupan ribuan sekolah di seluruh wilayah, sementara 1,6 juta anak diperkirakan menderita gizi buruk akut yang parah.

“Kami telah melihat kelaparan melonjak hampir sepertiga di Afrika Barat - ke tingkat tertinggi dalam bagian terbaik dari satu dekade,” pernyataan itu mengutip pernyataan Chris Nikoi, direktur regional Program Pangan Dunia PBB, mengatakan.

Baca Juga: Alasan Israel Gempur Jalur Gaza Terkuak, Ini Jawabannya

Dia menambahkan bahwa melonjaknya harga pangan terkait dengan kekerasan tersebut telah mendorong kelaparan dan kekurangan gizi. Para penandatangan meminta lebih banyak dana untuk mengatasi situasi kemanusiaan yang memburuk. "Di balik angka dan data, ada cerita penderitaan manusia," kata Julie Belanger, direktur regional Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan, mengatakan.

“Tanpa sumber daya yang cukup, krisis akan semakin meningkat, mengikis ketahanan masyarakat dan menempatkan jutaan lebih anak, perempuan dan laki-laki dalam risiko,” tambahnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...