Puluhan Orang Tewas Saat Dua Kereta Bertabrakan di Pakistan Selatan

Selasa, 08 Juni 2021 | 08:51 WIB
Foto : WANE 15 Foto : WANE 15

RIAU24.COM - Sedikitnya 40 orang tewas dan lebih dari 120 lainnya cedera setelah tabrakan kereta api di dekat kota Dharki, Pakistan selatan, kata para pejabat, dengan pekerjaan penyelamatan masih dilakukan untuk menemukan korban selamat yang terperangkap di puing-puing. Tabrakan itu terjadi pada Senin pagi di dekat kota Dharki, sekitar 440 km (273 mil) utara kota terbesar di Pakistan, Karachi, kata para pejabat.

Perwira senior polisi Daharki Umar Tufail mengatakan 40 orang tewas. Jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat ketika tim penyelamat berjuang untuk menjangkau orang-orang yang terperangkap di beberapa kompartemen yang hancur berserakan di rel.

"Satu gerbong berada di bawah mesin, dan kami dapat melihat tiga mayat terperangkap di dalamnya," katanya kepada kantor berita AFP.

Baca Juga: Survei Menunjukkan : 57 Persen Karyawan di Negara Ini Merasa Diperbudak Dengan Sistem Bekerja Dari Rumah



"Dua jenazah lainnya juga telah dilaporkan di tempat lain, jadi kami khawatir jumlah korban tewas akan meningkat," tambah Tufail.

Tayangan televisi dari lokasi kecelakaan menunjukkan puing-puing hancur dari dua kereta berserakan di trek, dengan penyelamat menggunakan derek dan peralatan lain untuk mencoba dan mencapai mereka yang terjebak di dalam.

Kecelakaan itu terjadi ketika delapan kompartemen kereta api Millat Express yang menuju utara tergelincir di dekat Dharki, kata pejabat lokal Razzaq Minhas kepada Al Jazeera. Kereta penumpang Sir Syed Express menuju selatan kemudian menabrak kompartemen yang tergelincir, katanya.

“Penyelamat masih berusaha untuk masuk ke setidaknya dua bogey yang jatuh, mereka masih membersihkan puing-puingnya,” katanya. “Peralatan dan pasukan paramiliter ada di sana untuk menghilangkan puing-puing.”

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan dia "terkejut" oleh kecelakaan itu, dan memerintahkan Menteri Perkeretaapian Azam Swati untuk mencapai lokasi kecelakaan pada hari Senin.

"Telah meminta menteri perkeretaapian untuk mencapai lokasi dan memastikan bantuan medis untuk yang terluka dan dukungan untuk keluarga yang meninggal," cuitnya. “Memerintahkan investigasi komprehensif ke jalur kesalahan keselamatan kereta api.”

Baca Juga: Mumbai Telah Mengalami Insiden 3 Bangunan Runtuh, Mengapa Kecelakaan Seperti Itu Menjadi Biasa?

Militer Pakistan mengatakan telah mengirim helikopter penyelamat, ambulans dan kru pencarian dan penyelamatan khusus ke lokasi kecelakaan.

"Sumber daya insinyur dipindahkan untuk melakukan pekerjaan bantuan dan penyelamatan yang diperlukan," kata sebuah pernyataan militer.

“Tim Insinyur Khusus Angkatan Darat [untuk] Pencarian dan Penyelamatan Perkotaan (USAR) sedang diangkut dengan helikopter dari Rawalpindi ke lokasi kejadian untuk mempercepat upaya pertolongan dan penyelamatan.”

Sistem perkeretaapian Pakistan yang menua telah mengalami banyak kecelakaan dan kecelakaan dalam beberapa tahun terakhir, dengan pemerintah berturut-turut berinvestasi sedikit dalam memelihara rel dan sistem sinyal. Pada 2019, setidaknya 73 orang tewas setelah ledakan tabung gas dan kebakaran di atas kereta penumpang yang penuh sesak di dekat kota Liaquatpur.

PenulisR24/saut


Loading...
Loading...