Israel Enggan Akui Negaranya Siksa dan Perlakukan Orang Palestina dengan Tidak Manusiawi

Rabu, 28 April 2021 | 10:35 WIB
google.ilustrasi google.ilustrasi

RIAU24.COM -  Sebuah kelompok hak asasi manusia paling terkenal di dunia mengatakan bahwa Israel bersalah atas kejahatan internasional apartheid dan penganiayaan karena kebijakan diskriminatif terhadap Palestina.

Dalam laporan sepanjang 213 halaman, Human Rights Watch yang berbasis di New York bergabung dengan banyak komentator dan kelompok hak asasi lainnya yang memandang konflik Israel Palestina tidak hanya sengketa tanah tetapi sebagai rezim tunggal di mana orang-orang Palestina secara sistematis tidak mendapat hak yang sama dengan Yahudi.
Baca Juga: Tokoh-tokoh Yang Serukan Solidaritas Terhadap Palestina


Israel dengan tegas menolak karakterisasi itu, dengan mengatakan minoritas Arab menikmati hak sipil penuh. Ia memandang Gaza, dari mana ia menarik tentara dan pemukim pada tahun 2005, sebagai entitas bermusuhan yang diperintah oleh kelompok militan Islam Hamas, dan menganggap Tepi Barat sebagai wilayah sengketa yang tunduk pada negosiasi perdamaian - yang runtuh lebih dari satu dekade lalu.

Human Rights Watch memfokuskan laporannya pada definisi apartheid dan penganiayaan yang digunakan oleh Pengadilan Kriminal Internasional, yang meluncurkan penyelidikan atas kemungkinan kejahatan perang Israel bulan lalu. Israel menolak pengadilan karena bias.

Mengutip pernyataan publik oleh para pemimpin Israel dan kebijakan resmi, HRW berpendapat bahwa Israel telah menunjukkan niat untuk mempertahankan dominasi Yahudi Israel atas Palestina di Israel, Tepi Barat dan Gaza, ditambah dengan penindasan sistematis dan tindakan tidak manusiawi.

Baca Juga: Intelijen Ungkap Peran Iran Dalam Tingkatkan Kemampuan Rudal Hamas Dalam Menaklukkan Iron Dome Israel
"Ketika ketiga elemen ini terjadi bersamaan, itu sama dengan kejahatan apartheid," katanya.

Mengenai tuduhan penganiayaan, kelompok tersebut mengutip pelanggaran berat di wilayah pendudukan, termasuk penyitaan tanah, penolakan sistematis terhadap izin bangunan, pembongkaran rumah dan pembatasan selama puluhan tahun atas kebebasan bergerak dan hak asasi manusia.

Sementara kebijakan semacam itu jauh lebih parah di wilayah pendudukan, HRW mengatakan kebijakan itu juga dapat ditemukan di Israel sendiri, di mana warga Palestina, yang berjumlah sekitar 20 persen dari populasi, menghadapi diskriminasi luas dalam hal perumahan, akses tanah dan kebutuhan dasar.

Tapi dengan matinya proses perdamaian; Rencana Israel untuk mencaplok sepertiga Tepi Barat, yang ditunda tetapi tidak pernah ditinggalkan; ekspansi besar-besaran pemukiman dan infrastruktur yang menghubungkan mereka dengan Israel; dan disahkannya undang-undang negara-bangsa yang kontroversial yang berpihak pada orang Yahudi - banyak yang mengatakan bahwa tidak mungkin lagi memandang situasi saat ini sebagai sementara.

"Suara-suara terkemuka selama bertahun-tahun telah memperingatkan bahwa perilaku Israel berisiko berubah menjadi apartheid," kata Shakir.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...