Update: WHO Ungkap Afrika Tak Siap Menghadapi Gelombang Ketiga COVID-19

Jumat, 04 Juni 2021 | 10:08 WIB
Foto : Kompas.com Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Sistem perawatan kesehatan di seluruh Afrika "jauh dari kata siap" untuk mengatasi gelombang baru infeksi virus corona, dengan pengiriman vaksin hampir terhenti dan kasus melonjak di banyak negara, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan.

“Banyak rumah sakit dan klinik Afrika masih jauh dari siap untuk mengatasi peningkatan besar pasien sakit kritis,” direktur regional WHO untuk Afrika, Matshidiso Moeti, mengatakan pada hari Kamis.

“Ancaman gelombang ketiga di Afrika nyata dan meningkat,” tambahnya dalam briefing virtual. Afrika telah secara resmi mencatat lebih dari 4,8 juta kasus dan 130.000 kematian, menurut WHO, mewakili 2,9 persen kasus global dan 3,7 persen kematian.

Menurut survei yang dilakukan oleh WHO pada bulan Mei, fasilitas dan personel kesehatan penting yang diperlukan untuk menangani pasien COVID-19 yang sakit kritis sangat tidak memadai di banyak negara Afrika.

Dari 23 negara yang disurvei, sebagian besar memiliki kurang dari satu tempat tidur unit perawatan intensif per 100.000 penduduk dan hanya sepertiga yang memiliki ventilator mekanik. Sebagai perbandingan, negara-negara seperti Jerman dan Amerika Serikat memiliki lebih dari 25 tempat tidur per 100.000 orang.

Baca Juga: Pasukan Prancis Membunuh Pemimpin ISIS di Sahara, Bertanggung Jawab Atas Pembunuhan Pekerja Bantuan Prancis

“Pengobatan adalah garis pertahanan terakhir melawan virus ini dan kami tidak bisa membiarkannya dilanggar,” Moeti menekankan, menyerukan peralatan yang lebih baik untuk rumah sakit dan staf medis.

Dalam beberapa pekan terakhir, benua itu telah mengalami peningkatan infeksi. Afrika Selatan, secara resmi negara Afrika yang paling terpengaruh, telah memperketat pembatasan kesehatan dan sekarang memiliki lebih dari 1,6 juta kasus dan 56.439 kematian.

Di ibu kota Republik Demokratik Kongo (DRC), Kinshasa, WHO mendeteksi “kenaikan eksponensial” bulan lalu dalam kasus-kasus yang mencerminkan “kemerosotan yang jelas” di provinsi yang lebih luas.

Menteri Kesehatan DRC Jean-Jacques Mbungani mengatakan bahwa negara itu mengalami gelombang infeksi baru. “Saya secara resmi mengumumkan dimulainya gelombang ketiga pandemi COVID-19 di negara kita, dengan Kinshasa sebagai episentrumnya,” kata Mbungani kepada wartawan.

Tingkat vaksinasi yang rendah dan kepatuhan yang serampangan terhadap praktik kebersihan yang direkomendasikan adalah di antara alasan meningkatnya tingkat infeksi, katanya.

Baca Juga: Lewat Pesan di Facebook, Seorang Ibu Bersatu Kembali Dengan Putrinya yang Diculik 14 Tahun yang Lalu


Sementara di Uganda, jumlah kasus melonjak 131 persen dalam satu minggu dengan wabah di sekolah dan peningkatan kasus di kalangan petugas kesehatan. Angola dan Namibia juga mengalami kebangkitan.

Secara bersamaan, benua itu menghadapi kekurangan vaksin dan pengiriman hampir terhenti di Afrika, menurut WHO, yang berharap untuk pengiriman baru dalam beberapa bulan mendatang melalui skema COVAX internasional, termasuk janji 80 juta dosis dari Amerika Serikat. Hanya 2 persen orang Afrika hingga saat ini yang telah menerima setidaknya satu suntikan, dibandingkan dengan 11 persen populasi dunia, menurut Our World in Data. Enam negara belum memulai inokulasi, empat di antaranya berada di Afrika: Tanzania, Burundi, Chad, dan Eritrea.

Secara terpisah pada hari Kamis, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika (CDC Afrika), John Nkengasong, sekali lagi mengecam negara-negara kaya karena gagal meningkatkan upaya mereka dalam menjamin akses yang lebih adil ke vaksin.

“Saya ingin menyampaikan alasan moral kepada para pemimpin G7 bahwa persediaan vaksin kami yang terbatas di benua itu pasti memiliki dampak yang serius bagi kami, sebuah badan ekonomi yang serius bagi kami,” katanya saat konferensi pers.

“Mungkin itu adalah badan moral yang lebih besar bagi mereka yang duduk di atas dosis vaksin yang berlebihan; karena sebenarnya, mereka ingin berada di sisi kanan sejarah.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...