Dua Atlet Dinyatakan Positif COVID-19 di Desa Olimpiade, Jadi Mimpi Buruk Bagi Turnamen

Minggu, 18 Juli 2021 | 21:30 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Infeksi pertama yang dikonfirmasi di antara para atlet di Desa Olimpiade memicu kekhawatiran tentang penyebaran virus selama acara tersebut.


Desa Olimpiade dimaksudkan untuk menjadi gelembung bagi sekitar 11.000 atlet yang telah melakukan perjalanan ke Jepang untuk pembukaan pertandingan pada hari Jumat.

Dua atlet yang tinggal di Desa Olimpiade menjadi yang pertama dites positif COVID-19 hanya beberapa hari sebelum Olimpiade Tokyo dimulai pada hari Jumat.

Penyelenggara Olimpiade mengkonfirmasi tes positif pada hari Minggu, dengan mengatakan kedua atlet itu berasal dari negara yang sama tetapi bukan orang Jepang, tanpa mengungkapkan nama mereka atau rincian lainnya.

Baca Juga: Terbuang dari Indonesia dan Akan Kejutkan Dunia Jika Mampu Robohkan Menara Denmark Pria Ini Jadi Viral



Tes positif semakin memicu kekhawatiran tentang virus yang menyusup ke acara yang dikontrol ketat , khususnya, Desa Olimpiade, yang dimaksudkan untuk menjadi gelembung bagi sekitar 11.000 atlet yang telah melakukan perjalanan ke Jepang untuk pertandingan, yang ditunda mulai 2020 di tengah pandemi.

Penyelenggara pada hari Minggu melaporkan 10 kasus baru yang terkait dengan Olimpiade, termasuk atlet ketiga yang tidak tinggal di desa, turun dari 15 kasus baru sehari sebelumnya.

Afrika Selatan juga melaporkan tiga kasus positif dalam skuad sepak bolanya – dua pemain dan seorang analis. Tidak segera jelas apakah kasus-kasus itu diidentifikasi sebagai bagian dari program pengujian yang sama.

Sementara itu, pada Sabtu, anggota pertama Komite Olimpiade Internasional juga dinyatakan positif COVID-19 saat memasuki bandara Tokyo.

Komite mengidentifikasi anggota sebagai Ryu Seung-min dari Korea Selatan, yang memenangkan medali emas Olimpiade di tenis meja di Olimpiade 2004. Dia dilaporkan ditahan dalam isolasi dan tidak menunjukkan gejala.

Baca Juga: Tak Banyak yang Tahu, Atlet Bulutangkis Asal Kendari Ini Memilih Bela Negara Lain di Olimpiade Tokyo, Alasannya Bikin Shock...


'Pertanda buruk'

Penyelenggara mengatakan sejak 1 Juli, 55 orang yang terkait dengan Olimpiade telah melaporkan tes positif. Namun, penghitungannya tidak termasuk atlet atau orang lain yang mungkin telah tiba di kamp pelatihan tetapi belum berada di bawah “yurisdiksi” panitia penyelenggara.

Dengan mayoritas publik Jepang sudah menentang menjadi tuan rumah pertandingan di tengah pandemi, infeksi terbaru kemungkinan akan semakin membuat bingung warga, kata Jeff Kingston, direktur Studi Asia di Temple University di Jepang.

“Ini adalah pertanda buruk karena ribuan atlet akan tiba minggu ini, dan akan ada lebih dari 50.000 tamu terkait Olimpiade yang juga datang, seperti varian Delta yang beredar di seluruh dunia dan vaksinasi di sini hanya 20 persen [dari populasi]. ],” katanya kepada Al Jazeera.

“Banyak hal yang tidak dapat diketahui … dan tanda tanya besar atas Olimpiade ini adalah bahwa sekitar 80 persen orang Jepang tidak berpikir itu ide yang baik untuk maju,” katanya.

Tokyo dan tiga prefektur tetangga akan berada dalam keadaan darurat saat pertandingan dibuka pada hari Jumat. Fans, baik dari Jepang maupun luar negeri, dilarang mengikuti semua acara Olimpiade di area tersebut.

Perintah darurat berlangsung hingga 22 Agustus. Pertandingan ditutup pada 8 Agustus.

Tokyo mencatat 1.410 kasus COVID-19 baru pada hari Sabtu, tertinggi dalam enam bulan. Itu adalah hari ke-28 berturut-turut kasusnya lebih tinggi dari tujuh hari sebelumnya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...