Belum Pantas Disebut Sebagai Imam Besar, Begini Kata Rizieq Shihab

Kamis, 17 Juni 2021 | 20:30 WIB
Habib Rizieq Shihab Habib Rizieq Shihab

RIAU24.COM - Habib Rizieq Shihab kerap dipanggil Imam Besar oleh orang terdekatnya. Meski demikian, dia sendiri mengaku tak pernah mendeklarasikan diri sebagai imam besar. Dan dia juga merasa tidak pantas disebut imam besar.

"JPU yang terhormat, ketahuilah bahwa saya tidak pernah menyebut diri saya sebagai imam besar, apalagi mendeklarasikan diri sebagai imam besar, karena saya tahu dan menyadari betul betapa banyak kekurangan dan kesalahan yang saya miliki, sehingga saya pun berpendapat bahwa saya belum pantas disebut sebagai imam besar," kata dia dilansir dari Detik.com, Kamis, 17 Juni 2021.

Dia menyebutkam, sebutan imam besar itu datang dari umat Islam di berbagai daerah di Indonesia. Habib Rizieq menilai sebutan imam besar adalah tanda cinta pendukungnya.

Baca Juga: Disebut Langgar PPKM Karena Sambangi Rumah Haters, Ibu Ayu Ting Ting Bilang Begini

"Sebutan imam besar untuk saya datang dari umat Islam yang lugu dan polos serta tulus di berbagai daerah di Indonesia. Saya pun berpendapat bahwa sebutan ini untuk saya agak berlebihan. Namun saya memahami bahwa ini adalah romzul mahabbah, yaitu tanda cinta dari mereka terhadap orang yang mereka cintai," katanya.

Atas apa yang disampaikan Rizieq Shihab, Jaksa menyampaikan dia sering menyampaikan kata-kata yang tidak sehat dan emosional. Jaksa juga menilai Rizieq sembarangan menuding lewat pleidoi pada persidangan 10 Juni kemarin.

"Sudah biasa berbohong, manuver jahat, ngotot, keras kepala, iblis mana yang merasuki, sangat jahat dan meresahkan, sebagaimana dalam pleidoi. Kebodohan dan kedunguan, serta kebatilan terhadap aturan dijadikan alat oligarki sebagaimana pada pleidoi," ujar jaksa saat itu.

Baca Juga: 3 Pendaki Gunung Ungaran Hilang Sejak Kamis Malam, Ini Kronologisnya

Kalimat-kalimat tidak etis dinilai jaksa tidak pantas diucapkan oleh tokoh agama. Namun Rizieq didengarnya bergelar imam besar. Tepat di sinilah jaksa menilai gelar itu cuma bohong.

"Kalimat-kalimat seperti inilah dilontarkan terdakwa dan tidak seharusnya diucapkan yang mengaku dirinya ber-akhlakul karimah, tetapi dengan mudahnya terdakwa menggunakan kata-kata kasar sebagaimana di atas. Padahal status terdakwa sebagai guru, yang dituakan, tokoh, dan berilmu ternyata yang didengung-dengungkan sebagaimana imam besar hanya isapan jempol belaka," jelas jaksa.

PenulisR24/ibl


Loading...
Loading...