Ilmuwan Temukan Siput Berusia 99 Juta Tahun Terjebak Dalam Pohon Damar, Begini Penampakannya...

Rabu, 16 Juni 2021 | 11:36 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Para ilmuwan telah menemukan spesies baru siput darat, terperangkap dalam pohon damar, berusia sekitar 99 juta tahun yang lalu.

Siput itu ditemukan di tambang di Myanmar. Namun, yang membuat ini istimewa adalah siput ditangkap saat melahirkan, dengan lima anak siput juga terperangkap di dalamnya. Menurut para peneliti, itu menampilkan insiden fosil paling awal yang diketahui dari kelahiran siput.

Baca Juga: Studi Menunjukkan Interval yang Lebih Lama Antara Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer Mampu Meningkatkan Tingkat Antibodi Secara Keseluruhan

Anak-anak siput pun terlihat masih terhubung dengan ibu mereka melalui jejak lendir.

Ahli biologi evolusioner Adrienne Jochum dari Senckenberg Research Institute dan Natural History Museum Frankfurt menjelaskan, “Siput tampaknya terbungkus dalam resin pohon segera setelah lahir dan diawetkan dalam posisi itu selama jutaan tahun. Induk siput pasti menyadari nasibnya yang akan datang dan meregangkan tentakelnya dalam posisi 'waspada merah'.”

Jochum menambahkan, “Sama seperti kerabat modern mereka dari genus Cyclophoridae, penemuan baru kami mungkin menghabiskan hidupnya secara tidak mencolok pada daun yang mati dan membusuk. Kami berasumsi bahwa anak-anak dari spesies ini – dibandingkan dengan siput bertelur – lebih kecil dan lebih sedikit jumlahnya untuk meningkatkan peluang mereka untuk bertahan hidup.”

Foto beresolusi tinggi dan CT scan membantu tim menemukan bahwa induknya adalah spesies cyclopoid yang baru ditemukan yang mereka beri nama Cretatortulosa gignens -- bahasa latin untuk 'melahirkan'. Cangkangnya kecil -- hanya berukuran setengah inci.

Baca Juga: Akui Jika Vaksin Sinovac dan Sinopharm Kurang Efektif Dalam Mencegah COVID-19, China Akan Kembangkan Booster Shots Terbaru

Menurut para peneliti, makhluk itu mungkin telah berevolusi untuk melahirkan anak hidup-hidup untuk melindunginya selama mungkin di hutan tropis Kapur.

Selain menemukan siput melahirkan yang merupakan kasus yang sangat langka, mereka juga menemukan cangkang fosil yang masih memiliki tubuh lunak, hal yang juga juga sangat jarang ditemukan.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...