Di Negara Ini, Anak Yatim Akibat COVID-19 Diberikan Ponsel Dengan Nomor Darurat

Senin, 14 Juni 2021 | 13:54 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Masa depan anak-anak yang menjadi yatim piatu karena COVID-19 ternyata menjadi tantangan besar bagi negara bagian di seluruh India.

Meskipun banyak negara bagian telah menawarkan dukungan seperti bantuan keuangan dan sembako gratis untuk anak yatim piatu COVID-19, menjaga mereka agar tetap aman dari tangan pedagang manusia akan menjadi tantangan besar dalam beberapa hari mendatang.

Dengan mengingat hal ini, Departemen Pengembangan Perempuan dan Kesejahteraan Anak di Telangana telah memutuskan untuk memberi mereka telepon seluler yang berisi semua nomor yang diperlukan termasuk nomor Petugas Perlindungan Anak Distrik (DCPO) serta nomor telepon bantuan dan darurat.

Baca Juga: Taliban Juga Manusia: Jajan Es Krim Lalu Naik Perahu Bebek Sambil Tenteng Senjata

“Dengan memberikan ponsel ini kepada anak-anak yatim piatu, mereka dapat menemukan bantuan hanya dengan sekali klik dan dapat menghubungi salah satu petugas, nomor di antaranya telah disimpan dalam daftar kontak telepon. Kami juga telah menasihati anak-anak tentang siapa yang harus dihubungi dan kapan harus dihubungi. hubungi petugas terkait," kata T Akkeshwar Rao, Petugas Kesejahteraan Distrik (DWO) Hyderabad kepada ANI.

Rao menyebutkan bahwa di distrik Hyderabad saja, 10 anak menjadi yatim piatu karena orang tua mereka meninggal karena COVID-19 dan 75 anak kehilangan orang tua mereka karena beberapa alasan lain selama pandemi.


Selain 85 anak ini, ada 138 anak di distrik Hyderabad saja, yang kehilangan orang tua tunggal mereka (baik ibu atau ayah) karena COVID-19.

Baca Juga: Dalam Film Spencer yang Dibintangi Kristen Stewart, Putri Diana Bertanya Apakah Dia akan Dibunuh


Dia mengatakan bahwa anak-anak ini, yang jumlahnya lebih dari 200, telah diberikan paket ransum bulanan bekerja sama dengan sebuah LSM sebagai bantuan segera. Jika seorang anak yatim piatu tetapi memiliki wali, maka anak tersebut diserahkan kepada walinya.

"Setiap keluarga diberikan telepon genggam, yang dapat mereka hubungi jika membutuhkan bantuan. Mereka juga diberikan paket ransum bulanan," kata Rao.

DWO mengatakan bahwa jika seorang anak menjadi yatim piatu dan tidak memiliki wali untuk dijaga, maka anak-anak tersebut akan dipindahkan ke 57 panti asuhan di seluruh kota di mana semua kebutuhan dan perawatan anak-anak tersebut akan diurus oleh departemen.

Awal pekan ini, Komisi Nasional Perlindungan Hak Anak (NCPCR) telah menginformasikan kepada Mahkamah Agung bahwa sebanyak 30.071 anak menjadi yatim piatu, kehilangan orang tua atau terlantar sebagian besar karena pandemi COVID-19.

Maharashtra telah terkena dampak terburuk dengan 7.084 anak menjadi yatim piatu, terlantar atau kehilangan orang tua sebagian besar karena virus mematikan sejak 1 April tahun lalu.

Negara bagian lain di mana anak-anak paling terpengaruh termasuk :

  • Uttar Pradesh (3.172),
  • Rajasthan (2.482),
  • Haryana (2.438),
  • Madhya Pradesh (2.243),
  • Andhra Pradesh (2.089),
  • Kerala (2.002),
  • Bihar (1.634)
  • Odisha (1.073).
PenulisR24/dev


Loading...
Loading...