Mumbai Telah Mengalami Insiden 3 Bangunan Runtuh, Mengapa Kecelakaan Seperti Itu Menjadi Biasa?

Minggu, 13 Juni 2021 | 08:12 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Kamis menjadi hari paling mematikan bagi warga Mumbai, hanya beberapa hari memasuki musim hujan tahunan ketika 13 orang tewas dalam dua insiden terpisah dari keruntuhan bangunan di kota itu.

Dalam insiden pertama, 2 orang, termasuk delapan anak-anak, tewas dan tujuh lainnya terluka setelah dua lantai dari sebuah bangunan tempat tinggal tiga lantai runtuh di sebuah rumah satu lantai di Malwani di pinggiran kota Mumbai. Sembilan anggota keluarga termasuk di antara korban tewas dalam tragedi itu.

Satu orang tewas dalam insiden terpisah dari tabrakan rumah di Dahisar, pinggiran barat Mumbai, pada Kamis malam.

Baca Juga: Kelelahan Usai Melahirkan Sembilan Bayi, Wanita Ini Terpaksa Rawat Inap di Rumah Sakit Hingga Berbulan-Bulan

Hanya beberapa hari yang lalu, pada hari Senin, satu orang tewas dan lima lainnya, termasuk seorang wanita, terluka setelah dinding sebuah bangunan empat lantai runtuh di sebuah rumah dua lantai yang bersebelahan di pinggiran Bandra.

Menurut pihak berwenang, bangunan pertama yang runtuh pada Kamis dibangun secara ilegal dan mengalami kerusakan akibat topan Tauktae, yang melewati dekat pantai Mumbai bulan lalu.

Pada hari Jumat, pengadilan tinggi Bombay menyatakan ketidaksenangannya atas komentar yang dibuat oleh walikota Mumbai Kishori Pedneka yang mengatakan bahwa jika semua orang bertanggung jawab, kecelakaan itu tidak akan terjadi.

Ketika sebuah bangunan dinyatakan dalam kategori C (yang berarti tidak dapat diperbaiki dan perlu dibongkar), penghuninya harus segera dipindahkan. Pelaku di balik apa yang terjadi di Malad harus bertanggung jawab. Lebih dari melihat administrasi siapa yang ada di sana, harus dilihat siapa yang bertanggung jawab untuk itu. Seandainya semua orang bertanggung jawab, itu tidak akan terjadi," kata Pednekar.

Baca Juga: Inilah Video Transformasi Paling Epik di TikTok, Seorang Nenek Berubah Menjadi Wanita Muda yang Cantik

HC, bagaimanapun, mengatakan bahwa mungkin ada bangunan yang berbahaya, bobrok dan tidak aman dan badan-badan sipil mungkin tidak dalam posisi untuk mengambil langkah-langkah karena perintah perlindungan yang dikeluarkan karena pandemi. Dia mengatakan pengadilan telah membuat sangat jelas bahwa perusahaan kota/dewan/panchayats bebas untuk memindahkan pengadilan untuk pembongkaran jika perlu.

Tiga insiden dalam seminggu sekali lagi menempatkan penderitaan mereka yang tinggal di gedung-gedung berbahaya dan bobrok di kota itu. Banyak dari bangunan yang berusia 50-100 tahun ini berada dalam kondisi yang sangat buruk dan berada di ambang kehancuran karena kurangnya perawatan.

Penghuni di gedung-gedung ini terpaksa tinggal di sana bahkan ketika rumah mereka telah retak karena mereka tidak mampu untuk menyewa satu lagi di kota yang memiliki salah satu harga sewa rumah tertinggi di negara ini.

Pada Maret 2020, Dewan Legislatif Maharashtra diberitahu bahwa insiden runtuhnya bangunan merenggut 106 nyawa di Mumbai dari 2015 hingga 2019.

"Ada 1.472 insiden runtuhnya bangunan (di kota dan pinggiran kota Mumbai) selama 2015 hingga 2019 di mana 106 orang kehilangan nyawa sementara 344 lainnya terluka," kata Menteri Pembangunan Perkotaan Eknath Shinde, dalam jawaban tertulis.

Menurut beberapa perkiraan, ada lebih dari 14.000 bangunan di Mumbai yang berusia lebih dari 50 tahun dan yang, karena ketidakstabilan terkait usia dan kurangnya perawatan, berisiko runtuh.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...