Usai Dikritik, Biden Menaikkan Batas Penerimaan Pengungsi Menjadi 62.500

Selasa, 04 Mei 2021 | 08:47 WIB
Foto : Media Indonesia Foto : Media Indonesia

RIAU24.COM - Joe Biden menaikkan batas penerimaan pengungsi Amerika Serikat menjadi 62.500 untuk tahun ini setelah para pendukung pengungsi mengecam presiden AS tersebut pada bulan lalu karena membatalkan janji sebelumnya untuk meningkatkan batas penerimaan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Biden mengatakan pembatasan baru akan "memperkuat upaya yang sudah dilakukan untuk memperluas kapasitas Amerika Serikat untuk menerima pengungsi", serta membantu pemerintahannya mencapai tujuan yang dinyatakan untuk menerima 125.000 pengungsi pada tahun fiskal 2022. .

"Ini menghapus angka historis rendah yang ditetapkan oleh 15.000 pemerintahan sebelumnya, yang tidak mencerminkan nilai-nilai Amerika sebagai negara yang menyambut dan mendukung pengungsi," bunyi pernyataan Biden.

Donald Trump telah menetapkan batas penerimaan pengungsi AS pada 15.000 - terendah dalam sejarah - serta memberlakukan pembatasan tambahan yang mempersempit kriteria untuk pemukiman kembali di negara itu.

Pada bulan Februari, hanya beberapa minggu setelah dia menjabat, Biden telah berjanji untuk menaikkan batas penerimaan menjadi 62.500 untuk tahun fiskal 2021, yang akan berlangsung hingga akhir September. Tetapi presiden AS membatalkan komitmen itu bulan lalu, dengan mengatakan pemerintahannya akan membiarkan batasan era Trump untuk sementara waktu. Pengumuman itu memicu kemarahan para pendukung pengungsi serta anggota Partai Demokrat Biden sendiri, yang menuntut dia segera menaikkan batasan untuk memungkinkan pengungsi yang sangat membutuhkan perlindungan untuk datang ke AS.

Di tengah keributan kritik, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Biden akan meninjau kembali pertanyaan itu dengan tujuan untuk menetapkan "batas pengungsi terakhir yang ditingkatkan untuk sisa tahun fiskal ini pada 15 Mei".

Pemerintahan Biden mengatakan Trump memusnahkan sistem pemukiman kembali pengungsi dan butuh waktu untuk membangunnya kembali. Dalam pernyataannya pada hari Senin, Biden berkata, "Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa kami tidak akan mencapai 62.500 penerimaan tahun ini."

Baca Juga: Warisi Darah Pemberani Ayahnya, Putri Almarhum Jenderal Iran Ini Ajak Lakukan Aksi Intifadah Melawan Israel

Namun, dia menambahkan: “Kami sedang bekerja dengan cepat untuk memperbaiki kerusakan selama empat tahun terakhir. Ini akan memakan waktu, tetapi pekerjaan itu sudah berjalan. "

Komite Penyelamatan Internasional (IRC) mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan April bahwa tanpa menaikkan batasan, Biden berada di jalur untuk menerima pengungsi paling sedikit tahun ini dari presiden AS mana pun dalam sejarah.

Seperti dilansir dari Al Jazeera, Mike Hanna sebut pemukiman kembali pengungsi dilakukan atas dasar geografis, dengan wilayah yang diberi sejumlah slot tertentu. Hanna mengatakan penting untuk dicatat Biden mengatakan AS mungkin tidak mencapai batas 62.500 karena kekurangan staf yang disebabkan oleh "kerusakan pemerintahan sebelumnya". Tetapi Biden juga mengatakan dia berencana untuk meningkatkan batas menjadi 125.000 tahun depan.

“Jadi saat ini, Presiden Biden sedang membuat perubahan besar-besaran di sini dalam hal kebijakannya tentang pengungsi yang kembali, di sisi lain mengatakan itu mungkin tidak dapat dicapai karena kekurangan staf, dan akhirnya, mengatakan bahwa cap ini akan meningkat dalam 12 bulan ke depan,” lapor Hanna.

Para pendukung pengungsi menyambut baik pengumuman Biden pada hari Senin, dengan Presiden dan CEO IRC David Miliband menyebut keputusan tersebut "baik untuk Amerika dan baik untuk pengungsi".

"Kami menyambut baik langkah-langkah berani untuk membangun kembali perlindungan pengungsi setelah empat tahun kebijakan yang sangat merusak," kata Miliband dalam sebuah pernyataan.

“Jalan untuk membangun kembali sepenuhnya panjang, dan kami akan terus menghadapi tantangan, tetapi di IRC kami siap untuk menyingsingkan lengan baju dan bermitra dengan pemerintah untuk mengembalikan Amerika ke posisi kepemimpinan global dalam perlindungan pengungsi.”

Badan-badan pemukiman kembali pengungsi AS telah mengatakan bulan lalu bahwa mereka siap untuk memulai proses membawa pengungsi ke negara itu - tetapi mereka hanya menunggu Biden untuk menandatangani keputusan presiden untuk secara resmi menaikkan batasan dan membuat segalanya bergerak lagi. “Ini adalah salah satu tanda tangan yang kami perlukan yang memisahkan semua orang ini dari keselamatan,” Erol Kekic, direktur program imigrasi dan pengungsi di Church World Service (CWS), salah satu dari sembilan lembaga pemukiman kembali pengungsi nasional di AS, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera.

Pada hari Senin, CWS menyambut baik keputusan Biden untuk menaikkan batas penerimaan, yang dikatakan akan "memungkinkan ribuan pengungsi yang disaring akhirnya dimukimkan kembali di Amerika Serikat untuk bergabung dengan anggota keluarga, melarikan diri dari bahaya, dan membangun kehidupan baru dengan aman".

“Ini menyusul penundaan selama berbulan-bulan dalam menyelesaikan tujuan penerimaan yang meningkat, yang membahayakan keselamatan banyak orang dan telah menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada ribuan pengungsi yang telah disetujui untuk dimukimkan kembali,” kelompok itu menambahkan dalam sebuah pernyataan.

PenulisR24/ibl


Loading...
Loading...