Tahukah Anda, Ternyata Dua Jenis Makanan Ini Mampu Mengurangi Risiko Alzheimer dan Penyakit Otak Terkait Usia Lainnya

Senin, 07 Juni 2021 | 11:19 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Semua orang takut menua dan menjadi tua, dan yang terburuk, rentan terhadap penurunan kognitif terkait usia, serta kondisi seperti demensia dan Alzheimer.

Namun, sekarang sebuah studi baru mengungkapkan bahwa Anda mungkin memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup jika Anda mengonsumsi keju, domba, dan anggur secara teratur.

Hal ini menurut sebuah studi oleh ilmuwan makanan Auriel Willette dari Iowa State University dan rekan yang menganalisis diet dan kemampuan kognitif dari 1.787 individu berusia antara 46-47 tahun, selama sepuluh tahun.

Baca Juga: Baca Doa Pilihan Ini Berguna Untuk Mengawali Aktifitas Jumat Istimewa

Data dikumpulkan melalui UK Biobank -- database biomedis berskala besar yang terdiri dari informasi genetik dan kesehatan terperinci dari jutaan peserta. Setiap peserta diminta untuk mencatat asupan makanan mereka secara rinci sehubungan dengan jenis makanan termasuk buah-buahan, daging, keju, minuman dll.

Anggur dan keju memperlambat degenerasi kognitif
Para peneliti juga meminta peserta untuk menyelesaikan Tes Kecerdasan Cairan - penilaian yang menunjukkan ketepatan dalam kemampuan seseorang untuk berpikir - tiga kali antara tahun 2006 dan 2016.

Para peneliti menemukan bahwa dari semua makanan yang dikonsumsi, konsumsi keju menunjukkan hubungan yang paling kuat dengan resistensi terhadap penurunan terkait usia - bahkan pada peserta di tahun terakhir kehidupan mereka.

Mereka juga menemukan bahwa konsumsi anggur secara teratur dan makan domba setiap minggu, tetapi tidak ada daging merah lainnya, meningkatkan kecakapan kognitif jangka panjang. Di sisi lain, hal terburuk untuk dikonsumsi adalah kadar garam yang tinggi.

Dr Willette berkata, “Saya sangat terkejut bahwa hasil kami menunjukkan bahwa makan keju dan minum anggur merah secara bertanggung jawab setiap hari tidak hanya baik untuk membantu kita mengatasi pandemi COVID-19 kita saat ini. "Tapi mungkin juga berurusan dengan dunia yang semakin kompleks yang sepertinya tidak pernah melambat."

Baca Juga: Tak Disukai Ronaldo, Ternyata Coca-Cola Bermula Dari Minuman Obat Racikan Apoteker

Willette menambahkan, "Sementara kami memperhitungkan apakah ini hanya karena apa yang dimakan dan diminum orang kaya, uji klinis acak diperlukan untuk menentukan apakah membuat perubahan mudah dalam diet kita dapat membantu otak kita secara signifikan."

Penulis makalah dan ahli saraf Brandon Klinedinst, juga dari Iowa State menjelaskan, 'Tergantung pada faktor genetik yang Anda bawa, beberapa individu tampaknya lebih terlindungi dari efek Alzheimer, sementara yang lain tampaknya berisiko lebih besar. Yang mengatakan, saya percaya pilihan makanan yang tepat dapat mencegah penyakit dan penurunan kognitif sama sekali.”

“Mungkin peluru perak yang kita cari adalah meningkatkan cara kita makan. Mengetahui apa yang diperlukan memberikan kontribusi untuk pemahaman yang lebih baik tentang Alzheimer dan menempatkan penyakit ini dalam lintasan terbalik, ”pungkasnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...