Studi Menunjukkan Gletser Mencair Lebih Cepat yang Diperkirakan, Hal Mengerikan Ini yang Diprediksi Akan Terjadi

Sabtu, 01 Mei 2021 | 11:20 WIB
Foto : Mstar Foto : Mstar

RIAU24.COM - Hampir semua gletser di dunia kehilangan massanya - dan dengan kecepatan yang semakin cepat, menurut sebuah studi baru yang menurut para ahli melukiskan "gambaran yang mengkhawatirkan".

Penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di jurnal sains Nature memberikan salah satu ikhtisar paling luas tentang hilangnya massa es dari sekitar 220.000 gletser di seluruh dunia, sumber utama kenaikan permukaan laut. Menggunakan citra resolusi tinggi dari satelit Terra NASA dari 2000-2019, sekelompok ilmuwan internasional menemukan bahwa gletser, dengan pengecualian lapisan es Greenland dan Antartika yang dikeluarkan dari penelitian, kehilangan rata-rata 267 gigaton es per tahun. Satu gigaton es akan memenuhi Central Park Kota New York dan berdiri setinggi 341 meter (1.119 kaki).

Para peneliti juga menemukan bahwa hilangnya massa gletser semakin cepat. Gletser kehilangan 227 gigaton es setiap tahun dari 2000 hingga 2004, tetapi itu meningkat menjadi rata-rata 298 gigaton setiap tahun setelah 2015.

Baca Juga: Cara Membuat Opor Ayam, Makanan Terlaris Saat Lebaran

Pencairan tersebut secara signifikan berdampak pada permukaan laut sekitar 0,74 milimeter per tahun, atau 21 persen dari kenaikan permukaan laut secara keseluruhan yang diamati selama periode tersebut. Gletser cenderung memiliki respons yang lebih cepat terhadap perubahan iklim dibandingkan dengan lapisan es di Greenland dan Antartika, dan saat ini berkontribusi lebih banyak terhadap kenaikan permukaan laut daripada lapisan es individu, kata para ilmuwan.

Studi ini dapat mengisi celah penting dalam memahami kehilangan massa es, yang mengarah pada prediksi yang lebih akurat, kata rekan penulis studi Robert McNabb, seorang ilmuwan penginderaan jauh di Universitas Ulster di Inggris. Studi sebelumnya yang mengamati gletser individu hanya menyumbang sekitar 10 persen dari planet ini, katanya.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa pemanasan suhu yang didorong oleh perubahan iklim menggerogoti gletser dan lapisan es di seluruh dunia, berkontribusi pada peningkatan permukaan laut yang mengancam kota-kota pesisir berpenduduk padat di dunia.

Tingkat penipisan global, berbeda dengan volume air yang hilang, meningkat dua kali lipat dalam 20 tahun terakhir dan “itu luar biasa,” kata Romain Hugonnet, ahli glasiologi di ETH Zurich dan Universitas Toulouse di Prancis yang memimpin penelitian. Gletser yang menyusut adalah masalah bagi jutaan orang yang mengandalkan pencairan gletser musiman untuk air sehari-hari dan pencairan yang cepat dapat menyebabkan semburan mematikan dari danau glasial di tempat-tempat seperti India, tambah Hugonnet.

“Sepuluh tahun lalu, kami mengatakan bahwa gletser adalah indikator perubahan iklim, tetapi sekarang sebenarnya gletser itu menjadi peringatan krisis iklim,” kata Direktur Layanan Pemantauan Gletser Dunia Michael Zemp, yang bukan bagian dari penelitian ini.

Beberapa gletser di Alaska, Islandia, Pegunungan Alpen, Pegunungan Pamir dan Himalaya termasuk di antara yang paling terpengaruh oleh pencairan, para peneliti menemukan.

Baca Juga: Tips Mendekorasi Rumah Untuk Menyambut Lebaran

"Daerah-daerah itu menyaksikan pencairan gletser yang sangat cepat yang cukup mengkhawatirkan," kata McNabb.

“Kami mendapatkan peningkatan pencairan ini dan itu sebenarnya meningkatkan ketersediaan air yang datang dari sungai-sungai ini… tetapi masalahnya adalah, setelah beberapa waktu, itu berhenti meningkat dan kemudian menurun dengan cukup cepat,” tambahnya.

Sementara studi tersebut tidak menyelidiki penyebab mundurnya gletser, peningkatan suhu yang diyakini para ilmuwan sebagai akibat dari emisi manusia pasti menyebabkan lebih banyak hilangnya es, kata McNabb. “Sulit untuk memisahkan fakta bahwa suhu yang menyebabkan pencairan dengan fakta bahwa manusia pada umumnya menyebabkan peningkatan suhu,” katanya.

Begitu es glasial mencair, perlu beberapa dekade atau abad untuk tumbuh kembali karena harus menumpuk dari tahun ke tahun, kata para ilmuwan. Studi tersebut menegaskan kembali bahwa dunia harus menurunkan suhu global untuk memperlambat hilangnya es, kata Twila Moon, ahli glasiologi di Pusat Data Salju dan Es Nasional yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Saya tidak berharap, sejujurnya, bahwa bahkan tindakan substansial untuk mengurangi emisi kita dan mengendalikan kenaikan suhu bumi akan menumbuhkan gletser kita,” kata Moon. "Kami berada pada titik di mana kami berusaha untuk menyimpan es sebanyak mungkin dan memperlambat laju kehilangan itu," tambahnya.

Sementara para peneliti mengidentifikasi kejadian di mana tingkat pencairan sebenarnya melambat antara tahun 2000 dan 2019, seperti pantai timur Greenland, mereka mengaitkannya dengan anomali cuaca yang menyebabkan curah hujan lebih tinggi dan suhu yang lebih rendah. McNabb mengatakan gambaran keseluruhan studi tersebut adalah salah satu dari kehilangan massa es yang "cukup cepat", tanpa indikasi akan segera berubah, tetapi masih ada waktu untuk mengerem pencairan dengan mengurangi emisi.

“Saat Anda melihat sesuatu seperti ini di mana gletser kehilangan massanya, itu semakin cepat, kedengarannya sangat buruk,” katanya. “Tapi ada sesuatu yang bisa kita lakukan di sini, kita perlu bertindak.”

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...