Update : Mengerikan, India Pecahkan Rekor Baru Dengan 3.689 Kematian Akibat COVID-19 Dalam Satu Hari

Senin, 03 Mei 2021 | 10:00 WIB
Foto : TribunNews Foto : TribunNews

RIAU24.COM -  India mencatat hari paling mematikan dari pandemi virus korona namun dengan 3.689 kematian dalam 24 jam terakhir dan satu negara bagian lagi dikunci karena sistem perawatan kesehatan negara yang berderit, tidak dapat mengatasi beban kasus besar-besaran.

Minggu adalah hari keempat berturut-turut India mencatat lebih dari 3.000 kematian ketika gelombang kedua pandemi terus berlanjut dan terus membuat rekor baru yang suram. Secara keseluruhan 215.542 orang telah meninggal karena COVID-19 di negara tersebut.

Jumlah kasus melonjak menjadi 19,5 juta dengan 392.488 infeksi baru, data pemerintah menunjukkan. India menjadi negara pertama yang melewati 400.000 kasus setiap hari pada hari Sabtu. Sistem perawatan kesehatan kewalahan dan kekurangan oksigen medis telah muncul sebagai tantangan paling serius.

Tiga puluh empat pasien meninggal karena kekurangan oksigen di rumah sakit di ibukota New Delhi dan negara bagian Andhra Pradesh dan Haryana pada hari Sabtu, Times of India melaporkan.

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta

Tiga puluh satu orang lagi dengan gejala mirip COVID-19 dan "kesulitan bernapas" meninggal di sebuah rumah sakit di negara bagian Uttar Pradesh, kata laporan itu mengutip pernyataan pihak berwenang.

Hampir 10 negara bagian dan wilayah persatuan India telah memberlakukan beberapa bentuk pembatasan, bahkan ketika pemerintah federal tetap enggan untuk memberlakukan kuncian nasional.

Negara bagian timur Odisha menjadi yang terakhir mengumumkan penguncian dua minggu, bergabung dengan Delhi, Maharashtra, Karnataka, dan Benggala Barat. Negara bagian lain, termasuk Uttar Pradesh, Telangana, Assam, Andhra Pradesh, dan Rajasthan telah memberlakukan jam malam atau penguncian akhir pekan.

Sementara itu, pengadilan di New Delhi mengatakan akan mulai menghukum pejabat pemerintah karena gagal mengirimkan barang-barang penyelamat jiwa. Pemerintah telah menggunakan rel kereta api, angkatan udara, dan angkatan laut untuk membawa tanker oksigen ke daerah yang paling parah terkena dampak di mana rumah sakit yang kewalahan tidak dapat mengatasi lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pasien yang terengah-engah.

Tetapi karena pemerintah tidak dapat mempertahankan pasokan oksigen yang stabil, beberapa otoritas rumah sakit meminta intervensi pengadilan di ibu kota India di mana penguncian telah diperpanjang seminggu untuk menahan gelombang infeksi.

“Air telah melampaui kepala. Cukup sudah, ”kata Pengadilan Tinggi New Delhi, menambahkan akan mulai menghukum pejabat pemerintah jika pasokan oksigen yang dialokasikan ke rumah sakit tidak terkirim.

"Kami tidak bisa membiarkan orang sekarat," kata Hakim Vipin Sanghi dan Rekha Patil.

"Angka terbaru datang saat peralatan medis, termasuk pabrik penghasil oksigen, diterbangkan ke New Delhi dari Prancis dan Jerman sebagai bagian dari upaya internasional yang besar. Kami di sini karena kami membawa bantuan yang… akan menyelamatkan nyawa,” Duta Besar Jerman untuk India Walter J Lindner mengatakan ketika 120 ventilator tiba pada Sabtu larut malam.

“Di luar sana, rumah sakit penuh. Orang terkadang sekarat di depan rumah sakit. Mereka tidak memiliki oksigen lagi. Terkadang [mereka sekarat] di dalam mobil mereka. ”

Duta Besar Prancis Emmanuel Lenain mengatakan negaranya ingin menunjukkan solidaritas dengan India.

“Epidemi masih berlangsung di satu negara. Dunia tidak akan aman sampai kita semua aman. Jadi ini masalah yang mendesak, "katanya Minggu pagi setelah pengiriman delapan pabrik penghasil oksigen dan lusinan ventilator dari Prancis.

Ada kekhawatiran yang meningkat tentang lonjakan infeksi di daerah pedesaan di mana infrastruktur kesehatan sudah tambal sulam dan terbatas. Rumah sakit di Delhi terus mengeluarkan seruan SOS untuk oksigen di media sosial, dengan seruan terbaru diposting oleh rumah sakit anak-anak di Twitter pada hari Minggu.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Perdana Menteri Narendra Modi mengadakan pertemuan pada hari Minggu untuk meninjau langkah-langkah yang diambil untuk mengatasi lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya. India membuka babak baru program vaksinasi pada hari Sabtu, memperluas cakupan untuk semua orang yang berusia di atas 18 tahun, tetapi hanya sedikit negara bagian yang dapat memberikan suntikan karena kekurangan vaksin. Hanya 86.000 orang baru yang memenuhi syarat mengambil gambar itu, kata pemerintah.

Bantuan internasional juga datang dari Amerika Serikat dan negara-negara lain yang telah menjanjikan dukungan kepada India karena sistem perawatan kesehatannya didorong ke ambang kehancuran. Sementara itu, pejabat pemilu India mulai menghitung suara di lima negara bagian.

Penghitungan suara di Assam, Benggala Barat, Tamil Nadu, Kerala dan Puducherry dijadwalkan berakhir pada hari Minggu dengan hasil yang akan diumumkan setelah penghitungan selesai. Hasilnya dilihat sebagai ujian dari dampak pandemi gelombang kedua yang menghancurkan terhadap dukungan Modi dan partai sayap kanan BJP.

Sementara BJP yang berkuasa di Modi berusaha untuk mengkonsolidasikan cengkeramannya atas lebih banyak negara bagian, partai oposisi utama Kongres dan partai regional berharap untuk mendapatkan kembali kekuasaan politik. Poornima Joshi, seorang komentator politik, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah pusat "sama sekali tidak siap" untuk gelombang COVID-19 saat ini sebagaimana dibuktikan oleh pertemuan eksekutif nasional BJP pada 21 Februari.

"Mereka mengeluarkan resolusi politik yang mengklaim bahwa Perdana Menteri Narendra Modi telah mengalahkan korona dan ada semua klaim fantastis tentang bagaimana kekebalan India begitu kuat dan kami tidak seperti Barat, yang rentan terhadap pandemi dan sebagainya," kata Joshi kepada Al Jazeera.

Sebagian besar suara diberikan pada bulan Maret tetapi pemungutan suara di beberapa daerah pemilihan berlanjut hingga April, tepat ketika India mulai mendeteksi ribuan infeksi virus corona setiap hari. Menjelang lonjakan kasus COVID-19, para pemimpin semua partai politik, termasuk Modi, memimpin demonstrasi politik di mana banyak orang melanggar aturan tentang jarak sosial dan pemakaian topeng.

Modi telah dikritik karena berfokus pada pemilihan negara bagian alih-alih pandemi. Beberapa ahli menyalahkan unjuk rasa dan pertemuan keagamaan massal yang dihadiri jutaan orang sebagai penyebab parahnya gelombang kedua. Pemerintah federal juga telah dituduh gagal menanggapi peringatan pada awal Maret dari penasihat ilmiahnya sendiri bahwa varian baru dan lebih menular sedang terjadi di negara itu.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...