Para Lansia di Meksiko Terancam Kelaparan Pasca Larangan Penggunaan Kantong Plastik Diberlakukan

Minggu, 20 Juni 2021 | 03:49 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Walmart de Mexico, pengecer terbesar di negara itu, mengatakan kepada para pembuat tas yang berusia lebih dari 60 tahun bahwa mereka tidak perlu kembali bekerja setelah larangan kantong plastik dan perubahan kebiasaan konsumen pascapandemi.

Meksiko - Pandemi virus corona dan perubahan kebiasaan konsumen mengancam diakhirinya praktik yang telah berjalan selama puluhan tahun, dimana praktek tersebut mengizinkan orang tua di Meksiko untuk mendapatkan penghasilan tambahan sebagai pembuat kantong bagi toko kelontong.

Para pembuat plastik alias Baggers yang berusia lebih dari 60 tahun diperkirakan akan kembali ke toko bulan lalu, karena pembatasan pandemi mereda di Mexico City. Tetapi Walmart de Mexico, pengecer terbesar di negara itu, mengumumkan minggu ini bahwa mereka tidak akan diizinkan kembali.

Rantai ritel mengatakan larangan Mexico City pada kantong plastik dan pandemi berarti pelanggan tidak lagi ingin orang lain menyentuh bahan makanan mereka.

"Karena keadaan darurat kesehatan, kami telah melihat bahwa pelanggan kami ingin menghindari pihak ketiga melakukan kontak dengan pembelian mereka," kata Walmart de Mexico dalam sebuah pernyataan. 

“Ditambah dengan fakta bahwa di bawah undang-undang saat ini untuk melindungi lingkungan, kami telah berhenti memberikan kantong plastik sekali pakai gratis. Untuk itu, pelanggan kami sekarang membawa tas sendiri yang dapat digunakan kembali dan mereka telah terbiasa mengemas pembelian mereka sendiri,” lanjut pernyataan itu.

Baca Juga: Polisi Temukan Fakta Keterlibatan Mantan Hakim Agung Atas Pembunuhan Presiden Dengan Menyewa Tentara Bayaran



Para lansia bagger telah mengadakan serangkaian protes selama dua minggu terakhir di luar toko kelontong dan kantor-kantor pemerintah, memegang papan bertuliskan "Kami Ingin Bekerja!"

“Ini tidak adil,” kata mantan pembuat tas belanjaan Maria Guadalupe Garcia kepada program berita Telediario.

"Aku tidak punya apa-apa selain ini."

Lourdes Cuca mengatakannya seperti ini: "Saya perlu bekerja, karena itu adalah dukungan emosional saya."

"Pekerjaan" - mereka dianggap "sukarelawan," bukan karyawan perusahaan - hampir tidak menguntungkan.

Beberapa pelanggan memberikan tip baggers sekitar satu persen dari tagihan belanjaan atau kurang, dengan banyak hanya meninggalkan lima atau sepuluh sen.

Di beberapa tempat di Meksiko, remaja adalah baggers, tetapi di tempat lain, orang tua diberi tempat di bawah program yang diatur bertahun-tahun yang lalu dengan Institut Nasional untuk Lansia pemerintah. 

Walmart mengatakan telah memberi tahu institut pada bulan Desember bahwa pengaturan itu tidak akan diperbarui.

Baca Juga: YouTuber Tewas Jatuh dari Pegunungan Alpen Saat Rekam Video untuk Kanal YouTubenya


Tetapi baggers hanya mendapat kabar tentang perubahan pada bulan Mei, ketika Mexico City melonggarkan pembatasan pandemi di tengah penurunan jumlah kasus. Itu karena bagger tua – yang usianya menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi untuk COVID-19 parah – tidak bekerja di toko sejak Maret 2020, dan banyak yang baru-baru ini mempertimbangkan kemungkinan untuk kembali bekerja.

Bukan hanya Kota Meksiko; pada awal Juni, badan legislatif di negara bagian Tamaulipas di utara menyetujui resolusi yang mendesak agar orang dewasa lanjut usia yang divaksinasi penuh diizinkan untuk kembali bekerja sebagai pembuat kantong kelontong, “untuk memperoleh lebih banyak penghasilan bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka”.

Fadlala Akabani, sekretaris pembangunan ekonomi Mexico City, mengatakan ada sekitar 35.000 bagger lansia di seluruh negeri, dan sekitar 4.400 di ibu kota.

“Dari 4.400 yang dimiliki perusahaan [di ibukota], hanya 2.209 yang mencoba kembali bekerja,” kata Akabani, “Jadi kami mencoba merelokasi mereka di beberapa toko [lain].”

Tetapi jika kebiasaan konsumen benar-benar telah berubah sebanyak itu, tidak jelas berapa banyak rantai toko kelontong lain yang akan terbuka untuk ide tersebut.

Di bawah program yang dimulai oleh Presiden Andrés Manuel López Obrador, orang-orang yang berusia di atas 68 tahun di Meksiko menerima pembayaran pendapatan tambahan bulanan sekitar USD 65 per bulan. 

Tetapi mengingat program pensiun Meksiko yang sangat tidak mencukupi dan tidak merata, banyak orang lanjut usia tidak dapat memenuhi kebutuhan.

Pada saat yang sama, mereka mengeluh bahwa sebagian besar majikan tidak mau mempekerjakan mereka, situasi yang mungkin hanya akan menjadi lebih buruk setelah pandemi.

"Sistem pensiun yang lemah, peningkatan pekerjaan di bawah meja dan kondisi pasar tenaga kerja yang tidak menguntungkan adalah faktor yang mempengaruhi kesejahteraan orang tua," kata lembaga itu dalam sebuah pernyataan. “Banyak lansia yang masih mandiri dan mampu berfungsi, dan mereka ingin terus bekerja dan menghasilkan uang, agar mereka merasa berguna dan terpenuhi.”

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...