Hasil Karyanya Disita, Seniman yang Terkenal Sangat Pembangkang Asal Kuba Ini Dirawat di Rumah Sakit Usai Lakukan Aksi Mogok Makan

Senin, 03 Mei 2021 | 10:28 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Seorang seniman Kuba yang terkenal sangat pembangkang telah dirawat di rumah sakit setelah menghabiskan satu minggu dengan melakukan mogok makan sebagai protes atas penyitaan karya seninya oleh pemerintah, dengan otoritas kesehatan di ibu kota Havana mengatakan dia dalam kondisi stabil.

Departemen kesehatan masyarakat Havana mengatakan pada hari Minggu bahwa Luis Manuel Otero Alcantara yang berusia 33 tahun, seorang pemimpin gerakan protes San Isidro (MSI), telah dibawa ke Rumah Sakit Universitas General Calixto Garcia.

Departemen mengatakan dia menunjukkan gejala "kelaparan", tetapi dia dalam keadaan stabil dan dirawat oleh dokter. Beberapa karya Otero Alcantara disita saat ditangkap awal bulan ini dalam aksi protes. Minggu menandai hari kedelapan dari aksi mogok makannya.

Baca Juga: Warisi Darah Pemberani Ayahnya, Putri Almarhum Jenderal Iran Ini Ajak Lakukan Aksi Intifadah Melawan Israel

Anggota MSI, sekelompok seniman dan aktivis yang menuntut kebebasan berbicara dan kebebasan yang lebih besar, mengatakan keamanan negara telah memaksa Otero Alcantara dari rumahnya dan bahwa dia ditahan, mungkin di rumah sakit.

Mereka mempertanyakan laporan tersebut dan meminta lebih banyak informasi.

“Bagaimana mungkin dia tidak menunjukkan tanda-tanda gizi buruk atau dehidrasi setelah melakukan mogok makan dan haus selama lebih dari 7 hari?” kata kelompok itu di Twitter.

Rumah Otero Alcantara telah dikepung oleh polisi selama berhari-hari tanpa seorang pun diizinkan masuk atau keluar selama aksi mogok makannya.

“Luis Manuel tidak bisa lagi berdiri tegak, kulit dan mulutnya kering, dia tidak bisa buang air kecil atau berbicara. Dia mengalami radang tenggorokan, ”sesama anggota MSI Amaury Pacheco, seorang penyair, mengatakan di Twitter Sabtu.

Pada hari yang sama, pejabat Departemen Luar Negeri AS Julie Chung menyuarakan keprihatinan tentang kondisi Otero Alcantara dan mendesak pemerintah Kuba "untuk segera mengambil langkah-langkah untuk melindungi kehidupan dan kesehatannya".

Kedutaan Besar AS di Kuba mengatakan pada hari Minggu bahwa Otero Alcantara, seperti semua orang Kuba, "layak diperlakukan dengan bermartabat dan hormat".

“Kami sudah melihat laporan bahwa dia dirawat di rumah sakit dan kondisinya stabil. Kami mendesak pihak berwenang untuk melindungi kesejahteraannya di saat yang sulit ini, "tweet kedutaan.

Baca Juga: Asyik Video Call Dengan Suami, Wanita Ini Tewas Diterjang Rudal Israel

Anggota MSI memimpin protes publik yang jarang terjadi dan mogok makan pada bulan November untuk menuntut lebih banyak kebebasan berbicara dan diakhirinya pelecehan oleh otoritas Kuba.

Pemerintah Kuba menuduh Otero Alcantara dan anggota MSI lainnya melakukan pemberontakan politik yang didanai oleh Amerika Serikat. PEN America, sebuah kelompok yang berbasis di AS yang mendukung kebebasan berekspresi di seluruh dunia, mendukung Otero Alcantara pada 26 April, menuduh pemerintah Kuba melecehkannya sebagai bagian dari kampanye untuk membatasi ekspresi artistik.

“Sekali lagi, kehidupan dan mata pencaharian Luis Manuel Otero Alcantara berada dalam bahaya besar karena otoritas Kuba yang terus-menerus mengabaikan kebebasan berekspresi dan kesopanan dasar manusia,” kata Julie Trebault, direktur proyek Artists at Risk Connection di PEN America.

“Aksi mogok makan ini jelas merupakan upaya terakhir, untuk mencela semua yang telah dia alami: pengawasan yang tidak adil, tahanan rumah, pemenjaraan, dan penghancuran pekerjaannya. Artis tidak harus mempertaruhkan kesehatan dan kesejahteraan mereka hanya untuk membela hak mereka untuk mengekspresikan diri. "
 
 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...