Presiden Prancis Emmanuel Macron Ditampar Oleh Seorang Warga Saat Sedang Lakukan Kunjungan Kerja

Rabu, 09 Juni 2021 | 10:46 WIB
Foto : Dailystar Foto : Dailystar
<p>RIAU24.COM -  Wajah Presiden Prancis Emmanuel Macron ditampar seorang warga saat menyapa publik. Pemimpin Prancis tersebut dikejutkan oleh seorang pria yang berteriak "A Bas La Macronie" - yang berarti "Turunkan Macronia".

Macron tengah mendekati simpatisan di balik penghalang kerumunan ketika pria yang mengenakan T-shirt hijau meluncurkan serangan tanpa alasan.

Dua penjaga keamanan turun tangan, sementara presiden dibawa pergi oleh tim yang lain. Diketahui, Macron berada terlalu dekat dengan kerumunan selama beberapa detik untuk berbicara dengan seseorang.

Sebuah video dari insiden itu diposting online. Pihak berwenang mengkonfirmasi seseorang telah mencoba untuk memukul Macron, tetapi tidak memberikan komentar lebih lanjut.

Baca Juga: Survei Menunjukkan : 57 Persen Karyawan di Negara Ini Merasa Diperbudak Dengan Sistem Bekerja Dari Rumah

Identitas penyerang tetap menjadi misteri, tetapi dia berteriak "Montjoie Saint Denis," - ungkapan umum yang digunakan oleh tentara negara itu selama Revolusi Prancis.

Politisi dengan cepat mengecam insiden itu secara online.

Perdana Menteri Jean Castex mengatakan kepada Majelis Nasional tak lama setelah itu bahwa sementara demokrasi berarti debat dan ketidaksepakatan yang sah "dalam hal apapun tidak boleh berarti kekerasan, agresi verbal dan bahkan lebih sedikit serangan fisik".

Baca Juga: Mumbai Telah Mengalami Insiden 3 Bangunan Runtuh, Mengapa Kecelakaan Seperti Itu Menjadi Biasa?

Sementara itu, pemimpin sayap kiri Jean-Luc Mélenchon mentweet "solidaritas dengan Presiden" segera setelah tamparan itu.

Dan di sisi berlawanan dari spektrum politik, pemimpin sayap kanan Marine Le Pen memposting tanggapannya sendiri, dengan mengatakan bahwa "sementara debat demokrasi bisa pahit, itu tidak pernah bisa mentolerir kekerasan fisik".

Presiden Macron saat ini sedang melakukan tur ke Prancis dan diyakini baru saja mengunjungi sekolah hotel di Tain-l'Hermitage. Kunjungannya ke daerah itu akan berlanjut sepanjang Selasa, kata para pejabat, dengan perjalanan ke sebuah lembaga kejuruan untuk 25-30 tahun.

Kunjungan presiden dilakukan pada malam hari merupakan sebuah langkah besar untuk bar dan restoran Prancis, yang akan dapat dibuka kembali untuk pelanggan dalam ruangan setelah tujuh bulan ditutup karena pandemi. Jam malam Prancis juga diundur pada Rabu dari pukul 21:00 hingga 23:00.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...