Sedikitnya 25 Orang Tewas Akibat Insiden Banjir dan Tanah Longsor di di Cina Tengah

Kamis, 22 Juli 2021 | 09:38 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Sedikitnya 25 orang tewas dan tujuh lainnya hilang saat hujan deras mengguyur provinsi Henan di China tengah, menyebabkan tanah longsor dan banjir yang menenggelamkan sebagian sistem kereta bawah tanah Zhengzhou.

Sekitar 200.000 penduduk dievakuasi pada hari Rabu ketika tentara memimpin upaya penyelamatan di Zhengzhou - sebuah kota berpenduduk lebih dari 10 juta orang - di mana hujan berhari-hari telah menggenangi jalan-jalan dan kereta bawah tanah, kata pejabat pemerintah setempat. Gambar yang dibagikan di media sosial pada hari Selasa menunjukkan penumpang sampai ke leher mereka di dalam air dan berpegangan pada pegangan tangan di dalam kereta di kereta bawah tanah Zhengzhou. Penumpang lain merekam video air naik di terowongan di luar jendela kereta.

Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan



Ibu kota provinsi itu "mengalami serangkaian hujan badai yang jarang dan lebat, menyebabkan air menumpuk di metro Zhengzhou", kata pejabat kota dalam sebuah posting Weibo pada hari Rabu.

Sedikitnya dua belas orang tewas di Metro, lima lainnya terluka dan lebih dari 500 orang diselamatkan, kata para pejabat. “Airnya sampai ke dada saya,” tulis seorang penyintas di media sosial. “Saya benar-benar takut, tetapi yang paling menakutkan bukanlah airnya, tetapi pasokan udara yang semakin berkurang di gerbong.”

Korban tewas termasuk empat orang yang tewas di kota Gongyi di mana rumah dan tembok runtuh, kata kantor berita resmi Xinhua, menambahkan bahwa curah hujan telah menyebabkan banyak tanah longsor.

Badai telah menerjang provinsi Henan sejak akhir pekan di musim hujan yang luar biasa aktif yang telah menyebabkan sungai meluap, membanjiri jalan-jalan di selusin kota dan mengganggu kehidupan sehari-hari jutaan orang. Otoritas cuaca di Zhengzhou, hampir 700 km (431 mil) tenggara Beijing, mengatakan curah hujan adalah yang tertinggi sejak pencatatan dimulai 60 tahun lalu dengan kota itu melihat jenis hujan yang biasanya terjadi dalam setahun hanya dalam tiga hari.

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Sekitar 617,1 milimeter (24,3 inci) hujan turun di Zhengzhou pada waktu itu, dibandingkan dengan rata-rata tahunan kota 640,8 mm (25,2 inci). Jumlah curah hujan hanya terlihat "sekali dalam seribu tahun", media lokal mengutip para ahli meteorologi.

“Orang-orang terkejut, mencoba mencatat apa yang terjadi,” kata Katrina Yu dari Al Jazeera, yang berada di Beijing. “Ini adalah hujan paling banyak yang pernah dilihat banyak orang dalam hidup mereka. Banyak yang menggambarkan situasinya sebagai 'mengerikan'.”

Semalam, pihak berwenang memperingatkan bahwa banjir telah menciptakan celah sepanjang 20 meter (66 kaki) di bendungan Yihetan di Luoyang - sebuah kota berpenduduk sekitar tujuh juta orang - dengan risiko "dapat runtuh kapan saja".

Tentara dikirim untuk melakukan tanggap darurat termasuk peledakan dan pengalihan banjir. Saat hujan terus turun pada hari Rabu, ribuan petugas pemadam kebakaran dan pasukan dikerahkan ke wilayah tersebut untuk membantu pencarian dan penyelamatan, dan Presiden Xi Jinping melalui televisi pemerintah menuntut pihak berwenang di semua tingkatan memberikan prioritas untuk memastikan keselamatan masyarakat, dan menerapkan pencegahan banjir. dan tindakan penanggulangan bencana.

"Beberapa waduk mengalami jebolnya bendungan ... menyebabkan cedera serius, hilangnya nyawa dan kerusakan properti," kata presiden pada hari Rabu. “Situasi pengendalian banjir sangat parah.”

Provinsi Henan, rumah bagi Kuil Shaolin dan banyak situs budaya lainnya, adalah salah satu yang terpadat di China dan basis utama untuk industri dan pertanian. Banjir biasa terjadi selama musim hujan di China, tetapi ancamannya telah memburuk selama beberapa dekade, sebagian karena pembangunan bendungan dan tanggul yang meluas. 

Beberapa warga menghabiskan malam di tempat kerja atau hotel mereka. Wang Guirong, seorang manajer restoran berusia 56 tahun, mengatakan dia berencana untuk tidur di sofa di restorannya setelah diberitahu bahwa tidak ada listrik di lingkungannya.

"Saya telah tinggal di Zhengzhou sepanjang hidup saya dan belum pernah melihat badai hujan yang begitu deras seperti hari ini," kata Wang.

State Grid Zhengzhou Power Supply Co mengatakan terpaksa menutup gardu induk kota karena hujan. Sistem kereta bawah tanah yang banjir ditutup, layanan kereta api ditangguhkan dan ratusan penerbangan dibatalkan. Sekolah dan rumah sakit telah terputus oleh air dengan beberapa anak dilaporkan terjebak di taman kanak-kanak mereka sejak Selasa.

Rumah Sakit Afiliasi Pertama Zhengzhou, yang memiliki lebih dari 7.000 tempat tidur, kehilangan semua daya, dan bahkan pasokan cadangan turun, People's Daily melaporkan. Rumah sakit itu berlomba untuk memindahkan sekitar 600 pasien yang sakit kritis ke fasilitas alternatif.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...