Tragis, Belasan Migran yang Nekat Berlayar ke Eropa Tenggelam di Lepas Pantai Libya

Senin, 03 Mei 2021 | 09:46 WIB
Foto : VOA Indonesia Foto : VOA Indonesia

RIAU24.COM -  Sedikitnya 11 orang tenggelam ketika perahu karet yang membawa dua lusin migran yang menuju Eropa terbalik di Libya, kata badan migrasi PBB. Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mengatakan tragedi itu terjadi pada hari Minggu di dekat kota barat Zawiya, seperti dilansir dari Aljazeera.

 Penjaga pantai Libya berhasil menyelamatkan nyawa 12 migran, katanya dalam sebuah postingan di Twitter.

"Kehilangan nyawa yang terus-menerus menuntut perubahan mendesak dalam pendekatan terhadap situasi di Libya dan Central Med," cuit IOM.

Baca Juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya


Para migran itu dibawa ke pusat penahanan. Bangkai kapal yang mematikan pada hari Minggu adalah yang terbaru di sepanjang rute migrasi Mediterania Tengah. Bulan lalu, setidaknya 130 orang diperkirakan tewas setelah kapal mereka terbalik di Libya, dalam salah satu tragedi maritim paling mematikan dalam beberapa tahun di sepanjang rute yang sibuk itu.

Libya mengalami kekacauan setelah pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan dan membunuh penguasa lama Muammar Gaddafi. Bertahun-tahun sejak pemberontakan, Libya telah muncul sebagai titik transit dominan bagi orang-orang yang bepergian menuju Eropa. Sejak 2014, lebih dari 20.000 migran dan pengungsi tewas di laut saat mencoba mencapai Eropa dari Afrika.

Lebih dari 17.000 di antaranya telah berada di Mediterania Tengah yang digambarkan oleh PBB sebagai rute migrasi paling berbahaya di dunia. Telah terjadi lonjakan penyeberangan dan upaya penyeberangan dari Libya dalam beberapa pekan terakhir. Sekitar 7.000 migran yang menuju Eropa dicegat dan dikembalikan ke Libya sepanjang tahun ini, menurut penghitungan IOM.

Baca Juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Penyelundup sering membawa keluarga-keluarga yang putus asa ke dalam perahu karet yang tidak memiliki peralatan lengkap yang terhenti dan berdiri di sepanjang rute Mediterania Tengah yang berbahaya. Ribuan orang tenggelam di laut. Yang lainnya dicegat dan dikembalikan ke Libya untuk diserahkan kepada kelompok bersenjata atau dikurung di pusat penahanan yang jorok.

Kelompok hak asasi manusia dan badan-badan PBB mengecam perlakuan tidak manusiawi yang dihadapi oleh orang-orang di pusat penahanan Libya dengan mengatakan mereka mengalami pemukulan, pemerkosaan dan ransum yang tidak mencukupi. Uni Eropa dilaporkan telah menghabiskan lebih dari 90 juta euro ($ 109 juta) untuk mendanai dan melatih penjaga pantai Libya untuk menghentikan penyeberangan.

Investigasi Associated Press mengungkapkan Uni Eropa mengirim lebih dari 327,9 juta euro ($ 397,9 juta) ke Libya, sebagian besar disalurkan melalui badan-badan PBB.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...