Kisah Grady si Manusia Lobster, Berawal dari Pertunjukan, Berakhir dengan Berdarah

Rabu, 14 Juli 2021 | 10:27 WIB
google google

RIAU24.COM Grady Stiles lahir pada tahun 1937 dengan kelainan bentuk tubuh yang disebut ectrodactyly. 

Ectrodactyly adalah kondisi genetik di mana jari tangan/atau kaki seseorang menyatu. Karenanya memberikan tampilan tangan atau kaki seperti cakar. 
Baca Juga: Dijamin Ampuh! Lakukan 3 Metode Ini Bila Hidung Tersumbat karena Covid-19

 
Ectrodactyly berada di keluarga Stiles selama beberapa generasi, sekitar 130 tahun sebelum dia lahir. Ayahnya pun mengalami kondisi tersebut dan tampil dalam atraksi tontonan karnaval. Dia membawa Grady ke dalam aktingnya ketika dia baru berusia tujuh tahun.

Kondisi Grady mempengaruhi kedua tangan dan kakinya, artinya dia tidak bisa berjalan dengan baik. 

Dia berkeliling menggunakan kursi roda atau dengan merangkak, menyeret dirinya dengan kekuatan tubuh bagian atasnya. Grady melanjutkan sebagai pemain tontonan unggulan, dengan nama panggung "Lobster Boy."

Grady menikah dengan pegawai karnaval lain bernama Mary Herzog. Bersama-sama, mereka memiliki dua anak, satu lahir dengan ectrodactyly. 
Baca Juga: Cara Membuat Sambal Bawang Cumi
 
Grady mengahak anak-anaknya dalam pertunjukan tur yang diberi nama "Keluarga Lobster." Saat musim sepi, mereka tinggal di Gibsonton, Florida, yang juga dikenal sebagai “Showtown USA.” Banyak pemain karnaval dan sirkus berkumpul di sana saat tidak tur.

Sayangnya, kehidupan Grady terganggu oleh alkoholisme dan masalah kemarahan. Dia sangat kasar terhadap keluarganya, terutama ketika mabuk. Akhirnya, dia mengusir istri dan anak-anaknya. 

Grady menikah lagi, kali ini dengan seorang wanita bernama Barbara Browning. Mereka memiliki seorang anak yang lahir dengan kondisi genetiknya.

Pada saat Grady menikah lagi, putrinya Donna telah bertunangan dan berencana untuk menikah.

Rupanya, Grady tidak menyukai tunangan Donna. Pada malam sebelum pernikahan, dia meminta tunangan Donna untuk datang ke rumah hanya untuk berbicara. Grady malah mengambil senapan dan membunuhnya di tempat. 

Donna menggendong tunangannya yang berlumuran darah saat dia meninggal, ayahnya berkata, "Sudah kubilang aku akan membunuhnya," sambil tersenyum.

Grady mengaku bersalah atas pembunuhan tingkat 3. Dia tidak pernah menunjukkan penyesalan apapun. Namun, karena tidak ada penjara atau lembaga di negara bagian yang diperlengkapi untuk menangani seorang narapidana dengan kondisinya, ia hanya dijatuhi hukuman percobaan 15 tahun.

Pada tahun 1992, Mary (mantan istri Grady) ketakutan. Dia memutuskan bahwa sesuatu perlu dilakukan. Dia dan putranya, Harry Glenn Newman Jr. (dikenal sebagai Glenn), mendekati seorang anak berusia 17 tahun bernama Chris Wyant yang diduga memiliki ikatan geng. Mereka membayarnya $1.500 untuk membunuh Grady.

Sementara Grady sedang duduk di ruang tamu rumah trailernya dengan celana dalam, Wyant masuk dan menembaknya di bagian belakang kepala. Dia berusia 55 tahun ketika dia dibunuh.

Glenn diberi tes pendeteksi kebohongan selama penyelidikan polisi, tetapi dia gagal. Dia menangis dan mengakui semua yang terjadi. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. 

Ibunya, Mary, divonis 12 tahun penjara atas tuduhan bersekongkol untuk melakukan pembunuhan. Wyant dihukum karena pembunuhan tingkat 2 dan dijatuhi hukuman 27 tahun penjara.

Pemakaman Grady Stiles hampir tidak dihadiri oleh siapa pun, dan tidak ada yang mengajukan diri untuk menjadi pengusung jenazahnya. Maklum, dia dibenci oleh masyarakat. Seluruh hidupnya ditandai oleh tragedi, kebencian, kemarahan, pelecehan, dan yang terpenting, kekerasan berdarah.





PenulisR24/ame


Loading...
Loading...