Kisah Peter Wang, Sang Pahlawan yang Rela Ditembak Mati Untuk Menyelamatkan Teman Sekelasnya, Jadi Viral di Tik Tok

Selasa, 15 Juni 2021 | 14:15 WIB
Foto : https://www.nbcnews.com/ Foto : https://www.nbcnews.com/

RIAU24.COM - Dia adalah seorang remaja berdarah Tionghoa Amerika yang bangga dengan budaya, anime, dan bola basketnya. Dia adalah anggota JROTC yang aktif dan fanatik video game. Mimpinya adalah untuk menghadiri Akademi Militer AS di West Point dan menjadi pilot.

Ketika tembakan terdengar saat dia mencoba melarikan diri dari gedung, dia justru berlari ke pintu, dengan berani menahan pintu terbuka sehingga orang lain bisa mendapatkan keselamatan. Dihadapkan dengan tragedi pada hari Kasih Sayang (Valentine), dia melayani negaranya, tetapi tidak seperti yang dia impikan.

Peter Wang, 15, tewas ditembak dan dibunuh di sebuah lorong di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida, pada 14 Februari 2018.

Kisah Peter Wang ini kembali jadi viral di media sosial TikTok usai diunggap oleh akun @Jp, bahkan telah ditonton hingga lebih dari 915 ribu kali.

Baca Juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

Dalam hidup, ia bermimpi menjadi seorang tentara. 

Peter Wang yang berusia lima belas tahun, yang terbunuh ketika mencoba membantu teman sekelasnya melarikan diri dari seorang pria bersenjata di SMA Marjory Stoneman Douglas, dan secara anumerta diterima di Akademi Militer AS di West Point pada hari Selasa “atas tindakan heroiknya pada 14 Februari, 2018” dan kemudian dimakamkan dengan seragam Junior Reserve Officers' Training Corps (JROTC).

 Akademi Militer AS mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Itu adalah cara yang tepat bagi USMA untuk menghormati pemuda pemberani ini,” bunyinya.

“West Point telah memberikan tawaran masuk anumerta dalam kasus yang sangat jarang bagi para kandidat atau calon potensial yang tindakannya mencontohkan prinsip Tugas, Kehormatan, dan Negara. Meski ia sudah tidak ada, bagi kami Wang akan berada di Kelas 2025," kata juru bicara West Point.

Surat itu diserahkan langsung kepada orang tua Wang oleh seorang perwira Angkatan Darat berseragam di rumah duka di Coral Springs, Florida, di mana pemakaman yang memilukan diadakan ketika kerabat yang berduka menangis di samping peti mati terbuka remaja yang terbunuh itu.

Baca Juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Ketika penembakan dimulai di sekolah menengah di Parkland, kadet kelahiran Brooklyn, NY itu membuka pintu yang memungkinkan puluhan teman sekelas, guru, dan staf melarikan diri, kata para pejabat. Tetapi ketika dia menahan pintu agar tetap terbuka, Wang ditembak dan dibunuh — salah satu dari 17 siswa dan staf yang tewas di sekolah hari itu.

“Selamanya kita akan mengingatnya, dia adalah pahlawan,” kata teman sekelas Jared Burns kepada NBC Miami.

“Dia seperti saudara bagi saya dan mungkin salah satu orang paling baik yang pernah saya temui,” tambah teman lama Xi Chen.

Gubernur Rick Scott telah mengarahkan Pengawal Nasional Florida untuk menghormati Wang, yang merupakan mahasiswa baru, dan dua anggota JROTC lainnya yang terbunuh — Alaina Petty, 14, dan Martin Duque, 14.

Juga, sebuah petisi yang meminta Kongres untuk memberikan Wang pemakaman militer penuh telah mengumpulkan hampir 70.000 tanda tangan pada Selasa sore, sekitar 30.000 kurang dari 100.000 yang dibutuhkan untuk mendapatkan tanggapan dari Gedung Putih. "Wang meninggal sebagai pahlawan, dan pantas diperlakukan seperti itu, dan layak mendapatkan pemakaman militer kehormatan penuh," bunyi petisi itu.

 

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...