Ketakutan Baru Terhadap Penyakit Jamur Hitam di India Saat Gelombang Pandemi COVID-19 Kedua Mulai Surut

Rabu, 09 Juni 2021 | 09:44 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Ketika gelombang kedua COVID-19 yang menghancurkan surut dengan kurang dari 100.000 kasus baru yang dilaporkan pada hari Selasa, India sekarang sedang berjuang melawan ketakutan baru: Mucormycosis, yang biasa disebut sebagai “jamur hitam”, adalah penyakit jamur langka dengan tingkat kematian yang tinggi.

Pada hari Senin, Menteri Kesehatan Harsh Vardhan mengatakan negara itu memiliki lebih dari 28.000 kasus infeksi jamur.

“Dari 28 negara bagian, kami memiliki sekitar 28.252 kasus mucormycosis sampai sekarang. Dari jumlah tersebut, 86 persen, atau 24.370 kasus, memiliki riwayat COVID-19 dan 62,3 persen, atau 17.601, memiliki riwayat diabetes," kata Vardhan dalam pertemuan dengan sekelompok menteri federal.

“Jumlah kasus tertinggi – 6.329 – telah dicatat di Maharashtra, diikuti oleh Gujarat dengan 5.486, dan kemudian Madhya Pradesh, Uttar Pradesh, Rajasthan, Haryana, Karnataka, Delhi, dan Andhra Pradesh,” katanya.

Baca Juga: Pria Ini Ungkap Tubuhnya Mengandung Magnetik Setelah Divaksin Covid-19, Sains Justru Mengatakan Sebaliknya

Apa itu jamur hitam?
Mucormycosis menyebabkan penghitaman atau perubahan warna pada hidung, penglihatan kabur atau ganda, nyeri dada, kesulitan bernapas dan batuk darah. Pasien virus corona dengan diabetes dan sistem kekebalan yang lemah sangat rentan terhadap serangan.

Nyeri dan kemerahan di sekitar mata atau hidung, demam, sakit kepala, batuk, sesak napas, muntah darah dan perubahan status mental adalah beberapa gejalanya.

Pakar kesehatan mengatakan kualitas udara India yang buruk dan debu yang berlebihan di kota-kota, seperti Mumbai, membuat jamur lebih mudah berkembang, menyebut lonjakan kasus baru-baru ini sebagai "perhatian serius".

“Kami dan sebagian besar rumah sakit utama telah melihat lebih banyak kasus mucormycosis dalam sebulan terakhir daripada dalam lima tahun sebelumnya,” Dr Arvinder Soin, ketua Institut Transplantasi Hati Medanta di Gurugram, mengatakan kepada Al Jazeera.

Sementara jamur hitam telah ditemukan di India sebelumnya, lonjakan infeksi saat ini terjadi di antara orang yang terinfeksi COVID-19 dan mereka yang telah pulih dari penyakit tersebut.

Dr Sumit Mrig, yang mengepalai departemen THT di Max Smart Super Specialty Hospital di New Delhi, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka biasa melihat satu atau dua kasus seperti itu dalam seminggu sebelum gelombang kedua pandemi.

Baca Juga: Tragis, Kisah Keluarga yang Berjuang Untuk Membayar Biaya Perawatan Anak yang Didiagnosis Dengan Gangguan Kulit Langka Ini Bikin Netizen Terharu

“Jumlahnya meningkat drastis kali ini dan saat ini, kami melihat lima hingga enam pasien seperti itu setiap hari,” kata Mrig.

Dia mengatakan wabah itu telah “memberikan tekanan luar biasa pada infrastruktur kesehatan”, terutama pada ketersediaan Liposomal Amphotericin-B, obat lini terakhir yang digunakan untuk mengobati jamur hitam dan yang katanya “tiba-tiba kekurangan pasokan di negara ini”. 

“Selain tingginya angka kematian terkait penyakit yang menyebar dengan cepat dari hidung dan sinus ke mata dan otak dalam rentang waktu 24 hingga 48 jam, jika pengobatan tidak dimulai tepat waktu, pasien dapat kehilangan penglihatannya. Setelah melibatkan otak, kematiannya sekitar 80 persen, ”tambah Mr.

Bagaimana infeksi diobati?
Liposomal Amfoterisin-B dialokasikan ke negara bagian oleh pemerintah federal berdasarkan jumlah kasus yang dilaporkan oleh mereka. Beberapa negara bagian telah melaporkan kelangkaan obat vital itu saat misi India di seluruh dunia berjuang untuk mengamankan pasokan. India pekan lalu memberlakukan pembatasan ekspor suntikan Amfoterisin-B.

Partai-partai oposisi, termasuk partai Kongres, telah mempertanyakan Perdana Menteri Narendra Modi atas penanganan ketakutan jamur hitam.

“Apa yang dilakukan untuk kekurangan obat Amfoterisin B? Bagaimana prosedur untuk memberikan obat ini kepada pasien?” Pemimpin Kongres Rahul Gandhi bertanya dalam tweet minggu lalu.

“Alih-alih memberikan pengobatan, mengapa publik terjebak dalam formalitas oleh pemerintah?” dia memposting.

Juga pekan lalu, Pengadilan Tinggi Delhi mengarahkan pemerintah federal untuk membentuk kebijakan tentang distribusi obat Liposomal Amfoterisin B. Pengadilan juga mengatakan pemberian obat harus "diprioritaskan" bagi mereka yang "memiliki peluang bertahan hidup yang lebih baik seperti juga generasi muda, yang memiliki janji masa depan atas orang tua yang telah menjalani hidup mereka".

'Steroid memperburuk keadaan'
Dr Soin dari Rumah Sakit Medanta mengatakan bahwa selama gelombang kedua COVID, infeksi jamur mempengaruhi pasien virus corona tiga hingga enam minggu setelah pemulihan, paling sering mereka yang menderita diabetes tidak terkontrol atau dirawat dengan steroid.

“Sementara steroid menyelamatkan nyawa banyak pasien dengan COVID, banyak kasus dapat dicegah jika diabetes mereka dikontrol lebih baik dan penggunaan steroid dibatasi,” katanya kepada Al Jazeera.

Dr Jayaprakash Muliyil, seorang ahli epidemiologi di Christian Medical College di negara bagian selatan Tamil Nadu, mengatakan ketidakteraturan dalam merawat pasien diabetes kemungkinan merupakan penyebab mucormycosis.

“Ketika seorang pasien diabetes dan dirawat di bangsal, biasanya dilakukan pemeriksaan gula darah berulang dan dosis obat apa pun yang diperlukan disesuaikan untuk mengendalikannya. Tetapi selama COVID, protokol ini tidak sepenuhnya diikuti di banyak rumah sakit. Itu bisa jadi salah satu penyebabnya,” ujarnya.

“Ketika gula darah tidak terkendali dan mereka [pasien] menggunakan steroid, itu memperburuk keadaan.”

Para ahli menyarankan penderita diabetes berisiko tinggi yang telah pulih dari COVID-19 harus berhati-hati dan setiap tanda bahaya harus segera dilaporkan ke ahli bedah THT. “Jika kita menjaga kadar gula pasien COVID-19 tetap terkendali, saya yakin Anda tidak akan memiliki masalah ini dan kita bisa melakukannya.” kata dr Mulyil.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...