Kirgistan Mengatakan Gencatan Senjata Dengan Tajikistan Dilakukan Usai Terjadi Bentrokan

Senin, 03 Mei 2021 | 09:49 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Kirgistan mengatakan gencatan senjata dengan Tajikistan diadakan pada hari Minggu, karena menuduh warga dari tetangganya di Asia Tengah tersebut melakukan kejahatan selama bentrokan terburuk pasangan itu di perbatasan mereka yang diperebutkan dalam beberapa dekade. Kementerian dalam negeri Kirgistan mengatakan korban di pihaknya telah meningkat menjadi lebih dari 160, dengan 34 kematian - 31 di antaranya adalah warga sipil.

Kementerian juga mengatakan telah membuka 11 kasus kriminal terhadap warga Tajikistan sehubungan dengan kekerasan, termasuk penyelidikan pembunuhan dan penyeberangan perbatasan ilegal. Bentrokan antara masyarakat atas tanah dan air di sepanjang perbatasan yang telah lama diperebutkan adalah kejadian biasa, dengan penjaga perbatasan sering terlibat.

Namun kekerasan yang meletus pada hari Kamis sejauh ini adalah yang paling serius selama 30 tahun kemerdekaan mantan pasangan Soviet itu. Tajikistan, negara otoriter tertutup, diketahui juga menderita korban jiwa dan kerusakan tetapi telah membuat pernyataan yang jauh lebih sedikit tentang konflik tersebut.

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta

Pada Kamis malam kesepakatan gencatan senjata telah dibuat, tetapi Kyrgyzstan mengakui bahwa kedua belah pihak telah melanjutkan penembakan pada hari Jumat dan Sabtu sebelum kepala keamanan nasional bertemu untuk memperkuat gencatan senjata pada Sabtu sore.

Sejak itu "tidak ada insiden penembakan", juru bicara komite keamanan nasional Kyrgyzstan mengatakan kepada kantor berita AFP melalui telepon pada pukul 11:00 GMT, menggambarkan perbatasan sebagai "tenang, damai, tenang".

Kedua kepala keamanan nasional juga menyetujui protokol perbatasan pada Minggu pagi, situs web pemerintah utama Kyrgyzstan melaporkan, menawarkan sedikit rincian tentang perjanjian tersebut. Tidak ada indikasi langsung bahwa kemajuan telah dibuat dengan membatasi bagian yang disengketakan yang mencakup lebih dari sepertiga dari perbatasan 971 km (604 mil) antara negara-negara tersebut.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Charles Stratford melaporkan dari Osh di Kyrgyzstan, mengatakan mengutip laporan bahwa situasi di daerah tersebut "relatif stabil".

"Kami mendengar laporan bahwa militer Tajik telah ditarik kembali melintasi perbatasan, dan kami tahu bahwa telah terjadi mobilisasi besar-besaran tentara Kyrgyzstan ke daerah itu," katanya.

Menurut otoritas lokal di sepanjang perbatasan itu sekitar "58.000 orang dievakuasi dari daerah itu, 52.000 di antaranya mereka laporkan sebagai wanita dan anak-anak", Stratford menambahkan.

Kyrgyzstan pada hari Minggu juga menuduh Tajikistan menganiaya 10 warga yang katanya disandera selama konflik sebelum dibebaskan pada Sabtu malam. Orang-orang, termasuk kepala salah satu desa perbatasan, dibiarkan memar setelah "dipukuli dengan tongkat" selama penculikan mereka, kata Menteri Kesehatan Kyrgyzstan Alymkadyr Beishenaliyev.

Rusia, yang mempertahankan pangkalan militer di negara itu, dan tetangganya Uzbekistan mengatakan mereka siap menjadi penengah dalam konflik tersebut. Bentrokan itu menyusul ketegangan antara Kirgistan dan Tajik atas infrastruktur utama sungai pada hari Rabu.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...