Susunan Kabinetnya Ditolak Presiden Lebanon, Saad Hariri Ajukan Penguduran Diri

Jumat, 16 Juli 2021 | 16:14 WIB
Saad Hariri Saad Hariri

RIAU24.COM Perdana Menteri Lebanon, Saad Hariri, mengundurkan diri setelah gagal membentuk pemerintahan dalam delapan bulan terakhir, Kamis (15/7).

Hariri mengatakan dia membuat keputusan untuk mundur setelah Presiden Michel Aoun menolak susunan kabinet terbarunya, yang telah dia ajukan hanya 24 jam sebelumnya.
Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan


"Selama percakapan, kami mengusulkan agar presiden meluangkan lebih banyak waktu untuk memikirkan proposal itu, dan (Aoun) mengatakan bahwa sepertinya kami tidak akan setuju," katanya. 

"Oleh karena itu, saya mengundurkan diri dari pembentukan pemerintahan. Tuhan tolong negara ini."

Hariri mengatakan dia memilih kandidatnya untuk membentuk pemerintahan berdasarkan keahlian dan kemampuan mereka guna mereformasi ekonomi sambil menuduh Aoun gagal melakukan hal yang sama.

"Saya mengundurkan diri karena saya menginginkan pemerintahan yang ahli dan jika kita membentuk pemerintahan Michel Aoun maka negara tidak akan selamat," katanya.  

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

"Masalah utama negara ini adalah Michel Aoun, yang bersekutu dengan Hizbullah , yang pada gilirannya melindunginya. Ini adalah persamaan di negara ini dan jika seseorang tidak dapat melihatnya maka mereka buta."

Aoun pada gilirannya menuduh Hariri menolak permintaannya untuk amandemen proposal, mengatakan keputusannya untuk menghentikan diskusi lebih lanjut mengindikasikan dia telah berencana untuk mengundurkan diri sebelum pertemuan dimulai.

"Hariri menolak amandemen apa pun yang terkait dengan perubahan kementerian, distribusi sektarian mereka, dan nama-nama yang terkait dengannya," kata kantor Aoun.

Kantor Aoun juga mengatakan dia menerima pesan bersama dari Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Prancis Yves Le Drian yang memintanya untuk mempercepat pembentukan pemerintahan.

Menyusul pengunduran diri Hariri, para pendukung Partai Gerakan Masa Depannya terlibat dalam protes, menutup jalan raya utama dan bentrok dengan tentara Lebanon.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...