Kabur Dengan Melempar Bayinya yang Berusia 2 Bulan Kepada Petugas, Pria Singapura Ini Jadi Buronan Polisi

Selasa, 27 Juli 2021 | 11:10 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz

RIAU24.COM - Seorang pria Singapura berusia 40 tahun merasa tidak nyaman ketika seorang petugas polisi terlalu banyak memeriksa ponselnya saat berusaha mengambil laporan kecelakaan lalu lintas yang melibatkan van milik perusahaan pria tersebut di Pos Polisi Hong Kah North Neighborhood pada 18 Januari tahun lalu. Pria itu bersama istri dan dua anaknya saat kejadian.

Ternyata petugas polisi, Sersan Tan Wei Kang, berusaha memeriksa detail pria itu dan mengetahui bahwa pria itu adalah buronan untuk kasus narkoba.

Berdasarkan laporan The Straits Times, Sersan Tan kemudian meminta bantuan sambil berpura-pura tidak ada yang salah. "Sersan Tan berusaha bersikap seolah-olah tidak ada yang masalah dan terus membuat laporan kecelakaan.  Namun terdakwa merasakan ada sesuatu yang tidak beres, karena dia melihat Sersan Tan menggunakan teleponnya dan mengamati bahasa tubuh petugas. Dia curiga polisi menyadari bahwa dia adalah buronan yang 'dicari' dan memutuskan untuk melarikan diri, ”kata Wakil Jaksa Penuntut Umum.

Baca Juga: Mengenal Xu Jiayin, Pemilik Properti China yang Punya Utang Terbesar di Dunia: Rp4,260 Triliun



Istri pria itu kemudian memberi tahu Sersan Tan bahwa dia perlu ke kamar kecil sambil menyerahkan putri mereka yang berusia dua bulan kepada pria itu, karena sang istri diantar oleh petugas yang lain ke kamar kecil.

Sambil menggendong putrinya, pria yang katanya 'membutuhkan udara segar', memilih untuk berjalan keluar dari stasiun ketika petugas mengikuti di belakangnya.

Para petugas memilih untuk tidak menggunakan kekerasan saat mencoba menghentikannya karena khawatir akan keselamatan anak tersebut. Pria itu kemudian mengayunkan bayinya dengan satu tangan ke arah petugas dan melemparkannya saat dia mulai berlari.

Baca Juga: Alami Krisis Setelah Taliban Berkuasa, PBB Kucurkan Dana Darurat Rp 641 Miliar untuk Bantu Afghanistan

Untungnya, petugas berhasil menangkap bayi itu tanpa cedera sebelum menangkap pria itu.

Pria itu telah dijatuhi hukuman 17 bulan penjara pada Senin (26 Juli 2021) setelah mengaku bersalah atas pelanggaran termasuk satu tuduhan memperlakukan anak dengan buruk dan satu lagi untuk insiden penyerangan sebelumnya.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...