Luar Biasa, Matahari Buatan China Berhasil Pecahkan Rekor Dunia, Mampu Capai Panas Hingga 180 Juta°C Selama 100 Detik

Jumat, 04 Juni 2021 | 10:42 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Reaktor fusi nuklir China yang juga dikenal sebagai 'matahari buatan' kini telah memecahkan rekor dunia baru setelah berhasil beroperasi pada suhu 216 juta derajat Fahrenheit atau 120 juta derajat Celcius selama 100 detik.

Ini dilaporkan pertama kali oleh media pemerintah China Global Times. Reaktor yang pertama kali ditembakkan pada Desember tahun lalu telah melampaui rekor dunia sebelumnya dalam mempertahankan suhu plasma 180 juta derajat Fahrenheit atau 100 juta derajat Celcius selama 100 detik.

Baca Juga: Grace, Robot Kesehatan yang Dirancang Untuk Membantu Para Lansia dan Pasien yang Diisolasi Akibat Covid-19

Selama operasinya saat ini, reaktor juga berhasil memecahkan rekor suhu sebelumnya, mencatat suhu 288 juta derajat Fahrenheit atau 160 juta derajat celsius. Jika Anda tidak tahu, itu lebih dari sepuluh kali lebih panas daripada matahari.

Reaktor bernama Experimental Advanced Superconducting Tokamak (EAST) dianggap sebagai perangkat penelitian fusi nuklir terbesar dan paling canggih di China hingga saat ini. Ini memanfaatkan medan magnet yang sangat kuat untuk menggabungkan plasma yang sangat panas.

Baca Juga: Karbon Dioksida Berada di Tingkat Tertinggi di Udara, Hal Ini yang Ditakutkan Akan Terjadi
 
Terletak di provinsi Anhui timur China, di Institut Ilmu Fisika Hefei dari Akademi Ilmu Pengetahuan China, mesin tersebut mencoba mereplikasi reaksi fusi nuklir yang terjadi secara alami di matahari dan bintang-bintang lain dengan tujuan untuk memperoleh energi bersih tanpa batas dan tak terbatas. Hal ini juga sering disebut sebagai 'matahari buatan' karena jumlah panas dan energi bersih yang dihasilkannya.

China telah mengerjakan reaktor fusi nuklir versi lebih kecil sejak tahun 2006. Para peneliti berencana menggunakan ini dengan para ilmuwan yang bekerja di Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional (ITER) di Prancis yang diharapkan akan selesai pada tahun 2025.

 Menurut Li Miao, direktur departemen fisika Universitas Sains dan Teknologi Selatan di Shenzhen, tujuan EAST berikutnya adalah kemampuan untuk berlari pada suhu yang konsisten selama seminggu. “Terobosan ini merupakan kemajuan yang signifikan, dan tujuan akhirnya adalah menjaga suhu pada tingkat yang stabil untuk waktu yang lama,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada Global Times.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...