Rencana AS Untuk Menjual Kapal Patroli yang Digunakan Indonesia Setelah Serangan 9/11 Memicu Kontroversi

Jumat, 30 April 2021 | 14:23 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Rencana AS untuk menjual kapal patroli militer "bersejarah" ke Indonesia telah memicu reaksi di dalam negeri dari para pegiat yang berpendapat bahwa kapal itu milik museum dan bukan di Indonesia, yang mereka gambarkan sebagai negara yang "dilanda terorisme radikal Islam dan pelanggaran hak asasi manusia" .

Penjualan yang direncanakan mencerminkan komitmen Washington untuk membangun kemampuan maritim negara-negara Asia Tenggara untuk melawan China di kawasan itu, tetapi Jakarta mungkin lebih baik membeli kapal baru daripada kapal AS yang dinonaktifkan, kata para ahli.

Badan Kerja Sama Keamanan Pertahanan AS pada 2 April secara resmi memberi tahu Kongres tentang rencananya untuk menjual pemotong Penjaga Pantai Adak dan Aquidneck ke Indonesia dengan harga yang dirahasiakan. Adak digunakan dalam evakuasi sekitar 500.000 orang dari Lower Manhattan setelah serangan 11 September di New York. Kapal setinggi 110 kaki itu juga merupakan salah satu dari empat kapal pemotong yang dikerahkan ke Irak selama invasi pimpinan AS.

Baca Juga: Babe Cabita Ikut Dukung Save Palestina, Netizen Langsung Bilang Begini

Kapal tersebut akan ditawarkan secara resmi bulan depan, 30 hari setelah Kongres diberitahu. Dalam pernyataannya kepada The New York Post, Coast Guard mengatakan keputusan pemindahan pemotong ke Indonesia dilakukan "untuk mencapai kepentingan keamanan nasional AS" dan telah berkoordinasi dengan TNI AL sejak Februari.

Seorang juru bicara Angkatan Laut Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang pejabat dari tim media angkatan laut mengatakan dia tidak mengetahui rencana tersebut.

Aan Kurnia, Kepala Badan Keamanan Laut Indonesia (Bakamla), kepada This Week in Asia mengatakan belum memantau rencana Indonesia membeli kapal patroli dari AS.

“Kami akan meningkatkan armada penjaga pantai dengan kapal-kapal baru,” katanya melalui pesan singkat.

Bersama angkatan laut dan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Bakamla adalah salah satu lembaga yang bertugas memantau garis pantai Indonesia yang sangat luas, yang membentang lebih dari 95.000 km. Bakamla saat ini memiliki 10 kapal patroli, tetapi Aan tahun lalu mengatakan badan tersebut membutuhkan setidaknya 67 kapal lagi untuk menjaga perairan Indonesia dengan baik.

Indonesia bukan penggugat dalam sengketa teritorial Laut Cina Selatan, tetapi zona ekonomi eksklusif (ZEE) di sekitar Kepulauan Natuna tumpang tindih dengan "garis putus-putus" yang diklaim Beijing.

Kapal penangkap ikan Vietnam juga tersesat ke perairan Natuna yang kaya sumber daya karena kurangnya batas ZEE yang jelas antara kedua negara di daerah tersebut.

Pelabuhan asal Adak ada di Sandy Hook, New Jersey. Ini pertama kali ditugaskan pada tahun 1989 dan saat ini diangkut di Bahrain. Kapal tersebut dijadwalkan akan dinonaktifkan pada bulan Juli dan USCGC Adak Historical Society telah menyerukan agar kapal tersebut diubah menjadi tugu peringatan dan museum di Tampa Bay, Florida. Kelompok tersebut telah memulai petisi online untuk mencegah kapal tersebut dijual ke Indonesia, dan lebih dari 7.600 orang telah menandatangani.

"Pemotong Adak Penjaga Pantai adalah kapal bersejarah dan layak untuk pulang," kata petisi tersebut, yang ditujukan kepada Penjaga Pantai AS dan Presiden Joe Biden. "Kami memiliki rencana untuk menjadikan USCGC Adak sebagai museum untuk memamerkan sejarah Penjaga Pantai dan berfungsi sebagai tugu peringatan 9/11."

Di situs webnya, kelompok itu juga mengatakan: "Jika kita gagal dalam tujuan kita, peringatan dan penghormatan 9/11 akan menjadi piala bagi negara yang dilanda terorisme Islam radikal, pelanggaran hak asasi manusia, dan pengabaian total terhadap perlindungan lingkungan."

Kampanye kelompok tersebut telah mendapatkan dukungan bipartisan dari tiga anggota kongres AS - dua dari Partai Republik dan satu dari Demokrat - yang mengirim surat ke Departemen Luar Negeri meminta agar penjualan yang direncanakan dipertimbangkan kembali.

James Judge, pendiri grup dan mantan anggota Penjaga Pantai AS, menghabiskan 13 bulan di atas kapal pemotong saat ditempatkan di Irak. Dia mengatakan kepada The New York Post bahwa kelompoknya bersedia membeli kapal atau menutupi biaya, setidaknya US $ 75.000 (S $ 99.000), untuk mengembalikannya ke AS.

"Kami mencoba menghilangkan setiap penghalang bagi militer," katanya.

Dengan memperhatikan China, AS membuka lengannya kepada Prabowo dari Indonesia. Penjaga Pantai AS biasanya mempersenjatai pemotong kelas pulau seperti Adak dan Aquidneck dengan senapan rantai laras tunggal 25mm dan dua senapan mesin kaliber 50.

Baca Juga: Warisi Darah Pemberani Ayahnya, Putri Almarhum Jenderal Iran Ini Ajak Lakukan Aksi Intifadah Melawan Israel

"Militer dan Penjaga Pantai harus mendemiliterisasi kapal untuk menjualnya ke Indonesia," kata Hakim. “Akan ada biaya yang terkait dengan itu. Mereka bahkan tidak perlu melepasnya jika kita mendapatkannya. "

Penjualan kapal patroli ke Indonesia sejalan dengan strategi Indo-Pasifik pemerintahan Biden dalam melibatkan sekutu Asia untuk menghadapi pengaruh dan ketegasan China yang semakin meningkat. Indonesia bukan bagian dari Quad yang dipimpin AS - yang mencakup AS, India, Australia, dan Jepang - yang dibentuk untuk memperkuat hubungan keamanan guna melawan China.

Zachary Abuza, profesor di National War College di Washington, mengatakan Indonesia adalah negara ketiga di Asia Tenggara yang dialokasikan untuk bantuan AS di bawah Indo-Pacific Maritime Security Initiative (MSI).

Kapal Vietnam di perairan Indonesia menunjukkan luasnya sengketa maritim di Asean. "China telah menggunakan penjaga pantai dan milisi maritim mereka dengan sangat efektif," kata Abuza. “Untuk klaim mereka di Laut Cina Selatan, itu lebih penting daripada angkatan laut [Tentara Pembebasan Rakyat]. Jadi Amerika jelas ingin membangun kemampuan penjaga pantai di beberapa negara Asia Tenggara.

"Menerima peralatan penjaga pantai lebih dapat diterima dan tidak terlalu mengancam daripada peralatan angkatan laut, jadi saya pikir itu cocok dengan strategi AS dengan sangat efektif."

Kongres AS juga sebagian besar mendukung kapal patroli AS disumbangkan ke negara-negara Asia Tenggara, dan dukungan itu "sangat bipartisan", kata Abuza. Filipina dan Vietnam telah menjadi penerima utama: keduanya telah menerima dua pemotong Penjaga Pantai kelas Hamilton. Namun, Indonesia kurang bersedia menerima pendanaan MSI Indo-Pasifik.

“Mereka sebagian besar tidak menginginkan bantuan dan banyak yang didasarkan pada kebanggaan nasional,” kata Abuza. “Mereka tidak suka menjadi orang yang berhasil, terutama di bidang pertahanan [karena], pada taraf tertentu, memalukan bahwa kemampuan maritim Indonesia sangat terbatas mengingat besarnya domain maritim di negara ini.

“Dan kita tahu dari tragedi mengerikan minggu lalu dengan kapal selam [KRI Nanggala] itu berapa umur peralatan [militer] Indonesia.”

Kapal selam berusia 44 tahun, yang hilang minggu lalu, pada hari Minggu dinyatakan tenggelam di Laut Bali dan semua 53 awak diasumsikan tewas. Indonesia membutuhkan sistem pengawasan maritim yang ditingkatkan untuk memantau kapal-kapal di perairannya dan untuk memerangi penangkapan ikan ilegal, penyelundupan, serbuan kapal asing, dan aktivitas ilegal lainnya.

Pada Januari, Bakamla mencegat kapal survei Tiongkok yang diduga memasang sensor bawah air di Selat Sunda. September lalu, sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok ditemukan di perairan Natuna Utara, yang menyebabkan perselisihan selama dua hari dengan Bakamla.

Apa yang diinginkan Beijing di Kepulauan Natuna, Indonesia?

Menurut Abuza, Indonesia akan lebih baik membeli kapal baru karena retrofit kapal AS yang dinonaktifkan akan terlalu mahal.

"Alasan AS menonaktifkan kapal-kapal ini adalah karena mereka tua dan mahal untuk dioperasikan," kata Abuza. "Ada hal-hal lain yang dapat disediakan oleh Amerika yang jauh lebih penting bagi Indonesia, seperti radar dan jenis peralatan pengawasan lainnya."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...