Ketika Ekowisata Pribumi Kamboja Terbebani Oleh Ketakutan Virus COVID-19

Selasa, 04 Mei 2021 | 09:07 WIB
Foto : Newsz Cap Foto : Newsz Cap

RIAU24.COM - Ketika kedua putrinya yang remajanya mulai bersekolah di sekolah menengah atas tiga tahun lalu, Thong Samai mulai menjual anggur tradisional yang dia buat dengan rempah-rempah yang dikumpulkan dari hutan untuk dijual bersama Coca-Cola dan Red Bull di pintu masuk Yeak Laom, sebuah danau suci yang memiliki menjadi tujuan ekowisata populer di Kamboja timur.

Ini adalah awal Maret dan gelombang COVID-19 terbesar yang melanda negara itu baru saja dimulai - meskipun belum ada yang tahu seberapa buruk hal itu akan terjadi - dan Samai menyaksikan sekelompok turis domestik keluar dari van putih cerah, dan berjalan melewati kiosnya dalam perjalanan ke tepi danau.

"Mereka takut mendekati saya, dan saya juga takut mereka bisa menginfeksi saya COVID-19, tapi saya tetap mengambil risiko untuk menjalankan bisnis," katanya kepada Al Jazeera.

Menghasilkan antara 70.000 dan 100.000 riel (USD 17,5 - USD 25) pada hari yang baik, Samai yang berusia 40 tahun, bagian dari komunitas Pribumi Tompoun yang mengelola danau, mengatakan pendapatan dari kiosnya membantu memastikan putrinya dapat terus bersekolah. Tetapi pendapatan telah mengering sejak dimulainya pandemi dan selama Tahun Baru Khmer bulan ini, hari libur terbesar Kamboja, danau tersebut ditutup sepenuhnya.

Pandemi - meningkat lagi di Kamboja dan memaksa penguncian di Phnom Penh dan hotspot lainnya - telah menjadi beban berkelanjutan bagi komunitas Pribumi di provinsi Ratanakiri di negara itu, di mana pendapatan tambahan dari landmark alam dan spiritual mereka sangat penting untuk kelangsungan finansial mereka dan kesehatan rumah hutan mereka. Kelompok Pribumi Kamboja berjumlah kurang dari dua persen dari populasi dan sebagian besar tinggal di provinsi timur laut yang berbukit dan berhutan seperti Ratanakiri.

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta

Tetapi mereka sering diadu dengan perusahaan agroindustri dengan sewa jangka panjang yang ingin membuka hutan dan menanam tanaman komoditas seperti karet, melanggar tanah yang telah dirawat oleh masyarakat adat selama beberapa generasi.

Di masa lalu, masyarakat adat menggunakan pertanian bergilir dan hidup terisolasi dari orang Kamboja “dataran rendah”. Tetapi ketika orang luar mulai pindah ke Ratanakiri lebih dari 20 tahun yang lalu untuk lahan terbuka dan kesempatan kerja, masyarakat adat juga mulai bertani dengan gaya perkebunan dan mencoba untuk mendapatkan penghasilan dengan cara lain.

Provinsi Ratanakiri telah kehilangan hampir 30 persen tutupan pohonnya - sekitar 240.000 hektar (593.000 acre) - sejak tahun 2000, dan 43 persen dari kehilangan tersebut berasal dari hutan primer, menurut Global Forest Watch.

Banyak komunitas yang menyesali hilangnya hutan yang menandai tanah mereka. Mereka berharap ekowisata akan memberi mereka cara tidak hanya untuk menghasilkan sedikit uang tetapi juga untuk melindungi sebagian dari hutan mereka yang tersisa.

Dekat perbatasan Kamboja dengan Vietnam, tiga desa dari komunitas Pribumi Jarai telah digerakkan oleh bendungan pembangkit listrik tenaga air di sepanjang Sungai Sesan selama lebih dari 10 tahun, tetapi ketakutan mereka yang lebih besar sekarang adalah penggundulan hutan, yang mereka harap pariwisata dapat berhenti.

Eang Vuth, 49, bukanlah Jarai, tetapi telah menjadi bagian dari desa Pribumi Pa Dal setelah tiba pada tahun 2009 untuk mempelajari dan memprotes pengaruh bendungan pembangkit listrik tenaga air di Sesan. Dalam dua tahun terakhir, dia memperhatikan sebuah perusahaan menebangi sebagian hutan lebat yang tersisa di antara Pa Dal dan desa tetangga Pa Tang.

Vuth sekarang bekerja dengan sukarelawan dari desa-desa untuk mengubah dua pulau berhutan di Sungai Sesan menjadi situs ekowisata di mana pengunjung dapat bersantai, berenang dan memancing, berharap proyek tersebut akan menghentikan perusahaan menebang pohon untuk mendapatkan kayu.

“Kita bisa mendapat untung dari tempat-tempat ini ... Hasilnya bisa kita gunakan untuk menunjukkan kepada pemerintah bahwa masyarakat di sini bisa mendapatkan penghasilan dari tempat itu, jadi jika ada perusahaan yang ingin datang ke sini dan melakukan sesuatu, kami akan melaporkan itu, ”katanya, meski dia khawatir pada Maret lalu apakah pandemi akan mengekang potensinya untuk menarik wisatawan.

Seorang nelayan di desa Pa Dal dan teman Vuth, Galan Lveng, 55, melihat ekowisata sebagai salah satu dari sedikit cara untuk menghentikan penebangan di desa mereka, dan menyelamatkan sebagian hutan untuk kaum muda desa. “Saya takut kehilangan hutan karena orang jahat selalu ada, mengawasinya,” katanya.

“Jika rencana ekowisata ini terwujud, saya yakin kita di komunitas akan terlibat. Jika kita bisa menyelamatkan pohon, saya akan sangat lega. "

Ekowisata telah membuat perbedaan dalam melindungi hutan di sekitar danau Yeak Laom tempat Samai memiliki kiosnya. Pemimpin ekowisata komunitas Nham Nea mengatakan komunitas Adat Tompoun miliknya mulai menyambut wisatawan dan menjalankan bisnis di sekitar danau pada tahun 2000.

Pada saat yang sama, warga Kamboja dari provinsi lain mulai tertarik pada tanah desa, membelinya atau memaksa keluarga Pribumi untuk mendapatkan "sertifikat lunak" - perbuatan tidak resmi yang diberikan oleh otoritas lokal - dan menjual tanah masyarakat.

Karena sebagian desa dijual secara pribadi, penduduk Tompoun di Yeak Laom tidak pernah bisa mendapatkan sertifikat tanah komunal tetapi setelah bertahun-tahun meminta, 225 hektar (556 hektar) hutan dan danau diberi status kawasan lindung pada tahun 2018, dan Nea mengatakan komunitas telah melihat sangat sedikit tunggul - atau penebang - dalam patroli mereka sejak saat itu.

Beberapa kali dalam sebulan, anggota komite ekowisata Yeak Laom menyusuri jalur melingkar melalui hutan lindung di kawasan itu, mencari tanda-tanda penebangan. Pada salah satu patroli di bulan Februari, petugas patroli Tompoun menunjukkan perangkap tikus yang dipasang di pagar kecil dan menyita jalinan kabel rotan yang digunakan untuk menangkap ayam liar, tetapi tidak menemukan tunggul atau tempat terbuka baru.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Bagi Nea, ancaman penebangan telah menjadi bagian dari keputusan komunitas untuk tetap membuka Yeak Laom bagi pengunjung selama pandemi. Situs itu dibuka hampir sepanjang tahun lalu kecuali untuk Tahun Baru Khmer, ketika larangan perjalanan diberlakukan dan semua situs pariwisata diperintahkan untuk ditutup.

“Kita punya banyak pohon besar, jadi kalau kita jeda akan ada orang yang mengambil kesempatan datang dan menebang pohon, jadi kita juga khawatirkan hal ini,” ujarnya. "Tapi jika pemerintah memerintahkan kami untuk tutup, kami akan melakukan apa yang mereka katakan."

Sekitar 60 kilometer (37 mil) berkendara, Buli Mi mencoba mengembangkan Lumkud, danau lain dan kawasan lindung yang dikelola oleh tiga desa Tompoun, menjadi atraksi seperti Yeak Laom. Bagi Mi yang berusia 39 tahun, tetap membuka situs ekowisata Lumkud melalui pandemi adalah untuk menghentikan penebangan liar dan mendapatkan penghasilan untuk mendukung desa-desa tetangga.

Di sela-sela pesanan salad pepaya dan minuman energi rasa stroberi, Ly Kimky menjelaskan bahwa dia harus mengurangi stok kios terbuka selama pandemi untuk menghemat uang. Ia, istri, dan balita tinggal di antara rumah mertuanya dan Lumkud, terkadang tidur di tenda dekat danau agar bisa menyiapkan warung lebih awal. Namun, pria berusia 29 tahun itu mengatakan bahwa lebih baik daripada bekerja sebagai petani, menggemakan keluhan tentang kondisi cuaca buruk untuk bertani dan jatuhnya harga jambu mete dan singkong terdengar di seluruh lokasi wisata Ratanakiri.

“Kalau saya bekerja di pertanian, itu akan sulit bagi saya, mungkin saya tidak akan punya cukup makanan,” katanya. “Di sini, saya bisa makan sisa makanan.”

Penganggaran yang cukup untuk menjaga danau tetap berjalan adalah tantangan setiap bulan selama COVID-19, kata Mi.

Dia harus mempekerjakan lebih banyak orang untuk memeriksa suhu pengunjung di pintu masuk dan menyemprotkan pembersih seperti yang diminta oleh Kementerian Kesehatan, meskipun jumlah pengunjung telah menurun. Keuntungan bulanan telah turun dari 2 juta riel Kamboja menjadi sekitar 1,5 juta ($ 500 menjadi $ 375) dan pada bulan Maret taman itu telah mengalami kerugian selama hampir 12 bulan, katanya.

“Kami belum mencapai titik di mana kami harus menutupnya, tetapi kami menghadapi masalah keuangan dan kami harus mencari solusinya,” katanya pada awal Maret.

Situs di Lumkud dan Yeak Laom ditutup beberapa minggu kemudian. Nea mengatakan desanya sebelumnya telah menutup pintunya dari orang luar pada awal pandemi, menambahkan bahwa dia dan komunitas Pribumi lainnya menjadi lebih berhati-hati tentang penyakit menular setelah kehilangan banyak anggota karena wabah kolera 20 tahun lalu.

“Karena kita pernah menghadapi kejadian seperti ini sebelumnya, kita tidak seperti orang kota, jadi kalau kita lihat ada yang aneh [seperti penyakit], kita akan membuat upacara penutupan desa,” ujarnya.

Namun, meski mereka melestarikan budaya dan praktik spiritual mereka sendiri, mereka berharap untuk dibuka kembali setelah pandemi mereda. Keberhasilan situs ekowisata - selain bertani - telah membuat hidup penduduk desa lebih mudah, dengan pendapatan yang meningkat memungkinkan mereka untuk membeli sepeda motor dan telepon.

“Waktu mengubah orang, dan ketika mereka melihat bagaimana Khmer hidup, mereka lebih menyukainya dan itu lebih menyenangkan, lebih mudah dan lebih bersih untuk hidup,” kata Nea. “Memperbarui [diri kita] untuk hidup seperti Khmer tidak berarti kita meninggalkan agama kita.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...