Seorang Wanita yang Meninggal Karena Covid-19 Kembali ke Rumah, Dua Minggu Setelah Upacara Kremasinya

Jumat, 04 Juni 2021 | 11:11 WIB
Foto : Dailystar Foto : Dailystar
<p>RIAU24.COM -  Keluarga seorang wanita India yang telah dinyatakan meninggal setelah tertular Covid-19 tercengang ketika dia tiba di rumah dua minggu setelah pemakamannya. Keluarga Muktyala Girijamma diberitahu pada 15 Mei bahwa dia telah meninggal karena virus corona, tetapi prosedur jarak sosial yang ketat berarti bahwa mereka hanya dapat melihat tubuh dari kejauhan dan tetap terbungkus rapat dengan plastik sampai saat kremasi.

Keponakan Nagu yang berusia 60 tahun mengatakan kepada wartawan bahwa ketika mereka mencoba mengunjunginya di Rumah Sakit Umum Pemerintah Vijayawada, mereka diberitahu bahwa wanita berusia 60 tahun itu telah meninggal.

Dia berkata: "Dokter yang bertugas pada hari itu gagal memberi tahu paman saya bahwa dia dipindahkan ke bangsal lain dan mengatakan kepadanya bahwa dia meninggal karena Covid. Karena percaya, kami pergi ke kamar mayat untuk menemukan tubuhnya di mana kami diberikan tubuh wanita lain. Karena kami tidak dapat memverifikasi tubuh sebelum mengambilnya karena dikemas, kami membawa pulang tubuh dan melakukan ritual terakhir."

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Keluarga yang berduka diberikan jasadnya untuk dikremasi. Tapi sekarang, kata Nagu, "kami tidak tahu siapa yang kami kremasi".

Muktyala kembali ke desa Christianpet di Jaggaiahpet Mandal distrik Krishna pada hari Rabu, 2 Juni, tepat sebelum anggota keluarga melakukan upacara Shraddha - pengiriman terakhir untuk kerabat yang telah meninggal.

Sementara rumah sakit telah menawarkan 3.000 Rupee (sekitar £29) untuk transportasi pulang, dia memilih untuk berjalan kaki sepanjang jalan - dan kata-kata pertamanya kepada kerabat yang tercengang adalah keluhan bahwa tidak ada yang datang untuk menjemputnya.

Sayangnya, keajaiban kembalinya Muktyala sangat pahit - putranya yang berusia 36 tahun, Ramesh, dirawat di rumah sakit karena menderita Covid-19 pada hari yang sama dengan kematiannya karena infeksi pada 23 Mei.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

India berada dalam cengkeraman wabah virus corona yang parah, dan Mahkamah Agung negara itu dengan tajam mengkritik pemerintah karena mewajibkan untuk mendaftar di aplikasi untuk mendapatkan suntikan - sebuah langkah yang menurut hakim akan memperlambat program vaksinasi di daerah pedesaan.

Lebih dari 220 juta dosis vaksin telah diberikan sejak peluncuran vaksinasi India dimulai pada pertengahan Januari, tetapi sejauh ini hanya 3% dari populasi yang telah divaksinasi sepenuhnya. Menurut angka pemerintah terbaru, ada 28.441.986 kasus virus corona di India, dan sekitar 337.989 telah kehilangan nyawa sebagai akibatnya.

Lebih buruk lagi, dalam sebuah laporan pada 25 Mei, lebih dari 11.700 orang di India menderita komplikasi 'Jamur Hitam' yang mematikan dari mucormycosis.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...