Pakar PBB : Sebanyak 75 Anak Tewas dan 1.000 Lainnya Ditahan Sejak Kudeta di Myanmar

Sabtu, 17 Juli 2021 | 09:01 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -  Puluhan anak telah terbunuh dan ribuan lainnya ditahan secara sewenang-wenang di Myanmar sejak kudeta lebih dari lima bulan lalu, kata pakar hak asasi manusia, ketika gejolak politik di negara itu berlanjut di tengah darurat kesehatan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. Komite hak anak PBB melaporkan pada hari Jumat bahwa mereka telah menerima “informasi yang dapat dipercaya” bahwa 75 anak telah terbunuh dan sekitar 1.000 ditangkap di Myanmar sejak 1 Februari.

“Anak-anak di Myanmar dikepung dan menghadapi korban jiwa akibat kudeta militer,” kata ketua komite Mikiko Otani dalam sebuah pernyataan. Penduduk Myanmar telah mengambil bagian dalam protes massal tetapi telah mendapat tanggapan militer yang brutal sejak kudeta yang menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi.

“Anak-anak terpapar kekerasan tanpa pandang bulu, penembakan acak, dan penangkapan sewenang-wenang setiap hari. Mereka menodongkan senjata ke arah mereka dan melihat hal yang sama terjadi pada orang tua dan saudara mereka." kata Otani.

Baca Juga: Tewas di Acara Ulang Tahunnya, Kematian Remaja Ini Timbulkan Misteri

Komite tersebut terdiri dari 18 ahli independen yang bertugas memantau pelaksanaan Konvensi Hak Anak, yang ditandatangani Myanmar pada tahun 1991. Para ahli mengatakan mereka "sangat mengutuk pembunuhan anak-anak oleh junta dan polisi", menunjukkan bahwa "beberapa korban dibunuh di rumah mereka sendiri".

Mereka termasuk seorang gadis enam tahun di kota Mandalay, ditembak di perut oleh polisi, kata pernyataan itu. Para ahli juga mengecam penahanan sewenang-wenang yang meluas terhadap anak-anak di kantor polisi, penjara, dan pusat penahanan militer.

Mereka menunjuk otoritas militer yang melaporkan praktik menyandera anak-anak ketika mereka tidak dapat menangkap orang tua mereka, termasuk seorang gadis berusia lima tahun di wilayah Mandalay yang ayahnya membantu mengorganisir protes anti-militer.

Pada hari Jumat, situs berita Myanmar Now juga melaporkan bahwa dua anak di bawah umur, berusia 12 dan 15 tahun termasuk di antara tujuh penduduk desa dari kotapraja Sintgaing di wilayah Mandalay, yang ditahan dan didakwa memiliki bahan peledak.

Para ahli juga menyuarakan keprihatinan mendalam tentang gangguan yang cukup besar dalam perawatan medis penting dan pendidikan sekolah di seluruh negeri. Akses ke air minum dan makanan yang aman untuk anak-anak di daerah pedesaan juga telah terganggu, kata mereka.

Mereka menunjukkan bahwa kantor hak asasi PBB telah menerima laporan yang kredibel bahwa pasukan keamanan menduduki rumah sakit, sekolah dan lembaga keagamaan di negara itu, yang kemudian dirusak dalam aksi militer. Mereka menyoroti angka-angka dari badan anak-anak PBB UNICEF yang menunjukkan bahwa satu juta anak di seluruh Myanmar kehilangan vaksin utama, sementara lebih dari 40.000 anak tidak lagi menerima perawatan yang mereka butuhkan untuk kekurangan gizi akut yang parah.

Baca Juga: Tragis! 5 Hari lagi Wisuda dan Dapat Pekerjaan Impian, Gadis Ini Tewas Tabrak Pohon

“Jika krisis ini berlanjut, seluruh generasi anak-anak berisiko menderita konsekuensi fisik, psikologis, emosional, pendidikan dan ekonomi yang mendalam, membuat mereka kehilangan masa depan yang sehat dan produktif,” Otani memperingatkan.

Pada hari Jumat, pemantau hak asasi manusia Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) di Myanmar melaporkan bahwa sejak kudeta pada bulan Februari, setidaknya 912 orang telah tewas, 6.770 telah ditangkap dan 5.277 saat ini ditahan atau dihukum sementara 1.963 buronan. pasukan keamanan.

Lonjakan COVID-19

Sementara itu, media Myanmar melaporkan bahwa Win Htein, seorang pemimpin senior yang dihormati dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi, telah didakwa oleh pemerintah militer dengan penghasutan, yang diancam hukuman maksimum 20 tahun penjara. Pemimpin berusia 79 tahun itu, yang ditahan di ibu kota, Naypyidaw, sejak Februari, mengaku tidak bersalah atas tuduhan itu, kata pengacaranya seperti dikutip situs berita Myanmar Now.

Tindakan keras itu dilakukan dengan latar belakang keadaan darurat akibat pandemi COVID-19 yang telah merusak sistem perawatan kesehatan negara itu. Di kota terbesar di negara itu, Yangon, rumah sakit dilaporkan kehabisan pasokan oksigen dan orang-orang sendirian berusaha menyelamatkan anggota keluarga mereka dari penyakit tersebut. Ada juga laporan peti mati terjual habis karena lonjakan kematian COVID-19.

Menurut laporan, lebih dari 200.000 orang telah terinfeksi COVID-19 di negara itu, dengan lebih dari 4.300 kematian, meskipun para ahli medis mengatakan bahwa angka sebenarnya bisa jauh lebih tinggi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...