Remaja Perempuan Pengguna Instagram dan TikTok Rentan Bunuh Diri

Senin, 03 Mei 2021 | 10:39 WIB
ilustrasi google ilustrasi google

RIAU24.COM -  Jumlah waktu yang dihabiskan para gadis remaja di sosial media seperti Instagram dan TikTok sangat memprihatinkan, begitu pula risiko jangka panjang yang ditimbulkan sebagai akibatnya.

Sebuah studi menunjukkan bahwa anak gadis yang menghabiskan banyak waktu berselancar di dunia maya mengalami peningkatan risiko bunuh diri.
Baca Juga: Cara Membuat Sate Lilit Ayam Enak


Temuan itu berasal dari satu dekade yang dihabiskan untuk melacak kebiasaan media sosial dan risiko bunuh diri di antara 500 remaja laki-laki dan perempuan, dilansir dari UPI.

"Kami menemukan bahwa anak perempuan yang mulai menggunakan media sosial dua hingga tiga jam sehari atau lebih di usia 13, dan kemudian meningkat (penggunaan itu) dari waktu ke waktu, memiliki tingkat risiko bunuh diri tertinggi saat dewasa," ujar Sarah Coyne, direktur asosiasi dari sekolah kehidupan keluarga di Universitas Brigham Young di Provo, Utah.

Namun, di antara anak laki-laki, tidak ada pola seperti itu yang muncul. Salah satu alasan mengapa, tim Coyne berteori, adalah media sosial dan gadis-gadis muda cenderung fokus pada hal yang sama: hubungan. Anak laki-laki, tidak terlalu banyak.

Baca Juga: Tahukah Anda, 11 Negara Ini Ternyata Pernah Berganti Nama Karena Berbagai Alasan

"Para gadis memiliki tingkat perbandingan sosial yang lebih tinggi, takut ketinggalan, dll. Jadi, itulah mengapa efeknya mungkin lebih kuat untuk perempuan," imbuhnya.

Sebagian besar risiko terkait dengan anak perempuan yang sebagai remaja muda sudah menghabiskan banyak waktu menggunakan media sosial, TV dan / atau video game. Karena waktu layar mereka meningkat selama bertahun-tahun, begitu pula risiko mereka untuk bunuh diri pada saat mereka mencapai usia awal hingga pertengahan 20-an.

Diperlukan lebih banyak penelitian di bagian depan ini, kata Dr. Alecia Vogel-Hammen, seorang peneliti di divisi psikiatri anak dan remaja di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, di St. Louis.

Kendati demikian, Coyne mengatakan screen time kemungkinan hanya satu faktor kecil yang berkontribusi terhadap risiko bunuh diri, di samping masalah lain - seperti perasaan dikucilkan dan tidak terlihat - yang dapat memengaruhi risiko di luar konteks media sosial.

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...