Berasa Jadi Sultan, Wanita Ini Menjadi Satu-satunya Penumpang Pesawat Ryainair Rute ke Inggris

Rabu, 21 Juli 2021 | 10:19 WIB
Foto : Mstar Foto : Mstar

RIAU24.COM -  Seorang ibu dua anak terkejut mengetahui bahwa dia adalah satu-satunya penumpang di dalam penerbangan pesawat Ryanair dari Spanyol ke Inggris. Nadina Liu, 28, mengklaim dia 'diperlakukan seperti seorang Sultan' oleh lima awak kabin saat dia berbaring di kursi premium barisan depan jet Boeing 787-800 Sabtu lalu.

Dia tidak tahu bahwa dia adalah satu-satunya penumpang di pesawat berkapasitas 189 tempat duduk itu sampai beberapa saat sebelum dia menaiki penerbangannya dari Alicante ke Bandara John Lennon Liverpool. 

Nyonya Liu yang pergi berlibur ke Benidorm dengan dua temannya selama lima hari, berkata: "Saya sampai di gerbang keberangkatan dan tidak menemukan orang lain di sana. Saya sedikit khawatir karena mengira saya telah pergi ke gerbang yang salah, jadi saya bertanya kepada wanita di meja apakah saya berada di tempat yang tepat untuk penerbangan Liverpool dan dia berkata begitu."

Baca Juga: Tewas di Acara Ulang Tahunnya, Kematian Remaja Ini Timbulkan Misteri

Dia kemudian menambahkan, 'Ngomong-ngomong, kamu adalah satu-satunya orang di penerbangan itu'. Kukira dia bercanda, tapi ternyata dia serius. Rasanya menyenangkan berada di pesawat sendirian dengan lima awak kabin untuk menjaga saya. Rasanya agak seperti jet pribadi, meskipun saya belum pernah menaikinya sebelumnya.”

Nyonya Liu hanya membayar sekitar £50 untuk penerbangan dua setengah jamnya, termasuk biaya untuk mengambil tas tangannya di kabin.

Dia percaya bahwa penumpang lain yang memesan penerbangan mungkin telah menunda kepulangan mereka hingga Senin atau lebih lambat untuk menghindari karantina selama sepuluh hari. Aturan baru untuk Hari Kebebasan berarti bahwa setiap orang dewasa atau anak-anak di bawah 18 tahun yang ditusuk dua kali lipat yang kembali dari negara-negara yang terdaftar termasuk Spanyol tidak lagi harus mengisolasi.

Tetapi siapa pun yang terbang pulang sebelum tengah malam harus dikarantina di bawah aturan yang lama.

Baca Juga: Tragis! 5 Hari lagi Wisuda dan Dapat Pekerjaan Impian, Gadis Ini Tewas Tabrak Pohon

Nyonya Liu mengatakan dia tidak terpengaruh oleh perubahan itu karena dia hanya memiliki satu pukulan sejauh ini, yang berarti bahwa dia masih harus dikarantina bahkan jika dia terbang pulang nanti. Dia awalnya memesan penerbangan pulang Ryanair untuk Sabtu pagi lalu sampai maskapai penerbangan murah menghubunginya tiga minggu lalu dan bertanya apakah dia bisa pindah ke penerbangan malam.

Nyonya Liu yang tinggal di Litherland, Merseyside, bersama suaminya Martin, 32, dan anak-anak Lexi, delapan, dan Jamie, lima, mengatakan: 'Saya senang untuk setuju, dan berasumsi mereka membatalkan penerbangan sebelumnya karena semua masalah dengan covid. .

“Saya pergi ke Alicante dengan teman-teman saya di penerbangan yang sama, tetapi mereka tinggal selama sepuluh hari dan saya hanya memesan lima hari istirahat sehingga saya bisa pulang ke keluarga saya. Saya bekerja dari rumah sebagai agen panggilan tes dan pelacakan, jadi tidak akan menjadi masalah bagi saya untuk dikarantina. Saya memiliki nomor kursi 18A, tetapi ketika saya naik pesawat, saya diberitahu bahwa saya dapat duduk di tempat yang saya inginkan, jadi saya memilih tempat duduk dengan lebih banyak ruang di bagian depan. Lima awak kabin sangat ramah dan salah satu dari mereka memberi tahu saya bahwa ini adalah pertama kalinya dia naik pesawat dengan satu penumpang selama 15 tahun bersama Ryanair."

“Mereka hanya mengatakan kepada saya untuk membuat diri saya di rumah dan bertanya kepada mereka apakah saya menginginkan sesuatu. Mereka semua menganggapnya lucu dan memperlakukanku seperti bangsawan Royal. Ada demonstrasi keselamatan pra-penerbangan yang biasa, tetapi itu dilakukan hanya untuk saya karena saya adalah satu-satunya penumpang. Awak kabin termasuk seorang anak muda yang sedang dalam pelatihan dan yang lain menunjukkan kepadanya bagaimana melakukan hal-hal seperti membuka dan menutup pintu. Salah satu pilot datang dan menyapa sebelum lepas landas, jadi semuanya sangat pribadi dan tingkat layanan yang luar biasa."

Nyonya Liu mengatakan dia membeli sekaleng Heineken, sebungkus permen M dan M, dan secangkir teh selama penerbangan.

Dia menambahkan: 'Mereka tidak repot-repot mendorong troli dan hanya mengambilkan saya apa pun ketika saya memintanya. Selain tidak ada penumpang lain, itu seperti penerbangan normal, dengan pesan biasa dari dek penerbangan. Saya mengobrol sedikit dengan kru dan menyibukkan diri dengan ponsel saya. Kami bahkan masuk sekitar sepuluh menit lebih awal pada pukul 10.40 malam, bukannya pukul 10.50 malam. Saya menuruni tangga sendiri ke landasan, dan saya memiliki anggota staf yang menemui saya dan membawa saya ke terminal untuk menunjukkan jalan."

 

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...