Sekelompok Wanita Berhijab Asal Indonesia Dipermalukan Usai Makan Di Restoran Non Halal di Singapura Saat Ramadhan

Rabu, 05 Mei 2021 | 10:52 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz

RIAU24.COM - Pada 3 Mei 2021, sebuah video menjadi viral di media sosial di mana seorang wanita terlihat memarahi sekelompok wanita lain karena makan selama bulan Ramadhan. Tidak hanya itu, wanita itu menghukum sekelompok wanita tersebut karena makan di sebuah restoran milik warga Tionghoa.

“Anda mempermalukan semua Muslim! Kamu bahkan memakai hijab! ”

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta



Dilansir dari World of Buzz, salah satu wanita membalas dengan mengatakan bahwa dia mengikuti ajaran Al-Quran yang tidak memaksa siapa pun untuk berpuasa.

Namun, wanita yang merekam kejadian itu membantah ucapan wanita tersebut dan mengatakan bahwa tidak ada aturan seperti itu dan setiap Muslim diwajibkan untuk berpuasa.

Menariknya, tentang video tersebut, reaksi di Facebook dan Twitter sangat berbeda.

Setelah diselidiki lebih lanjut, terungkap bahwa kejadian tersebut terjadi di Singapura dan para wanita yang makan tersebut diduga adalah orang Indonesia. Sementara di Facebook, mayoritas netizen mengutuk para wanita yang makan di tempat tersebut dan mereka bahkan meminta Departemen Agama untuk mengambil tindakan terhadap mereka.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

“Apakah ini bid'ah? Anda makan dengan tenang di restoran milik warga Tionghoa di siang hari bolong? Sebaiknya panggil saja departemen agama dan bawa pergi orang-orang ini! "

Namun, di Twitter, situasinya berbeda dengan netizen yang mengklaim bahwa wanita tersebut tidak memiliki hak untuk merekam wanita lain yang sedang makan dan sejujurnya itu bukan urusannya.

“Makcik ini benar-benar memiliki keberanian untuk mengatakan wanita-wanita ini" mempermalukan Muslim "ketika dia terus membuat malu dan membodohi dirinya sendiri ……. makcik ini bukan cara yang tepat untuk berkhotbah! ”

Salah satu netizen mengatakan bahwa wanita itu tidak perlu merekam kejadian tersebut.  Di Singapura, tidak ada undang-undang yang melarang umat Islam makan di tempat umum selama Ramadhan. Namun, netizen lain mengatakan bahwa sekelompok wanita itu makan di restoran Cina non-halal.

“Jika mereka tidak ingin berpuasa, itu sepenuhnya terserah mereka, tapi mereka makan makanan yang terbuat dari minyak babi, sejauh yang saya tahu.”

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...