Kisah Sepasang Lansia yang Patah Hati Setelah Anak Tunggalnya Nekat Bunuh Diri Karena Masalah Keuangan, Bikin Netizen Terharu

Rabu, 09 Juni 2021 | 10:10 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz
<p>RIAU24.COM -  Peringatan : Artikel ini melibatkan penyebutan bunuh diri yang mungkin dianggap mengganggu oleh beberapa pembaca. Kebijaksanaan pembaca disarankan.


Salah satu hal yang orang tua harapkan tidak akan pernah mereka alami adalah kematian seorang anak.

Namun, sayangnya, karena beban berat dari kesengsaraan keuangan di pundaknya, seorang putra bunuh diri di Bukit Mertajam, Penang, meninggalkan orang tuanya yang sudah lanjut usia dan sakit.

Politisi, Steven Sim Chee Keong, menulis di halaman Facebook-nya untuk membagikan berita menyedihkan ini.

Dia menulis, “Orang Cina mengatakan ada tiga hal paling menyedihkan di dunia, yaitu, seorang anak kecil yang kehilangan orang tuanya, seorang dewasa muda kehilangan pasangannya dan orang tua kehilangan anaknya. Sulit untuk dilihat, tetapi lebih sulit untuk dirasakan apa yang dialami oleh Paman Ng yang berusia 78 tahun dan Bibi Ng yang berusia 72 tahun ini. Keduanya tidak dalam kondisi yang sehat dan Bibi memiliki masalah pendengaran. Mereka tinggal di sebuah rumah desa kecil di Bukit Mertajam. Tetapi semua ini tidak dapat dibandingkan dengan rasa sakit dan kesedihan yang luar biasa karena kehilangan anak tunggal mereka baru-baru ini. Anak mereka yang mereka andalkan untuk hidup dan mencintai mereka di hari tuanya, bunuh diri. Sekarang, semua harapannya hilang.”

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Putra mereka diduga bunuh diri karena stres masalah keuangan. Dia tampaknya telah kehilangan sumber pendapatannya setelah penerapan MCO tahun lalu.

“Kepada semua menteri yang membuat kebijakan dan mengatur negara, setiap tindakan yang Anda lakukan berdampak pada rakyat biasa. Jangan main-main dengan nyawa orang. Saya mohon, jangan biarkan rakyat menderita karena keserakahan akan kekuasaan!”

Steven memutuskan untuk membantu pasangan lansia itu dengan menutupi biaya hidup mereka selama sisa tahun ini dan juga memberi mereka RM1.000 (sekitar Rp 3 juta).

“Aku akan menjaga Paman dan Bibi agar mereka bisa menjalani hidup mereka. Sementara itu, kantor saya akan membantu mereka mengajukan permohonan bantuan kesejahteraan bulanan pemerintah negara bagian. M teman-teman, jangan menyerah, apa pun yang terjadi. Harapan itu ada dan akan selalu ada,” ujarnya.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Dia mengakhiri postingannya dengan meninggalkan nomor teleponnya untuk siapa saja yang membutuhkan bantuannya.

Kami benar-benar berharap Paman Ng dan Bibi Ng sembuh dari patah hati mereka dan melewatinya dengan baik.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...