Bencana Mematikan yang Ditakuti Terjadi Saat Kapal Kargo Terbakar dan Tenggelam di Lepas Pantai Sri Lanka

Kamis, 03 Juni 2021 | 08:29 WIB
Foto : Rujukan News Foto : Rujukan News

RIAU24.COM - Sebuah kapal kargo yang membawa berton-ton bahan kimia tenggelam di lepas pantai barat Sri Lanka, kata pemerintah dan angkatan laut negara itu, dalam salah satu bencana laut terburuk yang pernah terjadi di Sri Lanka. Para ahli penyelamat berusaha untuk menarik kapal kontainer yang dilanda kebakaran yang telah memuat bahan kimia ke laut dalam ketika kapal itu mulai tenggelam di pelabuhan utama Sri Lanka, kata para pejabat pada hari Rabu.

MV X-Press Pearl yang terdaftar di Singapura, membawa 1.486 kontainer, termasuk 25 ton asam nitrat, bersama dengan bahan kimia dan kosmetik lainnya yang dimuat di pelabuhan Hazira, India, pada 15 Mei.

Baca Juga: Seorang Remaja Diserang oleh Buaya, Orang-orang Panik dan Berteriak

Kapal itu berlabuh di lepas pantai barat pulau itu ketika kebakaran terjadi pada 20 Mei, ketika kapal itu berlabuh sekitar 9,5 mil laut (18 km) barat laut Kolombo dan menunggu untuk memasuki pelabuhan. Pihak berwenang telah memerangi kobaran api sejak saat itu, karena kontainer yang terbakar yang sarat dengan bahan kimia telah jatuh dari dek kapal, kata angkatan laut bulan lalu.

Air menenggelamkan quarterdeck MV X-Press Pearl pada hari Rabu, sehari setelah petugas pemadam kebakaran memadamkan kobaran api selama 12 hari. Juru bicara angkatan laut Sri Lanka Kapten Indika de Silva mengatakan kepada Al Jazeera bagian belakang kapal telah tenggelam dan mereka telah menghentikan penarikannya.

“Kapal itu sekarang sedang beristirahat di dasar laut. Tidak ada lagi penarik. Kami telah berhenti mencoba menariknya keluar dari perairan Sri Lanka,” katanya.

“Sekarang perhatian kami adalah tentang tumpahan minyak. Kami memantau ini dengan cermat dan sejauh ini kami belum mendeteksi adanya tumpahan. Ini akan menghancurkan jika itu terjadi, tetapi kami mengambil semua tindakan pencegahan.”

Angkatan Laut yakin kebakaran itu disebabkan oleh bahan kimia yang diangkut di kapal berbendera Singapura. Polisi Sri Lanka sedang menyelidiki kebakaran tersebut dan pengadilan di Kolombo pada hari Selasa memberlakukan larangan perjalanan pada kapten, insinyur dan asisten insinyur meninggalkan negara itu.

Baca Juga: Dua Pria India Tamu Pernikahan Ini Viral Lantaran Lanjut Makan Meski Kebakaran Terjadi Tepat di Belakang Mereka: Pasti Makanannya Enak Ya?

Sebanyak 25 awak kapal dievakuasi minggu lalu setelah ledakan. Mereka termasuk warga negara Filipina, Cina, India, dan Rusia. Kobaran api menghancurkan sebagian besar muatan kapal dan mencemari perairan di sekitarnya dan bentangan panjang pantai-pantai terkenal di negara pulau itu.

Ton pelet plastik telah membanjiri garis pantai pulau dan daerah penangkapan ikan yang kaya, menciptakan salah satu krisis lingkungan terbesar dalam beberapa dekade, kata para ahli. Ketua Otoritas Perlindungan Lingkungan Laut (MEPA) Sri Lanka, Dharshani Lahandapura, menyebutnya sebagai “bencana buatan manusia”.

“Ini adalah insiden yang tidak menguntungkan bagi Sri Lanka. Ini telah berdampak negatif pada negara dalam banyak hal. Apa yang kami lakukan saat ini adalah meminimalkan dampak negatifnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Lahandapura mengatakan sebagian besar bahan kimia di sana "sangat reaktif" dan dipancarkan melalui asap dan gas. “Bahkan ada yang larut dalam air laut,” katanya. “Tidak ada tanda-tanda tumpahan minyak.”

Sementara itu, pemerintah telah melarang penangkapan ikan di sepanjang garis pantai sepanjang 80 km (50 mil), mempengaruhi 5.600 kapal penangkap ikan, sementara ratusan tentara telah dikerahkan untuk membersihkan pantai.

Minelle Fernandez dari Al Jazeera pada hari Selasa mengatakan "pantai itu sendiri adalah pemandangan yang menyedihkan untuk dilihat".

“Berjalan di sepanjang beberapa pantai ini di bentangan luas yang telah terkena dampak ini, yang Anda lihat hanyalah selimut putih dan hitam – itu adalah pelet mikroplastik yang bercampur dengan seluruh beban sisa-sisa yang terbakar, hangus, dan material puing sejauh puluhan kilometer. sejauh mata memandang,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...