Ketika Rumah-rumah Warga Palestina Dihancurkan Untuk Pembangunan Taman Hiburan Keagamaan Milik Israel

Sabtu, 12 Juni 2021 | 10:25 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Hampir 120 rumah keluarga di Palestina terancam dihancurkan untuk membuka jalan bagi sebuah taman hiburan Israel di mana orang Israel percaya Raja Daud memiliki taman.

Sekitar 1.500 orang yang tinggal di lebih dari 100 bangunan di daerah al-Bustan Silwan di Yerusalem Timur yang diduduki berada di bawah ancaman.

Pada hari Senin, inspektur Kota Yerusalem, didampingi oleh pasukan Israel, menyampaikan pemberitahuan untuk menghancurkan setidaknya 13 rumah dan bangunan tersebut dalam waktu 21 hari, setelah pengadilan Israel memutuskan sebelumnya bahwa mereka telah dibangun tanpa izin bangunan.

Baca Juga: Kakak Beradik Ini Menemukan Tubuh Orang Asing di Dalam Peti Mati Ibu Mereka Karena Kekacauan Rumah Pemakaman

“Menyatakan bahwa perintah yang dikirimkan tidak akurat,” kata aktivis sosial Angela Godfrey-Goldstein, co-direktur organisasi Jahalin Solidarity.

“Ketika inspektur mengirimkan perintah ke Palestina, mereka tidak memberikannya secara langsung atau bahkan menempelkannya di pintu yang relevan meskipun ada pemberitahuan yang mengatakan ‘pembongkaran dalam waktu 21 hari sejak diterimanya’,” kata Godfrey-Goldstein seperti dilansir dari Al Jazeera.

Pemberitahuan itu sering tidak diterima, diterbangkan dan terkadang ditemukan di tanah, katanya.

“Oleh karena itu, banyak orang Palestina baru tahu bahwa rumah mereka akan dihancurkan ketika mereka terbangun karena suara pintu yang dibobol atau sehari sebelumnya ketika inspektur datang untuk memotret target mereka,” jelas Goldfrey-Goldstein, mantan anggota Israel. Komite Menentang Penghancuran Rumah, yang memerangi penghancuran rumah-rumah Palestina di wilayah pendudukan Israel.

Kotamadya Yerusalem sangat jarang menyetujui izin bangunan Palestina dalam upaya berkelanjutan untuk Yahudisasi sektor timur kota yang mencakup memfasilitasi pembangunan pemukiman Yahudi ilegal, pengusiran paksa penduduk Palestina untuk memberi jalan bagi pemukim Yahudi dan penghancuran yang direncanakan ratusan rumah Palestina. 

Baca Juga: Lakukan Percobaan Bunuh Diri hingga Diamputasi, Pria Ini Ceritakan Kisah Harunya Saat masih Remaja

Wakil walikota Yerusalem Arieh King dan Fleur Hassan-Nahoum baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa tujuan negara adalah untuk membatasi pembangunan Palestina di Yerusalem Timur sebagai kebijakan yang disengaja yang menguntungkan orang Yahudi untuk melindungi karakter Israel, dengan mengatakan Israel adalah negara Yahudi.

Tiga generasi, lebih dari 30 orang, tinggal di rumah Fakhri Abu Diab dan saudaranya, Nader Abu Diab. Bangunan Nader terdaftar akan dibongkar dalam beberapa minggu ke depan.

Banding keluarga terhadap keputusan pengadilan Israel tahun 2019 yang mengizinkan pembongkaran ditolak pada tahun 2020. Perintah untuk melanjutkan dikeluarkan pada bulan Maret tahun ini dan pemberitahuan terakhir disampaikan pada hari Senin.

“Keluarga saya telah tinggal di rumah ini selama beberapa dekade, jauh sebelum Israel menduduki Yerusalem Timur,” kata Fakhri Abu Diab, seorang akuntan dan juru bicara Komite Pertahanan Tanah Silwan.

“Ketika saya menikah pada tahun 1988, saya mencoba selama hampir tiga tahun untuk mendapatkan izin bangunan untuk memperbesar rumah saya ketika keluarga saya semakin bertambah. Saya pergi puluhan kali ke Kota Yerusalem, kadang-kadang ditemani oleh seorang pengacara dan seorang insinyur, tetapi saya berulang kali diberitahu bahwa izin bangunan tidak akan dikeluarkan untuk al-Bustan karena akan diubah menjadi taman hiburan Yahudi,” Abu Diab.

Dia mengatakan dia telah terlibat dalam banyak permohonan kepada diplomat asing, LSM, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan wartawan untuk membantu mencegah keluarga menjadi tunawisma. “Para diplomat Prancis dan Amerika mengatakan kepada saya bahwa mereka akan menekan pemerintah Israel untuk tidak melanjutkan pembongkaran, yang menurut Prancis melanggar hukum internasional.

“Kami mendapat banyak dukungan verbal, tetapi tidak ada tindakan nyata. Di mana PBB, di mana komunitas internasional? Kami sangat membutuhkan intervensi internasional sekarang sebelum pembongkaran terjadi, bukan setelah itu ketika kami sudah berada di jalanan dan kemudian diberi tenda dan makanan oleh organisasi bantuan,” kata Abu Diab.

Rencana Pemerintah Kota Yerusalem untuk membangun Taman Gan Hamelech (Taman Raja) di tanah al-Bustan, dan menghubungkannya dengan Kota Daud di dekatnya, hanyalah sebagian dari kisah Yudaisasi yang berlaku untuk semua Tepi Barat yang diduduki Israel, khususnya Area C, terdiri dari 60 persen wilayah.

“Pada bulan April, pihak berwenang Israel menghancurkan, memaksa orang untuk menghancurkan, atau menyita 23 bangunan milik Palestina di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur,” kata Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) dalam laporannya bulan Mei.

“Semua struktur berada di Area C Yerusalem Timur dan menjadi sasaran karena kurangnya izin bangunan, yang hampir tidak mungkin diperoleh orang Palestina.”

Pada bulan April, OCHA melaporkan banyak pembongkaran pada bulan Maret, yang, serta rumah keluarga Palestina, termasuk bangunan yang menampung atau didukung oleh LSM. Enam belas bangunan yang dihancurkan pada awalnya didanai oleh sumbangan kemanusiaan internasional, sementara 29 bangunan lain yang didanai donor, senilai hampir 86.000 euro ($ 105.000), menerima perintah pembongkaran.

“Salah satu tujuan jangka panjang utama Israel di Yerusalem adalah mengubah Lembah Kota Tua dari apa yang ada sekarang – daerah perkotaan Palestina yang padat, yang juga merupakan tempat beberapa situs paling suci bagi tiga agama Ibrahim – menjadi tempat di mana Identitas nasionalis dan agama Yahudi dominan di atas segalanya,” tulis Aviv Tatarsky, seorang peneliti dari LSM Israel Ir Amim, di Jerusalem Post.

“Untuk tujuan ini, pemerintah Israel – dibantu oleh organisasi pemukim – mengusir keluarga Palestina di lingkungan seperti Silwan dan Sheikh Jarrah.”

Sementara seluruh rumah Abu Diab akan dihancurkan, lantai dua rumah keluarga saudaranya Nader juga akan dihancurkan. Seperti Fakhri, ketika Nader menikah, dia juga membangun kamar tambahan setelah gagal mendapatkan izin mendirikan bangunan. Rumah yang rapi, dibangun di lingkungan yang penuh sesak dan miskin, jelas dibangun dengan bangga dengan setiap kamar tambahan yang didekorasi dengan selera tinggi. Tetapi saat hitungan mundur menuju penghancuran rumah mereka semakin dekat, istri Nader, Itedal, menahan air mata.

“Saya kasihan pada anak-anak dan cucu-cucu saya,” katanya dengan tenang kepada Al Jazeera, terlepas dari keputusasaannya.

Ketika ditanya apakah dia sudah mulai berkemas dan memindahkan barang-barangnya setelah menerima pemberitahuan pembongkaran, Itedal mengatakan dia terlalu trauma untuk mulai berkemas – dan dia juga tidak siap untuk pergi. “Saya sudah tinggal di rumah ini selama 37 tahun. Kami tidak punya tempat lain untuk pergi.”

Fakhri Abu Diab menambahkan tindakan Israel ditujukan lebih dari sekadar membuat warga Palestina kehilangan tempat tinggal. “Mereka mencoba menghancurkan budaya kita, cara hidup kita, dan harapan kita untuk masa depan.”

Godfrey-Goldstein mengatakan alih-alih mencari perdamaian dengan Palestina, Israel melakukan yang sebaliknya. “Sebaliknya, mereka mengajari orang untuk membenci kami.”

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...